Android JSON Parsing Tutorial : Cuaca

     JSON (JavaScript Object Notation) adalah format pertukaran data (lightweight data-interchange format), mudah dibaca dan ditulis oleh manusia, serta mudah diterjemahkan dan dibuat (generate) oleh computer.

      Berikut Langkah-langkah membuat aplikasi sederhana untuk mengetahui suhu, kelembaban dan tekanan udara pada suatu kota (data yang di kirim ke server) dengan menggunakan json (data yang diambil dari server). Data diambil url http://api.openweathermap.org/data/2.5/weather?q=(variabel kota)

1.       Membuat project baru pada eclipse dengan cara  File New Android Application Project. Kemudian akan terbentuk file utama yaitu MainActivity.java dan pakage dengan nama com.example.json

2.       Kemudian mengatur agar android dapat melakukan koneksi internet untuk mengambil dan mengirim data ke server dengan cara memodifikasi file AndroidManifest.xml file. Buka  AndroidManifest.xml dan tambahkan source code berikut:

 <uses-permission android:name="android.permission.INTERNET" />

3.       Kemudian buka file src/com.example.json/MainActivity.java.. Tambahkan source code sebagai berikut:

package com.example.json;

import android.os.Bundle;
import android.app.Activity;
import android.view.Menu;
import android.view.View;
import android.widget.EditText;

public class MainActivity extends Activity {

       private String url1 = "http://api.openweathermap.org/data/2.5/weather?q=";
         private EditText location,country,temperature,humidity,pressure;
         private HandleXML obj;
         @Override
         protected void onCreate(Bundle savedInstanceState) {
            super.onCreate(savedInstanceState);
            setContentView(R.layout.activity_main);
            location = (EditText)findViewById(R.id.editText1);
            country = (EditText)findViewById(R.id.editText2);
            temperature = (EditText)findViewById(R.id.editText3);
            humidity = (EditText)findViewById(R.id.editText4);
            pressure = (EditText)findViewById(R.id.editText5);
         }

         @Override
         public boolean onCreateOptionsMenu(Menu menu) {
            // Inflate the menu; this adds items
            //to the action bar if it is present.
            getMenuInflater().inflate(R.menu.main, menu);
            return true;
         }

         public void open(View view){
            String url = location.getText().toString();
            String finalUrl = url1 + url;
            country.setText(finalUrl);
            obj = new HandleXML(finalUrl);
            obj.fetchJSON();

            while(obj.parsingComplete);
            country.setText(obj.getCountry());
            temperature.setText(obj.getTemperature());
            humidity.setText(obj.getHumidity());
            pressure.setText(obj.getPressure());

         }

}



4.       Buat file dengan nama HandleXML.java pada lokasi src/com.example.json/.  Keemudian tambahkan soure code berikut:

package com.example.json;

import java.io.IOException;
import java.io.InputStream;
import java.io.InputStreamReader;
import java.io.StringWriter;
import java.io.UnsupportedEncodingException;
import java.net.HttpURLConnection;
import java.net.URL;
import java.util.ArrayList;
import java.util.List;
import java.util.Map;

import org.json.JSONObject;
import org.xmlpull.v1.XmlPullParser;
import org.xmlpull.v1.XmlPullParserFactory;

import android.annotation.SuppressLint;

@SuppressWarnings("unused")
public class HandleXML {
   private String country = "county";
   private String temperature = "temperature";
   private String humidity = "humidity";
   private String pressure = "pressure";
   private String urlString = null;

   public volatile boolean parsingComplete = true;
   public HandleXML(String url){
      this.urlString = url;
   }
   public String getCountry(){
      return country;
   }
   public String getTemperature(){
      return temperature;
   }
   public String getHumidity(){
      return humidity;
   }
   public String getPressure(){
      return pressure;
   }

   @SuppressLint("NewApi")
   public void readAndParseJSON(String in) {
      try {
         JSONObject reader = new JSONObject(in);

         JSONObject sys  = reader.getJSONObject("sys");
         country = sys.getString("country");

         JSONObject main  = reader.getJSONObject("main");
         temperature = main.getString("temp");

         pressure = main.getString("pressure");
         humidity = main.getString("humidity");

         parsingComplete = false;



        } catch (Exception e) {
           e.printStackTrace();
        }

   }
   public void fetchJSON(){
      Thread thread = new Thread(new Runnable(){
         @Override
         public void run() {
         try {
            URL url = new URL(urlString);
            HttpURLConnection conn = (HttpURLConnection) url.openConnection();
            conn.setReadTimeout(10000 /* milliseconds */);
            conn.setConnectTimeout(15000 /* milliseconds */);
            conn.setRequestMethod("GET");
            conn.setDoInput(true);
            // Starts the query
            conn.connect();
         InputStream stream = conn.getInputStream();

      String data = convertStreamToString(stream);

      readAndParseJSON(data);
         stream.close();

         } catch (Exception e) {
            e.printStackTrace();
         }
         }
      });

       thread.start();
   }
   static String convertStreamToString(java.io.InputStream is) {
      java.util.Scanner s = new java.util.Scanner(is).useDelimiter("\\A");
      return s.hasNext() ? s.next() : "";
   }
}


5.       Ubah tampilan yang terdapat pada file res/layout/activity_main.xml dengan code berikut:

<RelativeLayout xmlns:android="http://schemas.android.com/apk/res/android"
   xmlns:tools="http://schemas.android.com/tools"
   android:layout_width="match_parent"
   android:layout_height="match_parent"
   android:paddingBottom="@dimen/activity_vertical_margin"
   android:paddingLeft="@dimen/activity_horizontal_margin"
   android:paddingRight="@dimen/activity_horizontal_margin"
   android:paddingTop="@dimen/activity_vertical_margin"
   tools:context=".MainActivity" >

   <TextView
      android:id="@+id/textView1"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_alignParentLeft="true"
      android:layout_alignParentTop="true"
      android:layout_marginTop="15dp"
      android:text="@string/location"
      android:textAppearance="?android:attr/textAppearanceMedium" />


   <TextView
      android:id="@+id/textView2"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_below="@+id/textView1"
      android:layout_marginTop="68dp"
      android:text="@string/country"
      android:textAppearance="?android:attr/textAppearanceSmall" />

   <TextView
      android:id="@+id/textView3"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_below="@+id/textView2"
      android:layout_marginTop="20dp"
      android:text="@string/temperature"
      android:textAppearance="?android:attr/textAppearanceSmall" />

   <TextView
      android:id="@+id/textView4"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_below="@+id/textView3"
      android:layout_marginTop="32dp"
      android:text="@string/humidity"
      android:textAppearance="?android:attr/textAppearanceSmall" />

   <TextView
      android:id="@+id/textView5"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_below="@+id/textView4"
      android:layout_marginTop="21dp"
      android:text="@string/pressure"
      android:textAppearance="?android:attr/textAppearanceSmall" />

   <EditText
      android:id="@+id/editText1"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_marginLeft="90dp"
      android:layout_alignBottom="@+id/textView1"
      android:layout_alignParentRight="true"
      android:ems="10" >

      <requestFocus />
   </EditText>

   <EditText
      android:id="@+id/editText2"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_marginLeft="90dp"
      android:layout_alignBaseline="@+id/textView2"
      android:layout_alignBottom="@+id/textView2"
      android:ems="10" />


   <EditText
      android:id="@+id/editText3"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_marginLeft="90dp"
      android:layout_alignBaseline="@+id/textView3"
      android:layout_alignBottom="@+id/textView3"
      android:ems="10" />

   <EditText
      android:id="@+id/editText4"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_marginLeft="90dp"
      android:layout_above="@+id/textView5"
      android:ems="10" />

