Archive for October, 2010

7 Penyakit Wanita

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

baca hati2, kenali gejalanya, lebih baik mencegah dari pada mengobati kan?

———————————————————

7 Penyakit Wanita

Berdasarkan sebuah survey, beberapa penyakit yang sering dan biasanya
dialami oleh wanita….

1. Nangisuitis
Akibat terlalu sensitif. Gejalanya bibir cemberut, mata kedip-kedip. Efek
sampingnya mata bengkak, saputangan banjir, hidung meler,bawaannya ngurung
diri atau terkena penyakit Curhatitis A. Penyakit ini bisa diobati dengan
obat Tegaridol, OBH (Obat Berhati Hamba).

2. Curhatitis
Bawaannya pengen nyerocos, Efek samping rahasia orang bisa bocor,terkena
Nangisuitis, Penyakit ini bisa diarahkan positif jika ia bercuhatitisnya ke
orang yang tepat, apalagi sama Tuhan.

3. Shooping Syndrome
Gejalanya pengen jalan mulu, mata melotot, Efek sampingnya lidah ngiler,
mulut nganga, dompet jadi tipis. Jika sudah masuk stadium 4 (parah
banget)dompet cowoknya ikut tipis. Coba minum hematcold atau tablet
PD(Pengendalian Diri).

4. Cerewetisme
Lebih parah dari Curha titis B, tidak mengandung titik koma. Efek samping
muncrat, telinga tetangga budek, dada cowoknya bisa jadi lebih halus karena
sering mengelus. Lebih cepat makan pil dengar dan minum tablet bicara lebih
diperlambat.

5. Lamanian Dandanitositis
Pengennya diem depan cermin. Tangan kiri gatel-gatel pengen pegang sisir,
tangan kanan kram-kram pengen teplok-teplok pipi pake bedak. Efek samping:
menor, telat, cowoknya berkarat, gak kebagian makanan. Minum segera Sari
Bawak (Bagi Waktu) dan Taperi (tambah percaya diri). Buat cowok minum
Toleransikipil 230 sendok sehari sesudah dan sebelum mandi.

6. Cemburunotomy
Gejala muka lonjong, tangan mengepal, alis menukik. Coba cegah dengan obat
sirup prasangka baik tiga sendok sehari, Pil pengertian dan tablet selidiki
dahulu.

7. Ngambekilation
Gejala hampir sama dengan Cemburubotomy. Minum Sabaron dan Bersyukurinis


Belajar Ok, Dakwah Yes

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

Kalo ada yang bilang dakwah bikin prestasi belajar jeblok, itu mah kuno. Kalo ada yang

asal ngecap, dakwah entar aja kalo udah selesai belajarnya, itu omongan nggak bermutu

. Eits..jangan kesel dulu deh. Sebab obrolan kayak gitu, selalu jadi tameng bagi teman remaja

yang emoh ngelakuin dakwah. Nah, sobat biar kamu nggak salting atas tuduhan ini, mendingan

simak sampe abis buletin yang selalu dinanti ribuan remaja ini. Gleg!

Dakwah Wajib ato Kagak ?

Sobat muda, untuk ngatakan dakwah itu wajib atao kagak, nggak bisa dong dicari hukumnya

lewat polling polling-an. Imud sendiri ngadain polling bukan untuk mencari keabsahan jawaban,

tapi cuman pengen sekedar tahu pendapat sobat muda tentang suatu masalah. Conto aja,

di edisi kali ini, Imud nanyai mereka seputar dakwah itu wajib atau kagak. Hasilnya, 85% dari 80

responden ngejawab dakwah itu wajib dan tersisa 15% menjawab tidak wajib. Yo’ coba kita

telusuri saja, bagaimana hukum dakwah itu menurut Islam.

Abdurrahman al-Baghdady dalam bukunya Dakwah Islam dan Masa Depan Umat, halaman 85

menjelaskan bagaimana hukum syara’ telah mewajibkan kaum muslimin untuk berdakwah.

