• TANAMAN MENYERBUK SENDIRI

    Date: 2012.05.26 | Category: Uncategorized | Tags:

    A. PENDAHULUAN

    Sasaran yang hendak dicapai : sifat unggul pada homosigot.

    Ciri khusus varietas tanaman menyerbuk sendiri yang dikembangkan melalui biji adalah susunan genetiknya homosigot, kecuali varietas hibrida. Untuk memperoleh tanaman homosigot dari hasil hibridisasi stau dari populasi heterogen , peranan seleksi amat penting artinya.

    Hibridisasi    : Penyerbukan antara tanaman homosigot

    Crossing      : Penyerbukan antara tanaman homosigot dengan heterosigot atau heterosigot dengan hetreosiigot

    Selfing        : penyerbukan pada tanaman berumah satu.

     

    AUTOGAMI

    Butuh pengujian dibanyak lingkungan

    Pada tranaman homosigot (peka terhadap kondisi lingkungan dibanding heterosigot). Makin heterosigot makin bagus, selfing seringkali menyebabkan degenerasi.

     

    DASAR GENETIK

    Tanaman menyerbuk sendiri yang disilangkan heterosigot makin kurang keragaman genetiknya terjadi penyerbukan sendiri terus menerus, perubahan susunan genetika pada masing–masing pasangan. Alel mengarah ke homosigositas, sehingga susunan genetik dalam tanaman semua / sebagian besar homosigot.

     

     

    METODE PEMULIAAN TANAMAN MENYERBUK SENDIRI

    Pasangan gen homosigot akan tetap homosigot dengan adanya penyerbukan sendiri.

    Pasangan gen – gen heterosigot akan terjadi segresi apabila diserbuki sendiri dan menghasilkan genotipe homosigot dan heterosigot dengan perbandingan yang sama.

    Apabila terjadi penyerbukan sendiri secara terus menerus maka genotipe yang terbentuk adalah cenderung homosigot atau genotip homosigot makin lama makin besar proporsinya.

    Misal :

                                                                      Aa

     

     

     

    25 o/o AA                                                50 o/o Aa                             25 o/o aa    S1

                                                                   

     

     

    25 o/o AA           12 ½ o/o AA                25 o/o Aa       12 ½ o/o aa     25 o/o aa     S2

     

     

    37 ½ o/o AA   6 ¼ o/o AA                    12 ½ o/o Aa      6 ¼ o/o aa     37 ½ o/o aa   S3

     

     

    43,75 o/o AA   3,125 o/o AA               6 ¼ o/o Aa       3,125 o/o aa    43,75 o/o aa   S4

     

     

     

    46.875 o/o AA   1,562 o/o AA            3,125 o/o Aa       1,562 o/o aa   46,875 o/o aa  S5

     

    Sebaran homosigot dan heterosigot apabila satu tanaman yang heterosigot pada satu lokus diserbuki sendiri sampai 5 generasi ( S1 – S5 )

     

    4        MACAM VARIETAS MENYERBUK SENDIRI :

     

    1.       Bersari bebas

    Hasil seleksi massa, cirinya :

    Tidak selalu diketahui induk jantan dan betinanya. Jika ingin meningkatkan hasil harus tahu peranan gen aditif sehingga perlu tahu salah satu tetuanya.

    2.       Komposit

    Populasi dasar merupakan  : campuran varietas unggul, hibrida dan galur (untuk galur boleh ada boleh tidak)

    Setiap dicampur terjadi persilangan terbuka kemudian diseleksi melalui seleksi massa.

    3.       Hibrida

    Masalah : persilangan dan saat mencari galur penghasil benihnya.

    Benih yang dihasilkan sedikit, usaha – usaha persilangan galur dengan varietas.

     

    A  X  A           A  X  B                   A  X  B                    B  X  E                  A  X  Varietas

     

     

     

        F1                F1 X  C                       C            X            F                                   F1

    Single Class  Three Way Cross           Double Cross                                   Top Cross

     

    4.      Sintetis (Ideal Type)

    Sama dengan campuran galur merupakan peluang dengan melakukan penyerbukan silang galur dicampur terjadi persilangan biji berubah seleksi massa varietas sintetis.