   <EditText
      android:id="@+id/editText5"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_marginLeft="90dp"
      android:layout_alignBaseline="@+id/textView5"
      android:layout_alignBottom="@+id/textView5"
      android:ems="10" />

   <Button
      android:id="@+id/button1"
      android:layout_width="wrap_content"
      android:layout_height="wrap_content"
      android:layout_alignLeft="@+id/editText2"
      android:layout_below="@+id/editText1"
      android:onClick="open"
      android:text="@string/weather" />

</RelativeLayout>


6.       Ubah code pada file res/values/string.xml menjadi seperti berikut:

<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?>
<resources>
   <string name="app_name">JSONParser</string>
   <string name="action_settings">Settings</string>
   <string name="hello_world">Hello world!</string>
   <string name="location">Kota</string>
   <string name="country">Negara:</string>
   <string name="temperature">Suhu:</string>
   <string name="humidity">Kelembaban:</string>
   <string name="pressure">Tekanan:</string>
   <string name="weather">Cari</string>
</resources>

 

7.       Berikut tampilan program saat pertama dijalankan. Kemudian masukkan nama kota dan klik cari

Screenshot_2014-11-11-16-45-03

8.       Berikut tampilan aplikasi setelah pencarian

Tampilan untuk pencarian cuaca kota Malang Indonesia

Screenshot_2014-11-11-16-45-22

Tampilan untuk pencarian cuaca kota Seoul Korea

Screenshot_2014-11-11-16-46-41

Tampilan untuk pencarian cuaca kota Paris Perancis

Screenshot_2014-11-11-16-47-13

categories Uncategorized | comments Comments (0)

Aplikasi Android Konversi Desimal Ke Biner

Membuat Aplikasi untuk mengkonversi nilai desimal menjadi nilai biner. Berikut langkah-langkah untuk membuat aplikasinya.

1. Tahap persiapan untuk membuat aplikasi ini yaitu siapkan perangkat lunak Android dan Eclipse pada computer Anda.

2. Selanjutnya setelah Eclipse terinstall, Buka aplikasi eclipse.

3. Pilih menu File -> New -> Android Aplication Project

11

Isikan Aplication Name sesuai dengan gambar diatas. Lalu Klik Next.

4. Kemudian akan muncul tampilan seperti berikut. Klik Next.

22

5. Kemudian Pilih Gambar untuk Launcher Icon. Lalu klik Next.

33

6. Tuliskan nama Activity. Kemudian klik Next.

66

7. Kemudian project yang baru dibuat akan muncul pada sidebar Package Explorer. Seperti gambar berikut.

77

8. Pilih File activity_main.xml untuk membuat tampilan program. Isikan dengan source berikut:

 

<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?> /
<LinearLayout xmlns:android="http://schemas.android.com/apk/res/android"    
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="fill_parent"
android:orientation="vertical"android:padding="10dip" >
<TextView
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content"
android:text="@string Konversi Desimal Ke Biner"
android:textStyle="bold" />
<TextView
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content"
android:text="Input Bilangan Desimal: " />
<EditText
android:id="@+id/txtDesimal"
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content" />
<Button
android:id="@+id/btnKonversi"
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content"
android:orientation="horizontal"
android:text="Proses"
android:textStyle="bold" />
<TextView
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content"
android:text="Hasil Biner: "/>
<TextView
android:id="@+id/txtBiner"
android:layout_width="fill_parent"
android:layout_height="wrap_content"
android:textSize="20sp"
android:textStyle="bold" />
</LinearLayout>

9. Pilih file MainActivity.java untuk membuat fungsi-fungsi aplikasi. isikan dengan source berikut:

 

package com.example.desimaltobiner;

import android.os.Bundle;
import android.view.Menu;
import android.app.Activity;
import android.os.Bundle;
import android.view.View;
import android.view.View.OnClickListener;
import android.widget.Button;
import android.widget.EditText;
import android.widget.TextView;
public class MainActivity extends Activity {
EditText txtDesimal;
TextView txtBiner;
Button btnKonversi;
@Override
protected void onCreate(Bundle savedInstanceState) {
super.onCreate(savedInstanceState);
setContentView(R.layout.activity_main);
txtDesimal = (EditText) findViewById (R.id.txtDesimal);
txtBiner = (TextView) findViewById (R.id.txtBiner);
btnKonversi = (Button) findViewById (R.id.btnKonversi);
btnKonversi.setOnClickListener( new OnClickListener(){

@Override
public void onClick(View v) {
int inputDesimal = Integer.parseInt(
txtDesimal.getText().toString());
int i=0, j=0, hasil=0;
int[] biner= new int[16];
String hasilBiner="";
i=16;
while (inputDesimal>0){
hasil=inputDesimal % 2;
inputDesimal = (inputDesimal-hasil)/2;
i--;
biner[i]=hasil;
}
for(j=0;j<=15;j++){
hasilBiner = hasilBiner + biner[j];
if((j+1)%4==0){
hasilBiner = hasilBiner + " ";
}
}
txtBiner.setText(hasilBiner);
}
});
}
@Override
public boolean onCreateOptionsMenu(Menu menu) {
// Inflate the menu; this adds items to the action bar if it is present.
getMenuInflater().inflate(R.menu.main, menu);
return true;
}
}

10. Berikut tampilan aplikasi saat dijalankan. Pada kolom input masukkan nilai decimal yang akan dikonversi ke biner. Selanjutnya pilih Proses.

 9

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

11. Selanjutnya akan tampil angka biner pada kolom Hasil Biner

10

categories Uncategorized | comments Comments (0)

GPS (GLOBAL POSITIONING SYSTEM)

1. GLOBAL POSITIONING SYSTEM (GPS)

Global Positioning System (GPS) adalah suatu sistem navigasi yang memanfaatkan satelit. Penerima GPS memperoleh sinyal dari beberapa satelit yang mengorbit bumi. Satelit yang mengitari bumi pada orbit pendek ini terdiri dari 24 susunan satelit, dengan 21 satelit aktif dan 3 buah satelit sebagai cadangan. Dengan susunan orbit tertentu, maka satelit GPS bisa diterima di seluruh permukaan bumi dengan penampakan antara 4 sampai 8 buah satelit. GPS dapat memberikan informasi posisi dan waktu dengan ketelitian sangat tinggi.

2. SEJARAH GPS

Amerika Serikat merupakan negara pencetus dan pemrakarsa GPS. Sebuah tim ilmuwan AS yang dipimpin oleh Dr. Richard B. Kershner saat itu memonitor transmisi radio Sputnik. Satelit percobaan pertama Block-I GPS diluncurkan pada Februari 1978. Satelit-satelit GPS pertama kali dibuat oleh Rockwell International (sekarang merupakan bagian dari Boeing) dan sekarang dibuat oleh Lockheed Martin (IIR/IIR-M) dan Boeing (IIF).