Secara individual, dakwah itu wajib sebagaimana Allah SWT berfirman yang artinya : “Siapakah

yang lebih baik perkataanya daripada orang yang menyeru kepada

(agama) Allah,….” (TQS. Fushilat 33)

Dan juga Sabda Rasulullah SAW, yang artinya : “Siapa saja diantara kamu melihat kemunkaran,

hendaklah mengubah dengan tangannya. Jika tidak sanggup, maka ubahlah dengan lidahnya.

Kalau juga tidak sanggup maka dengan hatinya. Ini adalah selemah-lemah iman” (HR. Ahmad,

Muslim, Abu Dawud, Turmudzi, Nasa’i, Ibnu Majah dari Abi Said al-Khudry)

Cuman untuk mengetahui status, predikat suatu perbuatan terkatogori wajib, sunnah, makruh,

mubah atau haram, tidak bisa dilihat dari bentuk kalimat dalam sebuah ayat ataupun hadits.

Seikh Muhammad Muhammad Ismail dalam kitabnya Fikrul Islamy, menerangkan gimana

munculnya status hukum suatu perbuatan dari sebuah ayat atau hadits. Beliau menyebutkan

bahwa status hukum itu bisa muncul bukan dari bentuk kalimat ayat atau hadits melainkan

dari adanya indikasi-indikasi (qarinah) yang terkandung di dalam teks hadits atau ayat.

Maksudnya begini, hukum syara tentang dakwah, kita bisa tahu bahwa hukumnya wajib, setelah

kita tahu indikasi (qarinah) dari ayat QS. Funshilat 33 dan hadits diatas tadi. Di ayat tersebut

didahului dengan kata tanya “Wa Man Ahsana” yang artinya “Dan siapakah yang lebih

perkataanya”. Dalam kaidah bahasa arab sebagaimana dijelaskan dalam Tafsir Jalalain, bahwa

kata-kata “wa man ahsana….” merupakan harf istifham inkary (kata tanya ingkar) yang maknanya

“la ahadan ahsana” (tidak ada yang lebih baik daripada orang yang menyeru kepada agama /Islam)

atau dengan kata lain itu ada pujian bagi mereka yang berdakwah.

So, dari situ aja udah jelas qarinah tentang wajibnya dakwah. Gimana, tambah ngerti atau

tambah pusing? Atao malah nggak ngerti blas ? Kalo kamu tambah pusing, sabar aja friend,

kali aja jalan kamu untuk ngerti Islam emang harus berakit-rakit dulu alias bersakit-sakit

kepala dulu. (backsound: padahal yang nulis juga ikut pusing…kasihan deh, aku)

Indikasi (qarinah) itu makin jelas kalo kamu simak, satu hadits dari Rasulullah SAW, berikut,

yang artinya :
“Demi diriku yang ada ditangan-Nya, apakah kamu menyeru berbuat ma’ruf dan mencegah

kemunkaran (dakwah), ataukah Allah SWT, akan menimpakan kepadamu siksaan yang apabila

kamu berdo’a kepada-Nya, maka Allah SWT, tidak akan memperkankan

do’amu’” (HR. Turmudzi dari Huzaifah bin Yaman)

Sobat bisa lihat dan fahami sendiri di hadits diatas, qarinahnya begitu jelas. Yakni Rasulullah

mendahului dengan sumpah (“Demi diriku yang ada ditangan-Nya”), kemudian kita

sebagai umatnya dikasih pilihan antara melakukan dakwah atau

Allah akan menimpakan azab (“apabila kamu berdo’a kepada-Nya, maka Allah SWT,

tidak akan memperkenankan doamu”). Adanya celaan (dzam) dan sumpah Rasul kalo kita

nggak dakwah, merupakan qarinah yang nggak bisa dipungkiri bahwa dakwah adalah

wajib. Otree?

What’s Next ?

Ok deh, setelah kamu ngeh bahwa hukum dakwah itu wajib menurut syariat Islam,

What’s Next? Buat kamu yang emang takut ama azab Allah dan sebagai bentuk ketaatan

kamu kepada Allah, pasti akan dilakuin tuh dakwah. Tapi tunggu, ternyata masih besar

juga lho prosentase sobat kita yang nggak ngelakuin dakwah. Liat 59% atau 47 orang

masih belum ngelakuin dakwah dan menyisakan 33 orang yang sudah berdakwah.