     

     

    B. PROSEDUR PEMULIAAN TANAMAN MENYERBUK SENDIRI   

     

    1.      INTRODUKSI

    2.      SELEKSI

    3.      HIBRIDISASI yang dilanjutkan dengan seleksi

     

    1.      INTRODUKSI

    Masalah yang dihadapi pada tanaman introduksi baik sebagai sumber keragaman maupun sebagai calon varietas baru adalah penanganan dalam mempertahankan sebagai koleksi dan evaluasinya.

    Koleksi tanaman introduksi dibagi 3 kelompok :

    a.       tanaman yang telah dimuliakan.

    b.       Tanaman asli.

    c.       Tanaman liar.

     

    Masing – masing kelompok mempunyai manfaat khusus pada program pemuliaan.

    Tanaman introduksi dibutuhkan untuk memperbaiki sifat varietas unggul yang ada dengan melengkapi sifat yang dianggap kurang melalui hibridisasi / silang baik.

     

    2.      SELEKSI

    a.       seleksi galur murni

    b.       seleksi massa

     

    SELEKSI GALUR MURNI

    Untuk memperoleh individu homosigot.

    Bahan seleksi adalah populasi yang mempunyai tanaman homosigot

    Sehingga pekerjaan seleksi memilih individu yang homosigot tadi.

    Pemilihan berdasar Fenotipe tanaman.

     

     

     

    Kekurangan dari seleksi lini murni.

    1.       Seleksi lini murni dapat untuk mendapatkan varietas baru untuk tanaman SPC dan tidak CPC sebab :

    Untuk tanaman CPC perlu banyak tenaga dalam pelaksanaan penyerbukan sendiri.

    Menghasilkan lini – lini murni bersifat inbred yaitu bersifat lemah antara lain tanaman albino, kerdil, produksi rendah.

    2.       Tak ada kemungkinan memperbaharui sifat karakteristik yang baru secara genetis.

    3.       Varietas yang dihasilkan bersifat homosigot, oleh karena itu kurang beradaptasi diberbagai macam kondisi ( sifat adaptasinya tak begitu luas ).

     

     

    GALUR  MURNI

    Populasi campuran sebagai bahan seleksi berupa :

    a.       Varietas lokal / land race : varietas yang telah beradaptasi baik pada suatu daerah dan merupakan campuran berbagai galur.

    b.       Populasi tanaman bersegregasi : keturunan dari persilangan yang melakukan penyerbukan sendiri beberapa generasi.

    Keuntungan / kebaikan campuran berbagai galur :

    1.       > Adaptasi pada lingkungan beragam / perubahan lingkungan yang cukup besar sehingga produksi > baik.

    2.       Produksi > stabil bila lingkungan berubah / beragam.

    3.       Ketahanan > baik terutama penyakit.

     

    Kekurangan campuran berbagai galur :

    1.       Kurang menarik, pertumbuhan tanaman tak seragam.

    2.       > sulit diidentifikasi benih dalam pembuatan sertifikasi benih.

    3.       Produksi > rendah dibanding produksi galur terbaik dari campuran tersebut.

     

     

     

     

     

    Populasi homosigot

    SELEKSI MASSA                                     Fenotipe

    Tanpa uji keturunan

    Varetas yang dihasilkan :

    Tidak seseragam varietas hasil seleksi galur murni.

    Mempunyai ketahanan terhadap perubahan lingkungan / lingkungan ekstrim             perubahan genotipe.

     

    TUJUAN SELEKSI MASSA :

    Memperbaiki populasi secara umum dengan memilih dan mencampur genotipe – genotipe superior.

    Kelemahan :

    1.       Tanaman yang dipilih mungkin tidak homosigot dan akan segregrasi pada generasi berikutnya.

    2.       Hanya berguna untuk sifat – sifat dengan hertabilitas tinggi. Umumnya tidak efisien apabila “ ALELE “ yang akan dihilangkan frekuensinya rendah.

    3.       Lebih efektif untuk sifat – sifat yang terlihat sebelum pembuangan dari sifat – sifat yang terlihat setelah pembuangan.

    Contoh tanaman kedelai, gandum, tembakau telah berhasil dengan menggunakan seleksi massa.