Timeline:

  • Pada tahun 1972, Holloman AFB AS melakukan perbandingan pengujian dua prototipe penerima GPS di atas White Sand Missile Range, menggunakan satelit tiruan pangkalan pusat.
  • Tahun 1978, satelit percobaan pertama Block-I GPS diluncurkan.
  • Tahun 1983, setelah pesawat interseptor Rusia menembak pesawat terbang sipil KAL 007 di wilayah udara terlarang Rusia, yang membunuh 269 orang dalam peristiwa tersebut, presiden AS Ronald Reagan mengumumkan bahwa sistem GPS akan dapat digunakan oleh rakyat sipil begitu sistem itu selesai dibuat.
  • Tahun 1985, sepuluh satelit percobaan Block-I GPS tambahan diluncurkan untuk memvalidasi konsep tersebut.
  • Pada 14 Februari 1989, satelit modern Block-II pertama diluncurkan.
  • Tahun 1992, Space Wing kedua, yang pada dasarnya mengontrol sistem, di-nonaktifkan dan diganti dengan Space Wing ke-50.
  • Pada Desember 1993 sistem GPS mampu beroperasi untuk pertama kalinya.
  • Pada 17 Januari 1994, konstelasi komplit 24 satelit telah mengorbit.
  • Kemampuan untuk beroperasi penuh dideklarasikan oleh NAVSTAR pada April 1995.
  • Tahun 1996, menyadari pentingnya GPS bagi rakyat sipil, presiden AS Bill Clinton mengeluarkan kebijakan langsung yang menyatakan GPS sebagai dual-use system dan mendirikan Interagency GPS Executive Board untuk mengatur penggunaannya sebagai aset negara.
  • Tahun 1998, Wakil Presiden AS Al Gore mengumumkan rencana untuk mengupgrade GPS dengan dua sinyal sipil untuk mempertinggi keakuratan dan keandalan pengguna, terutama dengan respek terhadap faktor keselamatan penerbangan.
  • Pada 2 mei 2000, “Selective Availability” tidak dilanjutkan sebagai hasil dari Peraturan Pemerintah tahun 1996, memungkinkan pengguna untuk menerima sinyal tidak bertingkat secara global.
  • Tahun 2004, pemerintah AS menandatangani sebuah perjanjian bersejarah dengan Komunitas Eropa membangun kerjasama dalam bidang GPS dan rencana sistem Galileo Eropa.
  • Tahun 2004, presiden AS George W. Bush memperbaharui kebijakan nasional, menggantikan lembaga eksekutif dengan National Space-Based Positioning, Navigation, and Timing Executive Committee.
  • November 2004, QUALCOMM mengumumkan keberhasilan menguji aplikasi bantuan sistem GPS pada telepon genggam.
  • 2005, satlelit GPS pertama yang dimodernisasi diluncurkan dan mulai mentransmisikan sinyal sipil kedua (L2C) untuk meningkatkan manfaatnya bagi pengguna.
  • Peluncuran terbaru pada 17 Oktober 2007. Satelit GPS tertua yang masih beroperasi diluncurkan pada 4 Juli 1991 dan mulai dioperasikan pada 30 Agustus 1991.
  • 14 September 2007, peraturan tentang Sistem Pengendalian Segmen Pusat yang telah usang digantikan dengan Rencana Evolusi Arsitektur yang baru.

 

3. KEGUNAAN GPS

  • Militer

GPS digunakan untuk keperluan perang, seperti menuntun arah bom, atau mengetahui posisi pasukan berada. Dengan cara ini maka kita bisa mengetahui mana teman, mana lawan untuk menghindari salah target ataupun menentukan pergerakan pasukan.

  • Navigasi

GPS banyak juga digunakan sebagai alat navigasi seperti kompas. Beberapa jenis kendaraan telah dilengkapi dengan GPS untuk alat bantu navigasi. Dengan menambahkan peta, maka bisa digunakan untuk memandu pengendara sehingga pengendara bisa mengetahui jalur mana yang sebaiknya dipilih untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

  • Sistem Informasi Geografis

Untuk keperluan Sistem Informasi Geografis, GPS sering juga diikutsertakan dalam pembuatan peta, seperti mengukur jarak perbatasan, ataupun sebagai referensi pengukuran.

  •  Pelacak kendaraan

Kegunaan lain GPS adalah sebagai pelacak kendaraan. Dengan bantuan GPS, pemilik kendaraan/pengelola armada bisa mengetahui ada di mana saja kendaraannya/aset bergeraknya berada saat ini.

  • Pemantau Gempa

Bahkan saat ini, GPS dengan ketelitian tinggi bisa digunakan untuk memantau pergerakan tanah, yang ordenya hanya milimeter dalam setahun. Pemantauan pergerakan tanah berguna untuk memperkirakan terjadinya gempa, baik pergerakan vulkanik ataupun tektonik.

  •  Navigasi Pesawat Terbang

Kebanyakan sistem penerbangan menggunakan alat GPS biasa dalam penerbangan, kecuali ketika mendarat dan lepas landas, sama seperti alat elektronik lain. Larangan penggunaan GPS disebabkan adanya isu keselamatan, yaitu tidak ingin penumpang memetakan posisinya. Sebaliknya, sebagian penerbangan juga memasukkan GPS ke dalam sistem hiburan penerbangan. Dengan pengamatan GPS, maka informasi posisi 3D, kecepatan dan percepatan pesawat terbang dapat ditentukan secara teliti. Di samping itu GPS juga dapat digunakan sebagai sistem navigasi pesawat terbang pada saat survey dengan metode real time DGPS (Differential Global Positioning System).

  • Penangkapan Ikan di Perairan Luas

Trimble memperkenalkan penerima GPS pertama di dunia untuk navigasi laut pada tahun 1985. Dan seperti yang mungkin kita duga, menavigasikan perairan dunia menjadi lebih tepat daripada sebelumnya. Saat ini alat penerima Trimble dapat ditemukan di perahu-pearhu di seluruh dunia, mulai dari perahu nelayan, kapal kargo pengantar barang, sampai kapal-kapal pesiar mewah. Sebuah perusahaan penangkapan ikan asal Selandia Baru menggunakan GPS supaya mereka dapat kembali ke wilayah terbaik untuk menangkap ikan tanpa perlu tersesat sebelumnya.

4. CARA KERJA GPS

Perangkat GPS menerima sinyal dari satelit dan kemudian melakukan perhitungan sehingga pada tampilan umumnya kita dapat mengetahui posisi (dalam lintang dan bujur), kecepatan, dan waktu. Disamping itu juga informasi tambahan seperti jarak, dan waktu tempuh. Posisi yang ditampilkan merupakan sistem referensi geodetik WGS-84 dan waktu merupakan referensi USNO (U.S. Naval Observatory Time).

Ilmuwan mengembangkan suatu konfigurasi untuk sistem GPS yang dapat menjangkau secara global dengan menggunakan sedikitnya 21 satelit pada medium earth orbit (MEO).

· 21 satelit yang aktif dan 3 satelit cadangan.

  • · Enam bidang orbit. Ketinggian: 20,200 km. Period: 11 jam 58 menit. Kemiringan: 530
  • · Empat satelit per pesawat.
  • · Lima stasiun pengawasan

 

Konsep GPS

Hubungan mendasar antara satelit dan receiver digambarkan dalam lima langkah-langkah di bawah ini :

  1. Receiver menerima sinyal dari satelit GPS.
  2. Hal tersebut menentukan perbedaan antara waktu yang ada dengan waktu yang disampaikan melalui frekuensi yang ada.
  3. Sinyal yang dikirimkan juga menghitung jarak satelit dari receiver, dengan memperhitungkan bahwa sinyal tersebut dikirim dengan kecepatan cahaya.
  4. Receiver menerima sinyal dari dua satelit yang lain, dan kembali menghitung jarak dari mereka.
  5. Dengan mengetahui jarak nya dari tiga lokasi yang berbeda, receiver mentrianggulir (triangulation) posisi nya.

GPS memiliki dua tingkat ketelitian:

* Sistem posisi standar (standard positioning system / SPS)

SPS merupakan yang disediakan untuk umum (sipil). Tingkat akurasi yang dihasilkan adalah 100 m untuk posisi horisontal dan 150 meter untuk posisi vertikal.

* Sistem posisi presisi (precision positioning system / PPS)

PPS digunakan oleh Departemen Pertahanan AS dan tidak disediakan untuk umum.

