MIKROPROSESOR NEXGEN

1. The NexGen Nx586 Processor

The NexGen Nx586 Processor adalah CPU 586 dengan inti RISC dan instruksi x86 diterjemahkan ke dalam kode RISC efisien sebelum pelaksanaan. Prosesor ini juga dilengkapi dengan bus tambahan untuk cache L2 berjalan pada kecepatan core – lain 586 CPU pada saat itu diakses L2 cache mereka pada kecepatan bus eksternal. Oleh karena itu tidak berjalan di Socket umum 5 atau 7 Pentium-papan tetapi membutuhkan desain papan khusus.

2.NexGen Nx586-PF100-E / E

Dalam Nx586s kemudian, math coprocessor dimasukkan on-chip. Using IBM’s multichip module (MCM) technology, NexGen combined the Nx586 and Nx587 die in a single package. Menggunakan modul multichip IBM (MCM) teknologi, NexGen menggabungkan Nx586 dan Nx587 mati dalam satu paket. The new device, which used the same pinout as its predecessor, was marketed as the Nx586-PF100 to distinguish it from the FPU-less Nx586-P100. Perangkat baru, yang menggunakan pinout sama seperti pendahulunya, dipasarkan sebagai PF100 Nx586-untuk membedakannya dari-FPU kurang Nx586-P100

3.NexGen Nx587

A math coprocessor untuk Nx586 NexGen prosesor, mengumumkan ketika bagian pertama dikirim, tetapi tidak pernah secara resmi diperkenalkan. Due to various issues the two-socket solution envisioned turned out to be impractical, so finally NexGen shipped the Nx586 without a math unit (and therefore poor floating point performance) followed by the Nx586FP. Karena berbagai masalah solusi dua-socket dibayangkan ternyata tidak praktis, jadi akhirnya NexGen dikirimkan pada Nx586 tanpa unit matematika (dan karena kinerja yang buruk floating point) diikuti oleh Nx586FP. The Nx586FP is a multi-chip module containing two dies, the Nx586 CPU and the FPU. The Nx586FP adalah modul multi-chip berisi dua meninggal, CPU dan FPU Nx586 tersebut.

PERKEMBANGAN PROSESOR

Pada tahun 1937-1942 komputer elektronik digital pertama: Atanasoff-Berry Computer (ABC). Lalu pada tahun 1946 ENIAC/Electronic Numerical Integrator and Computer (mesin penghitung lintasan peluru untuk angkatan darat amerika). Memiliki spesifikasi sebagai berikut.

- Kecepatan ribuan kali lbh cpt dr pendahulunya, MARK I.

- Berat 30 ton.

- Besar 1500 kaki kuadrat.

- Memiliki lebih dari 18.000 tabung hampa udara.

- 70.000 resistor.

- 5 juta titik solder.

- Mengkomsumsi daya 160kW.

v Komputer generasi pertama

- EDVAC (Electronic Discrete Variable Automatic Computer) 1945 me­­miliki sebuah memori untuk menampung baik program maupun data yang memungkinkan komputer untuk berhenti pada suatu saat dan kemudian melanjutkan pekerjaannya kembali.

- Kunci utama komputer ini memiliki unit pemrosesan sentral(CPU) yang memungkinkan seluruh fungsi komputer dikoordinasikan melalui satu sumber tungal UNIVAC I / Universal Automatic Computer I(1946-1959) dibuat oleh Remington Rand masih menggunakan tabung hampa udara.

- Komputer komersial pertama yang menggunakan arsitektur dari EDVAC digunakan oleh badan sensus amerika dan General Electric IBM Mark I (1944)ngan mesin punched-card IBM 701(1953) dan IBM 650(1960) dilengkapi dengan kemampuan untuk mengupgrade mesin2 punched card yang sudah ada.

Karekteristik Komputer Generasi pertama adalah:

- Instruksi operasi dibuat secara spesifik untuk suatu tugas tertentu.

- Setiap komputer memilki program kode biner yang berbeda yang disebut “bahasa mesin” (machine language) hal ini menyebabkan komputer sulit untuk diprogram dan dibatasi kecepatannya.

- Menggunakan tube vakum(yang membuat komputer pada masa tersebut berukuran sangat besar).