Kamu perlu tahu juga nih friend, responden kita 80% adalah cewek. (hiii.hii, ada yang

mesam-mesem, kena sentil tuh)

Tapi ada juga lho dari teman remaja yang dipolling ama Imud, ketika ditanya hukum

dakwah, dan dia ngejawab wajib. Ternyata dari yang udah tahu hukumnya dakwah itu

wajib, ada juga yang belum berdakwah. Menurut hitungan kita, ada sekitar 35 orang

responden yang punya pendapat gitu, dan 45 responden menjawab sebaliknya alias

dia tahu hukumnya dan akhirnya ngelakuin aktivitas itu. Ini baru Te-O-Pe namanya.

Hayo siapa mau niru…?

Emang konsekuensinya, bisa dikatakan cukup berat, ketika kita nggak ngelakuin dakwah

atau kita tahu hukumnya tapi tidak ngelakuin. Coba aja sobat liat di sekitar kita,

kemaksiatan yang makin menjadi-jadi, kemunkaran yang nggak ada batasnya, kejahilan

yang bikin menggigil, semuanya itu akibat kita enggan melakukan dakwah. Tul nggak?

Maka dari itu, menunda buat ngelakuin dakwah, hanya akan menambah bobroknya diri,

saudara, lingkungan bahkan negara ini. Masak sih, kita diam aja kalo misal kemunkaran

itu ada di depan mata kita? Jangan-jangan kita emang udah terserang virus EGP alias

Emang Gue Pikirin. Kalo itu yang terjadi, wah itu tandanya kamu udah jadi manusia sekular.

Padahal kalo kamu mau bedain antara orang sekular dengan seorang muslim, itu jauuuuuuh

banget. Kayak timur ama barat. Saking jauhnya, makanya Islam ngelarang kita bersikap

sekular, yakni sikap meminggirkan Islam untuk ngatur kehidupan kita sehari-hari. Jelas

nggak mungkin lah, gimana Islam mau dipisahin dari kehidupan. Lha wong, kita butuh

ketenangan, ketentraman dan kedamaian. Yang semua itu hanya bisa kita dapatkan

ketika kita pake syariat Islam untuk ngatur hidup keseharian kita. Iyo nggak?

Jelas sekali sobat, bahwa dakwah itu merupakan kebutuhan kita semua. Apalah jadinya,

dunia ini tanpa dakwah. Aktivitas terendah dari kita berdakwah, seperti disebutkan hadits

diatas tadi, mengingkari dalam hati. Nah, kalo kita mengingkari dalam ati aja nggak bisa,

bagaimana kita mo berdakwah? Naga-naganya kita setuju ama kemaksiatan yang terjadi.

Nggak nuduh sih, tapi memvonis (he…hee..he)

Nggak koq friend. Kita bisa bilang gitu karena teman remaja ketika ditanyai sikapnya kalo

tahu temannya nggak dakwah, sebagian mereka menjawab EGP dan juga bilang Hak

Asasinya dia. Tapi alhamdulillah 58% atau 47 remaja kita masih ada yang punya kesadaran

baik untuk mengingatkan teman yang nggak dakwah. Mengingatkan teman yang nggak

ngelakuin dakwah, juga merupakan bagian dari dakwah lho. Jadi jangan sungkan, takut,

minder untuk ngingetin teman kamu yang belum berdakwah. Sebab hasil polling ada

sekitar 47 orang yang belum berdakwah dari 80 responden seluruhnya. Kasihan khan ?

Dakwah? Easy Going aja lah !!

Kalo ada yang bilang gitu, kita patut bertanya ke dia, sampe dimana tingkat kepedulian

dia terhadap saudaranya. Sebab, dakwah itu sejatinya merupakan wujud kasih sayang

sesama kita. Ibaratnya, ketika kita mo menyelamatin teman kita yang mo masuk jurang,

kita udah bilang ke dia, jangan masuk jurang, tapi dianya nekat aja sambil ngedekati

bibir jurang, akhirnya terpaksa kita menarik tangannya dan akhirnya teman kita selamat.

Meski teman kita bilang, tangannya sakit gara-gara kita tarik tadi. Tapi coba apa yang

terjadi, kalo kita biarin dia masuk jurang, sambil bilang EGP…Wah, alamat…tahlilan deh.