5. GPS DI INDONESIA

Sejak tahun 1999 PT Ratnacahaya Nusawiria yang berpusat di Bandung mampu mengembangkan sistem aplikasi navigasi berbasis GPS yang tak kalah canggih dengan aplikasi sejenis, seperti buatan Mapking, Navifone, atau Solomap, yang sekarang terpasang di beberapa ponsel yang memiliki fitur GPS (Kompas, 30 Agustus 2007).

Aplikasi dari teknologi GPS di Indonesia meliputi, GPS potabel pada kendaraan bermotor, baik mobil maupun motor. Selain itu, banyak juga diaplikasikan dalam telepon genggam, baik pada produk GSM maupun CDMA. Selain sebagai penunjuk arah, GPS juga dapat berfungsi sebagai alat pelacak lokasi kendaraan yang dimanfaatkan oleh perusahaan jasa transportasi, taksi. Dimana salah satu perusahaan penggunanya adalah Blue Bird. Dengan bantuan GPS, perusahaan mampu menyelesaikan order lebih banyak daripada sebelumnya karena perusahaan mampu melacak taksi yang posisinya terdekat dengan lokasi pemesan.

Di Indonesia, teknologi GPS sebenarnya telah cukup lama diaplikasikan dalam sistem navigasi pesawat terbang. Dengan pengamatan GPS, maka informasi posisi 3D, kecepatan dan percepatan pesawat terbang dapat ditentukan secara teliti. Di samping itu GPS juga dapat digunakan sebagai sistem navigasi pesawat terbang pada saat survey dengan metode real time DGPS (Differential Global Positioning System). Penggunaan GPS ini juga diterapkan dalam kegiatan militer, berkaitan dengan pemantauan seluruh wilayah kekuasaan NKRI untuk menjaga pertahanan dan keamanan negara.

Sumber:

http://outminds.blogspot.com/2009/10/sejarah-penemuan-global-positioning.html

categories Uncategorized | comments Comments (0)

SISTEM INFORMASI TOUR GUIDE KOTA MALANG BERBASIS WEB

1 PENDAHULUAN

1.1       Tujuan dari sistem informasi ini adalah:

  • Memudahkan wisatawan yang ingin berkunjung/berlibur di Kota Malang
  • Memberikan informasi tempat wisata, hotel, restaurant, bar, travel, rumah sakit dan tempt-tempat penting di kota Malang

1.2       Deskripsi

Web ini ditujukan untuk wisatawan lokal maupun mancanegara yang ingin berkunjung/berlibur ke Kota Malang dan sekitarnya. Pada web ini kami tampilkan peta Kota Malang, sehingga dapat membantu wisatawan yang ingin berlibur/berkunjung ke Kota Malang.  Di dalam web ini pengunjung dapat memilih beberapa lokasi yang ada di Kota Malang, seperti Malang Selatan, Malang Utara, Malang Barat dan Malang Timur serta Kota Batu.

Dalam web ini juga terdapat  informasi tentang wisata dan tempat- tempat penting seperti hotel, restaurant, travel, bar dan rumah sakit yang ada di Kota Malang. Sementara untuk tempat-tempat perbelanjaan, dalam web ini juga menyediakan fitur souvenir. Sehingga pengunjung dapat melihat tempat oleh-oleh dan kerajinan khas Malang

1.3       Ruang Lingkup

Perangkat lunak ini digunakan untuk pencarian informasi mengenai tempat wisata kota Malang. Sistem ini dirasa perlu demi mempermudah wisatawan dalam mencari tempat-tempat wisata.

1.4       Referensi

http://id.indonesia.travel/

http://www.yogyes.com/

 

 2 DESKRIPSI UMUM

2.1.      Perspekti

Untuk mempermudah dan menarik para wisatawan agar berkunjung ke kota Malang salah satu caranya adalah membuat web yang berisikan data-data seputar tempat wisata dan fasilitasnya yang ada dikota Malang.

Dalam web ini yang dapat diperoleh adalah informasi mengenai tempat wisata, hotel, angkutan umum/trave, pusat souvenir dll.

2.2.      Kegunaan

Sistem informasi tour guide kota malang berbasis web ini memiliki kegunaan untuk memebantu para wisatawan yang masih belum mengetahui mengenai seluk beluk kota malang, sehingga diharapkan setelah mengakses web ini, para wisatawan dapat dengan lebih mudah menentukan tujuan wisatanya dan segala sesuatu yang menunjang kegiatan tersebut.

2.3.      Karakteristik Pengguna

Karakteristik pengguna sistem informasi berbasis web ini adalah semua wisatawan yang akan berlibur dan berwisata di kota malang, baik wisatawan domestic maupun wisatawan mancanegara.

2.4.      Batasan-Batasan

1)      Web ini hanya berisi informasi wisata hanya untuk kota Malng dan sekitarnya.

2)      Waktu pengembangan Web yang singkat membuat adanya kemungkinan tidak semua fungsi yang ada dapat dilaksanakan.

2.5.      Asumsi dan Ketergantungan

Web ini dapat diakses dimanapun, kapanpun dan oleh siapapun, dengan syarat ada koneksi internet.

 

3 SPESIFIKASI KEBUTUHAN

3.1       Kebutuhan Fungsional

3.1.1    Pendahuluan

Kebutuhan Fungsional adalah kebutuhan yang harus dipenuhi agar suatu sistem dapat berjalan atau dapat dikatakan kebutuhan tambahan yang memiliki input, proses, dan output. Kebutuhan fungsional yang harus ada dalam sistem yang akan kami kembangkan ini adalah sebagai berikut:

  1. Sistem harus dapat memberikan informasi tempat-tempat wisata yang ada di Kota Malang dan sekitarnya
  2. Sistem harus dapat memberikan informasi tempat-tempat penting yang ada di Kota Malang dan sekitarnya
  3. Sistem harus dapat memberikan informasi tempat perbelanjaan yang ada di Kota Malang dan sekitarnya

Aktor yang ada dalam dalam sistem adalah pengunjung web (wisatawan) yang dapat dilakukan adalah melihat segala informasi yang ada di web, seperti tempat-tempat wisata, hotel, rumah sakit, dan lain-lain.

3.1.2    Proses

Pengunjung atau wisatawan dapat melihat informasi seputar tempat wisata, melakukan pencarian letak dan alamat tempat wisata dan memberikan kritik dan saran terhadap web ini.

3.2       Kebutuhan Antarmuka Eksternal

3.2.1    Kebutuhan Antarmuka Pengguna

Perangkat lunak untuk sistem informasi ini ini dibuat berbasis web, untuk pengolahan User Interface digunakan aplikasi Dream Weaver/Php Designer. Dimana tampilan web didesain menggunakan template yang ada. Perangkat lunak untuk layanan dalam perpustakaan ini dilengkapi dengan menu untuk pengaksesan berbagai fungsi yang disediakan.

3.2.2        Kebutuha antarmuka perangkat keras

Perangkat keras yang dapat digunakan dalam web ini adalah PC.

3.2.3    Kebutuhan Antarmuka Perangkat Lunak

Perangkat lunak yang dibutuhkan untuk membuat sistem informasi berbasis web ini antara lain:

Compiler               : Dreamweaver/PHPdesigner

Web server           : XAMPP

Desain                   : Corel Draw/Paint/Photoshop

DBMS                    : DB2/Oracle/MySql

3.2.4        Kebutuhan Antarmuka Komunikasi

Proses komunikasi dalam sistem ini menggunakan jaringan internet.