     

    Kebaikan Seleksi Massa :

    1.       Sederhana, mudah pelaksanaannya dan cepat untuk memperbaiki mutu tanaman, oleh karena :

    Tanpa ada pengujian untuk generasi berikutnya.

    Tanpa ada pengawasan persilangan untuk produksi keturunan selanjutnya.

    Lebih bersifat ART dari pada SCIENC

     

    2.       Merupakan cara untuk memperbaiki mutu varietas lokal dengan cepat untuk memenuhi kebutuhan petani dan merupakan langkah pertama dalam memperbaiki mutu tanaman.

     

    “ SELEKSI MASSA SERING DIGUNAKAN UNTUK MEMURNIKAN SUATU   VARIETAS CAMPURAN. ”

     

    SELEKSI MASSA dapat dibedakan menjadi 2 :

    1.       Seleksi Massa Positip

    2.       Seleksi Massa Negatip

     

    1.       Seleksi Massa Positip

    Dilakukan dengan jalan memilih tanaman yang baik fenotipenya dari suatu populasi tanaman yang ada. Biji tanaman terpilih untuk ditanam pada generasi / tahun berikutnya. Tanaman yang tidak terpilih biasanya dipanen untuk konsumsi.

     

    2.       Seleksi Massa Negatip

    Dilakukan dengan menghilangkan semua tanaman yang tipenya menyimpang dari tujuan seleksi.

    Misal : – tanaman sakit

    - tanaman rebah

    Apabila Seleksi Massa digunakan sebagai metode seleksi untuk tanaman penyerbuk sendiri maka mempunyai kelemahan antara lain :

    1.       Tidak meungkin dapat mengetahui apakah tanaman yang dikelompokkan homosigot / heterosigot untuk suatu karakter dominan tertentu, jadi seleksi fenotipe harus dilanjutkan untuk generasi berikut.

    2.       Lingkungan luar mempengaruhi penampilan tanaman sehingga sulit untuk mengetahui apakah tanaman yang superior menurut fenotipenya disebabkan faktor genetik atau lingkungan.

     

    PERBEDAAN ANTARA SELEKSI  MASSA dan SELEKSI LINI MURNI.

     

    SELEKSI MASSA SELEKSI LINI MURNI
    1.       Sudah sangat tua atau dapat dikatakan setua orang mulai bercocok tanam.

    2.       Selalu dipraktekan oleh petani walaupun tak disadarinya.

    3.       Biasa dilakukan pada tanaman C. P. C (allogam).

    4.       Jumlah tanaman yang terpilih banyak.

    5.       Tanaman yang terpilih mempunyai adaptasi yang luas.

     

     

    6.       Seleksi Massa mudah dilakukan dan amat sederhana.

    7.       Tidak perlu tenaga, biaya dan waktu      yang banyak.

    8.       Hasil yang diperoleh heterodigot / tidak uniform.

    9.       Tidak dilakukan pengujian keturunan          .

     

    10.   Tidak perlu adanya control persilangan.

    11.   Pemilihan hasil panen   tercampur

    Belum begitu tua.

     

    Tak pernah dilakukan oleh petani pada tanaman mereka.

    Dilakukan pada tanaman S. P. C (autogam )

    Jumlah tanaman yang terpilih sediki.

    Tanaman yang terpilih mempunyai adaptasi tidak begitu luas dan hanya dapat beradaptasi pada kondisi / tanaman tertentu saja.

    Sulit dilakukan karena perlu ketrampilan khusus.

    Butuh tenaga, biaya dan waktu yang banyak.

    Hasil yang diperoleh homosigot (uniform)

    Perludilakukan pengujian keturunan dan masing – masing perbedaan kenampakan secara individu diuji          kemurnian.

     

    Persarian selalu diawasi

    Terpisah

     

     

     

    HIBRIDISASI DAN SELEKSI SETELAH HIBRIDISASI

     

    Setelah dilakukan persilangan (hibridisasi) maka hibrid yang diperoleh yang diperkirakan memiliki sifat–sifat superior (unggul) dari tetua yang dipersilangkan diuji keturunannya sehingga diperoleh keturunan yang mantap.

    Pengujian dapat dilakukan dengan cara PEDIGREE atau BULK.

    1.       Seleksi PEDIGREE

    2.       Seleksi BULK

    3.       Seleksi BACK CROS