Gitulah sobat, kita nggak bisa tinggal diam terhadap maraknya kemaksiatan di depan kita.

Meskipun kadang kalo kita mendakwahi orang, ada perasaan nggak enak atau orang

yang kita dakwahi “sakit” hati, seperti teman yang kita tarik tangannya tadi. Lagi-lagi,

pikirkan deh, apa yang terjadi lebih dari itu jika kita nggak ngelakuin kewajiban dakwah.

Apalagi nggak ngelakuin dakwah cari alasan sibuk sekolah atau kuliah. Apa dakwah itu

memvorsir tenaga dan waktu, sehingga musti ninggalin dakwah hanya gara-gara belajar.

Tulalit khan ?

Ada juga yang khawatir kalo dakwah nanti prestasinya menurun. Jujur aja jack, bener

nggak sih prestasimu menurun karena dakwah. Jangan-jangan emang kamunya nggak

belajar, sehingga sering dapat nilai delapan ngakak alias 3. Lagian jangan bawa-bawa

dakwah dong, kalo emang kamunya nggak pinter-pinter banget ngatur waktu. Dakwah

baru sebiji dua biji aja, lagaknya udah kayak manajer yang sok sibuk.

Sobat muslim, kalo mau dicari-cari alasan teman remaja ninggalin dakwah banyak banget.

Bahkan kalo ditulis atu-atu, buletin ini nggak cukup. Tapi yang jelas, dakwah nggak

bisa ditinggalin hanya karena alasan sepele dua pele. Apalagi alasan sibuk belajar

atau masih skul, itu mah alasan yang kalo didengerin burung beo aja, bisa ketawa-ketiwi.

Kawan, Allah SWT berfirman :
“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum, jika bukan kaum itu

sendiri yang merubahnya” (TQS. ar-Ra’du 11)

Then, siapa yang bisa ngubah diri kita jadi baik, kalo bukan kita sendiri. Demikian

juga dengan lingkungan, masyarakat dan negara. Makanya, sekaranglah saat yang

tepat untuk berubah. Yup, ketika kamu masih muda, ketika tenagamu banyak dibutuhkan.

Ketika kamu masih kuat, tidak sebagaimana orang yang lanjut usia, apalagi yang sakit-sakitan, kebelakang untuk be-ol aja mereka harus ditolong orang lain. Kamu ?

Jangankan ke belakang, ke depan, ke samping, ke bawah, keatas pun diladenin.

(he..he..garing ya?). So, siapkan dirimu untuk menerima estafet dakwah. Sekarang juga,

jangan ditunda. Ok?


Istimewanya Wanita Islam

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

Kaum feminis bilang susah jadi wanita ISLAM, lihat saja peraturan dibawah ini :

1. Wanita auratnya lebih susah dijaga berbanding lelaki.
2. Wanita perlu meminta izin dari suami apabila mau keluar rumah tetapi tidak sebaliknya.
3. Wanita saksinya kurang berbanding lelaki.
4. Wanita menerima pusaka kurang dari lelaki.
5. Wanita perlu menghadapi kesusahan mengandung dan melahirkan anak.
6. Wanita wajib taat kepada suaminya tetapi suami tak perlu taat pada isterinya.
7. talak terletak di tgn suami dan bukan isteri.
8. Wanita kurang dalam beribadat karena masalah haid dan nifas yang tak ada pada lelaki.

makanya mereka nggak capek-capeknya berpromosi untuk “MEMERDEKAKAN WANITA ISLAM”

Pernahkah kita lihat sebaliknya (kenyataannya)??

Benda yang mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan ditempat yang

teraman dan terbaik. Sudah pasti intan permata tidak akan dibiar terserak bukan?

Itulah bandingannya dengan seorang wanita. Wanita perlu taat kepada suami tetapi

lelaki wajib taat kepada ibunya 3 kali lebih utama dari bapaknya. Bukankah ibu

adalah seorang wanita?

Wanita menerima pusaka kurang dari lelaki tetapi harta itu menjadi milik pribadinya

dan tidak perlu diserahkan kepada suaminya, manakala lelaki menerima pusaka perlu

menggunakan hartanya untuk isteri dan anak-anak.