3.3       Kebutuhan Fitur

-          Halaman utama (Home page)

-          Menu utama

è Home

è Event

  • Kalender

è Peta Lokasi wisata kota malang

  • Kota Malang
  • Malang Selatan
  • Malang Utara
  • Malang Barat
  • Malang Timur
  • Kota Batu

è Hotel di kota malang

è Transportasi

  • Travel
  • Penyewaan kendaraan
  • Angkutan umum
  • Taksi

è Souvenir

  • Oleh-oleh
  • Kerajinan Tangan
  • Shopping

è About

 

 

categories Uncategorized | comments Comments (0)

Aplikasi Client Server

  1. Pengertian Client Server

Client merupakan sembarang sistem atau proses yang melakukan suatu permintaan data atau layanan ke server sedangkan server ialah, sistem atau proses yang menyediakan data atau layanan yang diminta olehclient.

Client-Server adalah pembagian kerja antara server dan client yg mengakses server dalam suatu jaringan. Jadi arsitektur client-server adalah desain sebuah aplikasi terdiri dari client dan server yang saling berkomunikasi ketika mengakses server dalam suatu jaringan.

  1. Client
  • Mengatur user interface
  • Menerima dan memeriksa sintaks input dari pemakai
  • Memproses aplikasi
  • Generate permintaan basis data dan memindahkannya ke server
  • Memberikan response balik kepada pemakai
  • Menyediakan akses basis data secara bersamaan
  • Menyediakan kontrol recovery
  1. Server
  • Menerima dan memproses basis data yang diminta dari client
  • Memeriksa autorisasi
  • Menjamin tidak terjadi pelanggaran terhadap integrity constraint
  • Melakukan query/pemrosesan update dan memindahkan response ke client
  • Memelihara data dictionary
  1. Aplikasi client server

Macam-macam arsitektur aplikasi Client-Server beserta kelebihan dan kekurangannya yaitu:

Standalone (one-tier)

Pada arsitektur ini semua pemrosesan dilakukan pada mainframe. Kode aplikasi, data dan semua komponen sistem ditempatkan dan dijalankan pada host. Walaupun computer client dipakai untuk mengakses mainframe, tidak ada pemrosesan yang terjadi pada mesin ini, dan karena mereka “dump- client” atau “dump-terminal”. Tipe model ini, dimana semua pemrosesan terjadi secara terpusat, dikenal sebagai berbasis-host.

Keuntungan arsitektur standalone (one-tier):

  • Sangat mudah
  • Cepat dalam merancang dan mengaplikasikan

Kelemahan arsitektur standalone (one-tier):

  • Skala kecil
  • Susah diamankan
  • Menyebabkan perubahan terhadap salah satu komponen diatas tidak mungkin dilakukan, karena akan mengubah semua bagian.
  • Tidak memungkinkan adanya re-usable component dan code.
  • Cepat dalam merancang dan mengaplikasikan

Client/Server (two tier)

Dalam model client/server, pemrosesan pada sebuah aplikasi terjadi pada client dan server. Client/server adalah tipikal sebuah aplikasi two-tier dengan banyakclient dan sebuah server yang dihubungkan melalui sebuah jaringan.

Aplikasi ditempatkan pada computer client dan mesin database dijalankan pada server jarak-jauh. Aplikasi client mengeluarkan permintaan ke database yang mengirimkan kembali data ke client-nya. Model Two-tier terdiri dari tiga komponen yang disusun menjadi dua lapisan : client (yang meminta serice) dan server (yang menyediakan service), yaitu: User Interface, Manajemen Proses dan Database.

Kelebihan dari model client/server :

  • Mudah
  • Menangani Database Server secara khusus
  • Relatif lebih sederhana untuk di develop dan diimplementasikan.
  • Lebih cocok diterapkan untuk bisnis kecil.

Kekurangan dari model client/server :

  • Kurangnya skalabilitas
  • Koneksi database dijaga
  • Tidak ada keterbaharuan kode
  • Tidak ada tingkat menengah untuk menangani keamanan dan transaksi skala kecil.
  • Susah di amankan.
  • Lebih mahal.

Three Tier

Arsitektur Three Tier merupakan inovasi dari arsitektur Client Server. Pada arsitektur Three Tier ini terdapat Application Server yang berdiri di antara Client dan Database Server. Contoh dari Application server adalah IIS, WebSphere, dan sebagainya.

Application Server umumnya berupa business process layer, dimana bisa didevelop menggunakan PHP, ASP.Net, maupun Java. Sehingga kita menempatkan beberapa business logic kita pada tier tersebut. Arsitektur Three Tier ini banyak sekali diimplementasikan dengan menggunakan Web Application. Karena dengan menggunakan Web Application, Client Side (Komputer Client) hanya akan melakukan instalasi Web Browser. Dan saat komputer client melakukan inputan data, maka data tersebut dikirimkan ke Application Server dan diolah berdasarkan business process-nya. Selanjutnya Application Server akan melakukan komunikasi dengan database server.

Kelebihan arsitektur Three Tier :

  • Segala sesuatu mengenai database terinstalasikan pada sisi server, begitu pula dengan pengkonfigurasiannya. Hal ini membuat harga yang harus dibayar lebih kecil.
  • Apabila terjadi kesalahan pada salah satu lapisan tidak akan menyebabkan lapisan lain ikut salah
  • Perubahan pada salah satu lapisan tidak perlu menginstalasi ulang pada lapisan yang lainnya dalam hal ini sisi server ataupun sisi client.
  • Skala besar.
  • Keamanan dibelakang firewall.
  • Transfer informasi antara web server dan server database optimal.
  • Komunikasi antara system-sistem tidak harus didasarkan pada standart internet, tetapi dapat menggunakan protocol komunikasi yang lebvih cepat dan berada pada tingkat yang lebih rendah.
  • Penggunaan middleware mendukung efisiensi query database dalam SQL di pakai untuk menangani pengambilan informasi dari database.

Kekurangan arsitekture Three Tier :

  • Lebih susah untuk merancang
  • Lebih susah untuk mengatur
  • Lebih mahal

Multi Tier

Arsitektur Multi Tier adalah suatu metode yang sangat mirip dengan Three Tier. Bedanya, pada Multi Tier akan diperjelas bagian UI (User Interface) dan Data Processing. Yang membedakan arsitektur ini adalah dengan adanya Business Logic Server. Database Server dan Bussines Logic Server merupakan bagian dari Data Processing, sedangkan Application Server dan Client/Terminal merupakan bagian dari UI. Business Logic Server biasanya masih menggunakan bahasa pemrograman terdahulu, seperti COBOL. Karena sampai saat ini, bahasa pemrograman tersebut masih sangat mumpuni sebagai business process.

Multi-tier architecture menyuguhkan bentuk three – tier yang diperluas dalam model fisik yang terdistribusi. Application server dapat mengakses Application server yang lain untuk mendapat data dari Data server dan mensuplai servis ke client Application.

Kelebihan arsitektur Multi tier :

  • Dengan menggunakan aplikasi multi-tier database, maka logika aplikasi dapat dipusatkan pada middle-tier, sehingga memudahkan untuk melakukan control terhadap client-client yang mengakses middle server dengan mengatur seting pada dcomcnfg.
  • Dengan menggunakan aplikasi multi-tier, maka database driver seperti BDE/ODBC untuk mengakses database hanya perlu diinstal sekali pada middle server, tidak perlu pada masing-masing client.
  • Pada aplikasi multi-tier, logika bisnis pada middle-tier dapat digunakan lagi untuk mengembangkan aplikasi client lain,sehingga mengurangi besarnya program untuk mengembangkan aplikasi lain. Selain itu meringankan beban pada tiap-tiap mesin karena program terdistribusi pada beberapa mesin.
  • Memerlukan adaptasi yang sangat luas ruang lingkupnya apabila terjadi perubahan sistem yang besar.

Kekurangan arsitektur Multi tier :

  • Program aplikasi tidak bisa mengquery langsung ke database server, tetapi harus memanggil prosedur-prosedur yang telah dibuat dan disimpan pada middle-tier.
  • Lebih mahal
categories Uncategorized | comments Comments (0)

Tag – Tag Dasar pada HTML dan Javascript

<html>                 -> merupakan awal penulisan bahasa html

<head>                -> bagian paling atas dari website

<title>                  -> judul untuk halaman web

<script>              -> merupakan awal penulisan bahasa javascript

Alert                     -> untuk menampilkan form informasi pada javascript

Function             -> membuat fungsi pada javascript

<body>               -> bagian utama dalam website

<table>               -> inisialisasi untuk membuat tabel

<h1>                     -> ukuran font terbesar, terdiri dari h1 – h6

<font>                  -> untuk menentukan jenis font, ukuran, dan warna font

<tr>                      -> membuat baris baru pada tabel

<td>                     -> membuat kolom baru pada table

<p>                       -> dimulainya paragraph baru

<br />                  -> baris baru / enter

<marquee>       -> membuat objek berjalan kekiri atau kekanan

<big>                    -> membuat tulisan lebih besar

<b>                       -> membuat tulisan tebal / bold

categories Uncategorized | comments Comments (0)

Filsafat Pancasila Sebagai Dasar Negara Indonesia

Konsep Filsafat

Berbagai pandangan mengenai definisi filsafat muncul sejak dulu. Memang diakui bahwa pada hakikatnya sukar sekali memberikan definisi mengenai filsafat, karena tidak ada definisi yang definitif. Oleh karena itu, beberapa pengertian filsafat dapat dilihat di bawah ini :

  1. Secara etimologis, kata filsafat dalam Bahasa Indonesia berasal dari bahasa Yunani, yang terdiri dari kata Philein artinya cinta dan Sophia artinya kebijaksanaan. Filsafat berarti cinta kebijaksanaan, cinta artinya hasrat yang besar atau yang berkobar-kobar atau yang sungguh-sungguh. Kebijaksanaan artinya kebenaran sejati atau kebenaran yang sesungguhnya. Filsafat berarti hasrat atau keinginan yang sungguh-sungguh akan kebenaran sejati.
  2. Secara terminologis, pengertian filsafat telah dikemukakan oleh para ahli sebagai:
    1. Pengetahuan segala yang ada (Plato);
    2. Penjelasan rasional dari segala yang ada; penjaga terhadap realitas yang terakhir (James K. Feibleman);
    3. Usaha untuk mendapatkan gambaran secara keseluruhan (Harold H. Titus);
    4. Teori tentang perbincangan kritis (John Passmore);
    5. kebenaran, tentang segala sesuatu yang dipersoalkan secara radikal, sistematik dan universal (Sidi Gazalba);
    6. Refleksi menyeluruh tentang segala sesuatu yang disusun secara sistematis, diuji secara kritis demi hakikat kebenarannya yang terdalam serta demi makna kehidupan manusia di tengah-tengah alam semesta (Damardjati Supadjar).

Pengertian Filsafat Pancasila

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, filsafat merupakan pengetahuan dan menyelidikan dengan akal budi mengenai hakikat segala yg ada, sebab, asal, dan hukumnya.

Pancasila dikatakan sebagai filsafat karena mengandung pandangan, nilai, dan pemikiran pembentukan ideologi Pancasila. Dalam kehidupan sehari-hari filsafat pancasila berperan sebagai pedoman dalam sikap, tingkah laku dan perbuatan rakyat Indonesia dalam bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Pancasila sebagai filsafat berarti mengungkapkan konsep-konsep kebenaran Pancasila yang tidak hanya ditujukan untuk bangsa Indonesia, tetapi  bagi manusia pada umumnya.

Pancasila merupakan konsep adaptif filsafat Barat. Hal ini merujuk pidato Sukarno di BPUPKI dan banyak pendiri bangsa merupakan alumni Universitas di Eropa, di mana filsafat barat merupakan salah satu materi kuliah mereka. Pancasila terinspirasi konsep humanisme, rasionalisme, universalisme, sosiodemokrasi, sosialisme Jerman, demokrasi parlementer, dan nasionalisme.

Pengertian filsafat Pancasila secara umum adalah hasil berpikir/pemikiran yang sedalam-dalamnya dari bangsa Indonesia yang dianggap, dipercaya dan diyakini sebagai sesuatu (kenyataan, norma-norma, nilai-nilai) yang paling benar, paling adil, paling bijaksana, paling baik dan paling sesuai bagi bangsa Indonesia.

Selanjutnya filsafat Pancasila mengukur adanya kebenran yang bermacam-macam dan bertingkat-tingkat sebgai berikut:

1.      Kebenaran indra (pengetahuan biasa),

2.      Kebenaran ilmiah (ilmu-ilmu pengetahuan),

3.      Kebenaran filosofis (filsafat),

4.      Kebenaran religius (religi).

Pancasila sebagai Falsafah

Untuk mengetahui secara mendalam tentang Pancasila, perlu pendekatan filosofis. Pancasila dalam pendekatan filsafat adalah ilmu pengetahuan yang mendalam mengenai Pancasila. Filsafat Pancasila dapat didefinisikan secara ringkas sebagai refleksi kritis dan rasional tentang Pancasila dalam bangunan bangsa dan negara Indonesia (Syarbaini, 2003). Untuk dapat memahami secara mendalam dan mendasar akan falsafah Pancasila, dimulai dengan menganalisis inti serta hakikat dari sila-sila yang membentuk Pancasila tersebut.

Pengertian Pancasila sebagai filsafat pada hakikatnya adalah suatu nilai (Kaelan, 2000). Rumusan Pancasila sebagaimana terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 alinea IV adalah sebagai berikut:

- Ketuhanan Yang Maha Esa

- Kemanusiaan yang adil dan beradab

- Persatuan Indonesia

- Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan

- Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Kelima sila dari Pancasila pada hakikatnya adalah suatu nilai. Nilai-nilai yang merupakan perasaan dari sila-sila Pancasila tersebut adalah: nilai ketuhanan, nilai kemanusiaan, nilai persatuan, nilai kerakyatan, dan nilai keadilan. Nilai itu selanjutnya menjadi sumber nilai bagi penyelenggaraan kehidupan bernegara Indonesia.

Secara etimologi, nilai berasal dari kata value (Inggris) yang berasal dari kata valere (Latin) yang berarti kuat, baik, berharga. Dengan demikian secara sederhana, nilai (value) adalah sesuatu yang berguna.

Nilai adalah sesuatu yang berharga, baik, dan berguna bagi manusia. Nilai adalah suatu penetapan atau suatu kualitas yang menyangkut jenis dan minat. Nilai adalah suatu penghargaan atau suatu kualitas terhadap suatu hal yang menjadi dasar penentu tingkah laku manusia, karena suatu hal itu berguna (useful), keyakinan (belief), memuaskan (satisfying), menarik (interesting), menguntungkan (profitable), dan menyenangkan (pleasant).

Adapun ciri-ciri nilai adalah sebagai berikut:

  • Suatu realitas abstrak

Nilai bersifat abstrak, seperti sebuah ide, dalam arti tidak dapat ditangkap melalui indra, yang dapat ditangkap adalah objek yang memiliki nilai. Misal, gandum akan bernilai kemakmuran bila dibagikan dan diterima secara adil. Kemakmuran adalah abstrak, tetapi gandum adalah riil. Sebuah pantai akan bernilai keindahan apabila dilukis atau difoto. Keindahan adalah abstrak sedangkan pantai bersifat riil. Contohnya lagi keadilan, kecantikan, kedermawanan, kesederhanaan adalah hal-hal yang abstrak. Meskipun abstrak, nilai merupakan suatu realitas, sesuatu yang ada dan dibutuhkan manusia.