Wanita perlu bersusah payah mengandung dan melahirkan anak, tetapi setiap saat dia

didoakan oleh segala makhluk, malaikat dan seluruh makhluk ALLAH di muka bumi

ini, dan matinya jika karena melahirkan adalah syahid.

Di akhirat kelak, seorang lelaki akan dipertanggungjawabkan terhadap

4 wanita ini: Isterinya, ibunya, anak perempuannya dan saudara perempuannya.

Manakala seorang wanita pula, tanggungjawab terhadapnya ditanggung oleh 4 orang

lelaki ini: Suaminya, ayahnya, anak lelakinya dan saudara lelakinya.

Seorang wanita boleh memasuki pintu Syurga melalui mana mana pintu Syurga yang

disukainya cukup dengan 4 syarat saja : Sembahyang 5 waktu, puasa di bulan

Ramadhan, taat suaminya dan menjaga kehormatannya.

Seorang lelaki perlu pergi berjihad fisabilillah tetapi wanita jika taat akan suaminya

serta menunaikan tanggungjawabnya kepada ALLAH akan turut menerima pahala

seperti pahala orang pergi berperang fisabilillah tanpa perlu mengangkat senjata.

Masya Allah… demikian sayangnya Allah pada wanita… khan?
Maka berbahagialah engkau wahai Wanita Muslimah…



Mengapa Wanita Mudah Menangis?

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

Suatu ketika, ada seorang anak laki-laki yang bertanya pada ibunya. “Ibu, mengapa

Ibu menangis?”. Ibunya menjawab, “Sebab aku wanita”.

“Aku tak mengerti” kata si anak lagi. Ibunya hanya tersenyum dan memeluknya erat

. “Nak, kamu memang tak akan pernah mengerti….”. Kemudian anak itu bertanya pada

ayahnya. “Ayah, mengapa Ibu menangis?, Ibu menangis tanpa sebab yang jelas”.

Sang ayah menjawab, “Semua wanita memang sering menangis tanpa alasan”.

Hanya itu jawaban yang bisa diberikan ayahnya.

Sampai kemudian si anak itu tumbuh menjadi remaja, ia tetap bertanya-tanya,

mengapa wanita menangis. Hingga pada suatu malam, ia bermimpi dan

bertanya kepada Tuhan, “Ya Allah, mengapa wanita mudah sekali menangis?”

Dalam mimpinya ia merasa seolah Tuhan menjawab, “Saat Kuciptakan wanita,

Aku membuatnya menjadi sangat utama. Kuciptakan bahunya, agar mampu menahan

seluruh beban dunia dan isinya, walaupun juga bahu itu harus cukup nyaman dan

lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tertidur. Kuberikan wanita kekuatan

untuk dapat melahirkan dan mengeluarkan bayi dari rahimnya, walau kerap

berulangkali ia menerima cerca dari anaknya itu.

Kuberikan keperkasaan yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah

saat semua orang sudah putus asa. Kepada wanita, Kuberikan kesabaran untuk

merawat keluarganya walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.

Kuberikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang untuk mencintai semua anaknya

dalam kondisi dan situasi apapun. Walau acapkali anak-anaknya itu melukai perasaan

dan hatinya. Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada bayi-bayi

yang mengantuk menahan lelap. Sentuhan inilah yang akan memberikan kenyamanan

saat didekap dengan lembut olehnya.

Kuberikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya melalui masa-masa sulit

dan menjadi pelindung baginya. Sebab bukannya tulang rusuk yang melindungi setiap

hati dan jantung agar tak terkoyak. Kuberikan kepadanya kebijaksanaan dan kemampuan

untuk memberikan pengertian dan menyadarkan bahwa suami yang baik adalah

yang tak pernah melukai istrinya.

Walau seringkali pula kebijaksanaan itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan

kepada suami agar tetap berdiri sejajar, saling melengkapi dan saling menyayangi.

Dan akhirnya Kuberikan ia air mata agar dapat mencurahkan perasaannya. Inilah yang

khusus Kuberikan kepada wanita, agar dapat digunakan kapanpun ia inginkan.

Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya air mata ini adalah

air mata kehidupan”.


Lucu Ya ???

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

Lucu ya, uang Rp 20,000an kelihatan begitu besar bila dibawa ke kotak amal
mesjid, tapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket….

Lucu ya, 45 menit terasa terlalu lama untuk berzikir, tapi
betapa pendeknya waktu itu untuk pertandingan sepakbola….

Lucu ya, betapa lamanya 2 jam berada di Masjid, tapi betapa cepatnya 2 jam
berlalu saat menikmati pemutaran film di bioskop….

Lucu ya, susah merangkai kata untuk dipanjatkan saat berdoa atau sholat,
tapi betapa mudahnya cari bahan obrolan (gossip) bila ketemu teman….

Lucu ya, betapa serunya perpanjangan waktu dipertandingan badminton favorit
kita, tapi betapa bosannya bila imam sholat Tarawih bulan Ramadhan kelamaan
bacaannya….

Lucu ya,susah banget baca Al-Quran 1 juz saja, tapi novel
best-seller lebih dari 100 halaman pun habis dilalap….

Lucu ya, orang-orang pada berebut paling depan untuk nonton konser tapi
berebut cari shaf paling belakang bila Jumatan agar bisa cepat keluar….

Lucu ya,kita perlu undangan pengajian 3-4 minggu sebelumnya agar bisa
disiapkan di agenda kita, tapi untuk acara lain jadwal kita gampang diubah
seketika ….

Lucu ya,susahnya orang mengajak partisipasi untuk dakwah, tapi mudahnya
orang berpartisipasi menyebar gossip….

Lucu ya,kita begitu percaya pada yang dikatakan koran, tapi kita sering
mempertanyakan apa yang dikatakan Al Quran….

Lucu ya,kita bisa ngirim ribuan jokes lewat email, tapi bila
ngirim yang berkaitan dengan ibadah sering mesti berpikir dua-kali….

Lucu ya,semua orang penginnya masuk surga tanpa harus
beriman,berpikir, berbicara ataupun melakukan apa-apa tapi….

LUCU YA ?!

“Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mu’min bahwa
sesungguhnya bagi mereka karunia yang besar dari Allah.” (QS.33:47)


Surat Dari Setan Untukmu

posted by Yakhsyaa Amrullaah J
Oct 30

Aku melihatmu kemarin, saat engkau memulai aktifitas harianmu. Kau bangun tanpa sujud mengerjakan “Subuhmu” bahkan kemudian, kau juga tidak mengucapkan “Bismillah” sebelum memulai santapanmu, juga tidak sempat mengerjakan sholat “isya’” sebelum berangkat ke tempat tidurmu. Kau benar-benar orang yang bersyukur .
Aku menyukainya. Aku tak dapat mengungkapkan betapa senangnya aku melihatmu tidak mengubah cara hidupmu, Hai Bodoh, kamu milikku. Ingat, kau dan aku sudah bertahun-tahun bersama, dan aku masih belum bisa benar-benar mencintaimu. Malah aku masih membencimu, karena aku benci ALLAH. Aku hanya menggunakanmu untuk membalas dendam kepada ALLAH. Dia sudah mencampakkan aku dari surga, dan aku akan tetap memanfaatkanmu sepanjang masa untuk membalaskannya.
Kau lihat, ALLAH MENYAYANGIMU dan Dia masih memiliki rencana-rencana untukmu dihari depan. Tapi kau sudah menyerahkan hidupmu padaku, dan aku akan membuat kehidupanmu seperti neraka. Sehingga kita bisa bersama dua kali. Aku benar-benar berterimakasih padamu, karena aku sudah menunjukkan kepada-NYA siapa yang menjadi pengatur dalam hidupmu dalam masa-masa yang kita jalani. Kita nonton film “Porno” bersama, memaki orang, mencuri, berbohong, munafik, makan sekenyang-kenyangnya, guyon-guyonan jorok, bergosip, menghakimi orang, menghujam orang dari belakang, tidak hormat pada orang tua, tidak menghargai “Masjid”, berperilaku buruk, tentunya kau tak ingin meninggalkan ini begitu saja.
Ayolah hai bodoh, kita terbakar bersama selamanya. Aku masih memiliki rencana-rencana hangat untuk kita. Ini hanya merupakan surat penghargaanku untukmu. Aku ingin mengucapkan ”TERIMAKASIH” karena kau sudah mengizinkanku memanfaatkan hampir semua masa hidupmu. Kamu memang sangat mudah dibodohi, aku menertawakanmu. Saat kau tergoda berbuat dosa kamu menghadiahkan tawa, Dosa sudah mulai menguasai hidupmu.
kini kau sudah lebih tua, dan sekarang aku perlu darah muda. Jadi, pergi dan lanjutkanlah mengajarkan orang-orang muda bagaimana berbuat dosa. Yang perlu kau lakukan adalah merokok, mabuk-mabukan, berbohong, berjudi, bergosip, dan hiduplah se-egois mungkin. Lakukan semua ini didepan anak-anak dan mereka akan menirunya, begitulah anak-anak.
Baiklah, aku persilahkan kau bergerak sekarang. Aku akan kembali beberapa detik untuk menggodamu lagi. Jika kau cukup cerdas, kau akan lari sembunyi dan bertaubat atas dosa-dosamu. Dan hidup untuk ALLAH dengan sisa umurmu yang tinggal sedikit. Memperingatkan orang bukan tabiatku, tapi diusiamu sekarang dan tetap melakukan dosa, sepertinya memang agak aneh. Jangan salah sangka, aku masih tetap membencimu. Hanya saja kau harus menjadi orang tolol yang lebih baik dimata ALLAH.
NB: jika kau benar- benar sahabat sejatiku kau tak akan membagi surat ini kepada siapapun


Oct 30

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..

Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatku begitu berani mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang tidak pernah aku kenali. Aku sebenarnya tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa pun. Apalagi mencurahkan sesuatu yang hanya aku khususkan buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang ku jaga rapi selama ini semata-mata buatmu, itulah hati dan cintaku, membuatku tersadar dari lenaku yang panjang.

Ibu telah mendidikku semenjak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku karena Allah telah menetapkannya untukmu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibu bapak terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil-alih tanggungjawab itu dari mereka. Jadi, kau telah wujud dalam diriku sejak dulu. Sepanjang umurku ini, aku menutup pintu hatiku dari lelaki manapun karena aku tidak mau membelakangimu.

Aku menghalang diriku dari mengenali lelaki manapun karena aku tidak mau mengenal lelaki lain selainmu, apa lagi memahami mereka. Karena itulah aku sekuat ‘kodrat yang lemah ini’ membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku lebih suka berada di rumah karena rumah itu tempat yang terbaik buat sorang perempuan. Aku sering merasa tidak selamat dari diperhatikan lelaki. Bukanlah aku bersangka buruk terhadap kaummu, tetapi lebih baik aku berwaspada karena contoh banyak di depan mata.

Aku palingkan wajahku dari lelaki yang asyik memperhatikan diriku atau coba merayuku. Aku sedaya mungkin melarikan pandanganku dari lelaki ajnabi (asing) karena Sayyidah Aisyah Radhiyallahu `Anha pernah berpesan,

“Sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan tidak dipandang oleh lelaki”

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya bisa menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang bisa dimiliki sesuka hati.

Aku juga tidak mau menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan. Bagaimana akan kujawab di hadapan Allah kelak andai ditanya? Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi? Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias pribadiku karena itulah yang dituntut oleh Allah. Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak kunafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu karena ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi labuhan lelaki lain. Engkau berhak mendapat kasih yang tulen.

Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa. Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan? Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.

Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku. Di mana saja aku berada, akal sadarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana.

Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita solehah yang lain, dilamar lelaki yang bakal dinobatkan sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tujuan yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf Alaihisalam, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman Alaihisalam, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad Shallallahu `Alaihi Wassalam, yang mampu mendebarkan hati juataan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dimubazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari ridha Illahi. Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan kukeringkan darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.

Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu karena dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku karena-Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Wassalam..

Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, diakrabi oleh lelaki yang bukan muhrimnya. Cukuplah dengan itu hilang harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah.

“PELIHARALAH DIRI DAN JAGA KESUCIAN”