  • Bersifat normatif

Nilai mengandung harapan akan sesuatu yang diinginkan. Misalnya nilai keadilan, kesederhanaan. Orang hidup mengharapkan mendapat keadilan. Kemakmuran adalah keinginan setiap orang. Jadi, nilai bersifat normatif, suatu keharusan (das sollen) yang menuntut diwujudkan dalam tingkah laku.

  • Sebagai motivator (daya dorong) manusia dalam bertindak

Nilai menjadi pendorong/motivator hidup manusia. Tindakan manusia digerakkan oleh nilai. Misalnya, kepandaian. Setiap siswa berharap menjadi pandai atau pintar. Karena mengharapkan nilai itu, setiap siswa tergerak untuk melakukan berbagai perilaku agar menjadi pandai.

Pancasila menurut Ir. Soekarno

Pancasila adalah isi jiwa bangsa Indonesia yang turun-temurun sekian abad lamanya terpendam bisu oleh kebudayaan Barat. Dengan demikian, Pancasila tidak saja falsafah negara, tetapi lebih luas lagi, yakni falsafah bangsa Indonesia.

Ir. Soekarno dalam pidatonya tanggal 1 Juni 1945 menegaskan : Maksud Pancasila adalah philosophschegrondslag itulah fundament falsafah, pikiran yang sedalam-dalamnya untuk di atasnya didirikan gedung “Indonesia Merdeka Yang Kekal dan Abadi”. Dan juga pada kesempatan itu untuk pertamakalinya mengusulkan falsafah negara Indonesia dengan perumusan dan tata urutannya sebagai berikut :

v       Kebangsaan Indonesia.

v       Internasionalisme atau Prikemanusiaan.

v       Mufakat atau Demokrasi.

v       Kesejahteraan sosial.

v       Ketuhanan.

Filsafat Pancasila versi Soekarno

                   Filsafat Pancasila kemudian dikembangkan oleh Sukarno sejak 1955 sampai berakhirnya kekuasaannya (1965). Pada saat itu Sukarno selalu menyatakan bahwa Pancasila merupakan filsafat asli Indonesia yang diambil dari budaya dan tradisi Indonesia dan akulturasi budaya India (Hindu-Budha), Barat (Kristen), dan Arab (Islam). Menurut Sukarno “Ketuhanan” adalah asli berasal dari Indonesia, “Keadilan Soasial” terinspirasi dari konsep Ratu Adil. Sukarno tidak pernah menyinggung atau mempropagandakan “Persatuan”.

categories Uncategorized | comments Comments (0)

Materi Matematika Komputasi Lanjut

Fungsi

Limit

Limit Soal-Soal

Turunan

Integral

Determinan

Matriks

System Persamaan Linear

System Persamaan Linear Lanjutan

Deret Taylor Galat

Deret Taylor dan Analisis Galat

Deret Taylor dan McLaurin

Metode Newton Rahpson

Newton Rahpson 

Metode Iterasi Tetap

Ruang Vektor 1

Ruang Vektor 2

Soal Ruang Vektor

Vektor

categories Matematika Komputasi Lanjut | comments Comments (0)

Teknik Evaluasi Perancangan Sistem

Evaluasi terjadi setelah proses perancangan. Evaluasi pertama system idealnya dilakukan sebelum implementasi dimulai. Jika perancangan dievaluasi, kesalahan dapat dihindari karena perancangan diubah/diperbaiki sebelumnya. Sejumlah metode dibuat untuk mengevaluasi perancangan sebelum implementasi, yaitu :

  • Cognitive Walkthrough

Merupakan metode analitik yang dapat digunakan untuk fase perancangan awal maupun untuk mengevaluasi system yang  ada, berisi informasi yang berhubungan dengan kemampuan belajar (learnability) dari interface.

Contoh:

Memprogram Video Dengan Remote Control. Misalkan akan memprogram video ke waktu dimulai dari jam 18.00 dan berakhir pada jam 19.15 pada channel 4 pada tanggal 4. Maka tugas tersebut adalah:

o   Set waktu awal

o   Set waktu akhir

o   Set channel

o   Set tanggal

  • Heuristic Evaluation

Tujuan dari Heuristic Evaluation adalah untuk memperbaiki perancangan secara efektif. Evaluator melakukan evaluasi melalui kinerja dari serangkaian tugas dengan perancangan dan dilihat kesesuaiannya dengan kriteria setiap tingkatan. Jika ada kesalahan  terdeteksi maka perancangan dapat ditinjau ulang untuk memperbaiki masalah ini sebelum tingkat implementasi.

Misalnya untuk menentukan jika suatu perancangan melebihi memori user,  perancang perlu mengetahui kemampuan memori manusia.

  • Review based

Evaluasi antara psikologi eksperimen dengan interaksi manusia dan komputer menghasilkan hasil-hasil eksperimen yang baik dan pengalaman yang nyata. Beberapa diantaranya dari domain khusus ke umum,  tetapi kebanyakan berhubungan dengan isu generic dan teraplikasi pada berbagai situasi. Misalnya pada usability dari tipe menu yang berbeda, pemanggilan nama perintah dan pemilihan icon.

  • Model based

Pendekatan terakhir untuk mengevaluasi perancangan dengan mengkombinasi spesifikasi perancangan dan evaluasi ke dalam kerangka kerja yang sama. Contoh GOMS model, keystroke level model dan design rationale.

Evaluating Implementations

Perbedaan yang besar dengan evaluasi perancangan adalah keberadaan implementasi system yang ada dalam berbagai bentuk. Hal ini dapat dimulai dari simulasi kemampuan interaktif system, sebagai contoh Wizard of Oz, melalui fungsi prototype dasar sampai dengan system yang telah diimplementasi secara keseluruhan.

Query Techniques

  • Interview

Menginterview user tentang pengalaman merekan dengan system interaktif yang menyediakan informasi secara langsung dan terstruktur.

Interview efektif pada evaluasi tingkat tinggi, khususnya dalam memperoleh informasi tentang preferensi user, impresi dan perilaku. Jika digunakan bersama dengan observasi berarti mencari klarifikasi sebuah kejadian. Agar efektif, interview perlu direncanakan dan dibuat pertanyaan-pertanyaannya.

  • Questionnaire

Metode alternatif yang agak kurang fleksibel dibandingkan dengan interview karena pertanyaan sudah tersedia tetapi dapat meraih subjek yang banyak dan membutuhkan waktu yang tidak lama. Yang pertama harus dilakukan evaluator adalah menentukan tujuan dari questionnaire: informasi apa yang akan diambil?

Physiological Methods

Metode ini membutuhkan alat deteksi yang dirancang untuk mengetahui gerak mata user, tekanan darah, perubahan suhu tubuh dan sebagainya. Dengan menempatkan alat-alat khusus pada tubuh user, evaluasi dari suatu desain dapat dilakukan secara otomatis. Data yang terkumpul dapat dianalisis setelah user selesai menguji suatu program. Kekurangan dari metode ini adalah alat khusus yang dgunakan sangat mahal harganya dan hasil yang diberikan tidak begitu akurat karena bergantung desain dan program dari alat tersebut.

categories Interaksi Manusia dan Komputer | comments Comments (0)

SMTP (Simple Mail Transfer Protokol)

SMTP (Simple Mail Transfer Protocol) merupakan salah satu protokol yang umum digunakan untuk pengiriman surat elektronik di Internet. Protokol ini dipergunakan untuk mengirimkan data dari komputer pengirim surat elektronik ke server surat elektronik penerima.

 

Protokol ini timbul karena desain sistem surat elektronik yang mengharuskan adanya server surat elektronik yang menampung sementara sampai surat elektronik diambil oleh penerima yang berhak.

SMTP bisa dianalogikan sebagai kantor pos. Ketika kita mengirim sebuah e-mail, komputer kita akan mengarahkan e-mail tersebut ke sebuah SMTP server, untuk diteruskan ke mail-server tujuan.Mail-server tujuan ini bisa dianalogikan sebagai kotak pos di pagar depan rumah, atau kotak PO BOX di kantor pos. Email-email yang terkirim akan menempati di tempat tersebut hingga si pemiliknya mengambilnya. Urusan pengambilan e-mail tersebut tergantung kapan di penerima memeriksa account e-mailnya.

SMTP adalah protokol  yang cukup sederhana, berbasis teks dimana protokol ini menyebutkan satu atau lebih penerima email untuk kemudian diverifikasi. Jika penerima email valid, maka email akan  segera dikirim. SMTP menggunakan port 25 dan dapat dihubungi melalui program telnet. Agar dapat menggunakan SMTP server lewat nama domain, maka record DNS (Domain Name Server) pada bagian MX (Mail Exchange) digunakan.

Sendmail adalah Mail Transfer Agent pertama yang mengimplementasikan port 25. Kemudian, pada tahun 2001, ada sedikitnya 50 program Mail Transfer Agent yang mengimplementasikan SMTP baik sebagai client maupun sebagai server.

Contoh Mail Transfer Agent yang populer adalah: Exim (ditulis oleh Philip Hazel), IBM Postfix, Qmail (ditulis oleh D.J Bernstain), dan Microsoft Exchange Server.

Karena protokol SMTP berawal dari protokol yang benar-benar berbasis teks ASCII, maka SMTP tidak bekerja terlalu baik dalam mengirimkan file-file binary. Standar untuk meng-encode file-file biner agar dapat dikirimkan lewat SMTP dikembangkan dan menelurkan standar-standar seperti MIME (Multipurposes Internet Mail Extensions). Saat ini, hampir semua SMTP server mendukung 8BITMIME, yang dapat mengirimkan file-file biner semudah mengirimkan file teks.

SMTP hanya protokol yang melakukan “push”, artinya dia hanya bisa mengambil email dari client tetapi tidak bisa melakukan “pull”, yaitu melayani pengambilan email di server oleh client.Pengambilan pesan atau email tersebut dilakukan dengan menggunakan protokol tersendiri yaitu protokop POP3 (Post Office Protokol) atau IMAP (Internet Message Access Protocol).

Multipurpose Internet Mail Extensions (MIME)

MIME adalah format standar internet untuk email. MIME mendefinisikan pengiriman pesan selain 8 bit karakter ASCII dengan file yang  berisi image, suara, movie, dan program komputer. MIME adalah salah satu komponen dasar pendukung protokol HTTP.

Windows MTA Server: Microsoft Exchange Server

Windows memiliki Mail Transfer Agent berbasis SMTP buatan Microsoft yang disebut Microsoft Transfer Agent.Seperti halnya software berbasis Windows lainnya, software ini juga melakukan manajemen-nya lewat window-window yang sangat user friendly. Sofware ini memiliki beberapa fitur seperti:

  • Integrasi dengan Active Directory.
  • Arsitektur database yang scalable
  • Kompabilitas ke belakang yang sangat tinggi.
  • Security:
  • Integrasi dengan Microsoft Outlook 2003
  • Mendukung clustering

Unix Based Mail Transfer Agent: Postfix

Postfix adalah Mail Transfer Agent yang mengimplementasikan SMTP yang open source dengan lisensi GPL. Postfix didesain sebagai alternatif Sendmail, mail transfer agent yang telah banyak digunakan namun terkenal sangat sulit dikonfigurasi.

Unix Based Mail Transfer Agent: Qmail

Qmail adalah server SMTP modern yang didesain untuk membuat Sendmail jadi kelihatan kuno.Qmail tidak dirancang untuk kemudahan penggunaan, tetapi dirancang untuk menjadi sebuah mail server yang komprehensif. Sama halnya dengan Postfix, Qmail bersifat open source dan didukung sepenuhnya oleh distro-distro besar Linux seperti RedHat, Debian, Gentoo, OpenBSD, dan juga tersedia untuk platform HP-UX.

Pada umumnya SMTP diperoleh melalui provider (ISP). Berikut adalah list SMTP beberapa provider yang popular di Indonesia:

  1. Telkomnet/Speedy: stmp.telkom.net
    1. Fastnet/First Media/Kabelvision: mail.fast.net.id
    2. Indosat: smtp.indosat.net.id
    3. Biznet: smtp.biz.net.id
    4. Net-zap: smtp.net-zap.com
    5. Indonet: smtp.indo.net.id
    6. Uninet: smtp.uninet.net.id
    7. Linknet: mail1.link.net.id
    8. CBN: smtp.cbn.net.id
    9. Mynet: smtp.mynet.co.id
    10. Jetcoms: smtp.jetcoms.net

Cara Kerja SMTP

Simple Mail Transfer Protocol (SMTP) didefinisikan dan digunakan dalam Internet untuk mengirimkan electonic mail  (E-mail). Cara  kerja SMTP mirip  yang dilakukan oleh FTP.SMTP menggunakan  beberapa  spool  dan  queue. Pesan  yang  dikirim  oleh  SMTP akan  dikirimkan  dalam  queue. SMTP  akan  menghindari  membalas  pesan  dari  queuejika dihubungkan ke remote machine. Jika pesan tidak dapat dibalas dengan waktu yang telah ditentukan maka  pesan  akan  dikembalikan  ke  pengirim  atau  dipindahkan. Interaksi  antara message  ke  User Agent dan ke Message Transfer Agent hingga diterima oleh Penerima.

 

SMTP bekerja berdasarkan pengiriman end-to-end, dimana SMTP client (pengirim) akan menghubungi SMTP server (penerima) untuk segera mengirimkan email. SMTP server melayani pengguna melalui port 25. Dimana setiap pesan yang dikirimkan melaui SMTP harus memiliki :

  1. Header atau amplop, yang dijabarkan pada RFC 822.
  2. Konten atau isi, yang berisi tentang isi dari surat yang akan dikirimkan
  • Format mail header :

 

  • Bagian dari mail header yang sering digunakan adalah :

Mail Exchange

Pada saat pengiriman diminta oleh user SMTP Pengirim melakukan koneksi 2 arah dengan SMTP penerima. SMTP dapat berupa tujuan akhir atau penerus (mail gateway). SMTP pengirim akan membangkitkan perintah untuk melakukan reply to pada SMTP penerima.

 

Diagram alir pertukaran surat SMTP

 

1. SMTP Pengirim melakukan koneksi TCP/IP dengan SMTP penerima dan menunggu server untuk mengirim pesan 220 yang menandakan pelayanan terhadap pesan sudah siap atau pesan 421 pelayanan tidak siap.

2. HELO (kependekan dari hello) dikirim oleh server dengan menunjukkan nama domain

3. Pengirim akan memulai memberikan perintah kepada SMTP dimana apabila SMTP mendukung perintah tersebut akan membalas dengan pesan 250 OK

4. Memberikan informasi kepada SMTP tentang tujuan dari email dengan perintah RCPT TO dilanjutkan dengan alamat email yang dituju

5. Setelah tujuan diset, dilanjutkan dengan perintah DATA yang menunjukkan bahwa baris berikutnya adalah isi dari email dengan diakhiri dengan CRLF

6. Client mengisikan data sesuai dengan pesan yang akan dikirimkan hingga mengisikan CRLF kembali untuk menandakan berakhirnya data

7. Pengirimkan akan menghentikan kegiatan dengan memberi perintah QUIT

categories Uncategorized | comments Comments (0)