- Silider magnetic untuk penyimpanan data.

v Komputer Generasi Kedua

Ditentukan dengan mulai ditemukannya transistor. Dengan ditemukannya transistor maka:

- kinerja semakin baik

- harga lebih murah

- membutuhkan ruang yang lebih sedikit

- menghasilkan sedikit panas

Dengan ditemukannya transistor maka banyak muncul komputer2 generasi kedua yang memiliki karakteristik seperti :

1. Menggunakan transistor,

2. Kompabilitas yang terbatas pada tiap komputer yang beda pabrik,

3. Tidak ada kompatibilitas antar pabrik yang berbeda,

4. Adanya bahasa pemrograman low-level yaitu bahasa assembly, bahasa yang menggunakan singkatan-singkatan untuk meng­gantikan kode biner,

5. Sudah mulai muncul komputer yang sepenuhnya mengguanakan transistor,

6. Sudah memilki komponen yang dapat diasosiasikan dengan komponen pada saat ini: printer, penyimpanan dalam disket, memory, sistem operasi dan program.

- IBM membuat superkomputer pertama bernama “Strecht”.

- Sprey-Rand membuat komputer bernama LARC. Komputer-komputer besar ini dikembangkan untuk laboratorium energi atom

- Salah satu contoh penting komputer yang menggunakan transistorseluruhnya adalah IBM 1401 dalam komputer ini sudah dapat mengoperasikan bahasa bahsa pemrograman :

1. Common Bussines-Oriented Language(COBOL)

2. Formula Translator (Fortran)

v Komputer Generasi Ketiga

Pada tanggal 7 april 1964 IBM meluncurkan komputer system 360 yang telah dilengkapi dengan Integrated Circuit (IC). Kelebihan dari komputer generasi ketiga adalah Upward Compability (kompabilitas ke atas) yang berarti perusahaan bisa membeli komputer dari vendor kemudian bila perlu mengupgrade ke komputer yang lebih cangih tanpa perlu memprogram ulang sistemnya dan sudah dapat melakukan multiprogramming.

Alasan digunakannya IC adalah transistor mengeluarkan panas yang cukup besar.

Kemajuan yang sudah tercapai adalah sudah digunakannya sistem operasi yang memungkinkan dilakukannya banyak program secara serentak dengan program utama yang memonitor dan mengkoordinasi memori komputer.

v Minicomputer

Permintaan komputer kecil (small computer) untuk aplikasi bisnis dan ilmu pengetahuan mendorong vendor untuk memproduksi small-computer/minicomputer.

Dilengkapi dengan :

- Digital Equipment Corporation (DEC),

- Data General Corporation (DGC).

v Komputer Generasi Keempat

Pada perkembangan generasi ini tidak banyak perkembangan yang terjadi,hanya terbatas pada bentuk komputer dan software yang agak maju saja. Setelah IC, tujuan pengembangan menjadi lebih jelas: mengecilkan ukuran sirkuit dan komponen-komponen elektrik. Large Scale Integration (LSI) dapat memuat ratusan komponen dalam sebuah chip. Pada tahun 1980, Very Large Scale Integration (VLSI) memuat ribuan komponen dalam sebuah chip tunggal. Ultra-Large Scale Integration (ULSI) meningkatkan jumlah tersebut menjadi jutaan.

Chip Intel 4004 yang dibuat pada tahun 1971 membawa kemajuan pada IC dengan meletakkan seluruh komponen dari sebuah komputer (central processing unit, memori, dan kendali input/output) dalam sebuah chip yang sangat kecil. Sebelumnya, IC dibuat untuk mengerjakan suatu tugas tertentu yang spesifik.

Sekarang, sebuah mikroprosesor dapat diproduksi dan kemudian diprogram untuk memenuhi seluruh kebutuhan yang diinginkan. Tidak lama kemudian, setiap perangkat rumah tangga seperti microwave oven, televisi, dan mobil dengan electronic fuel injection dilengkapi dengan mikroprosesor.

v Microprosesor

Ditemukannya mikroprosesor yaitu pemroses data yang terkandung dalam sebuah chip komputer tunggal (1971) pertama kali didemonstrasikan di Texas Instruments.

v Microcomputer

Merupakan alat pemroses kecil yang terkandung dalam komputer yang bernama microcomputer.

Microcomputer atau yang biasa disebut Personal Computer ini memungkinkan untuk digunakan pada bisnis kecil dan pribadi. Biasanya dilengkapi dengan program word processing dan spreadsheet

Tipe suatu PC ditentukan oleh mikroprosesornya atau prosesornya.

PROSESOR INTEL

- Prosesor yang pertama digunakan pada PC adalah Prosesor 8086 dari Intel yang dipakai pada komputer jenis XT (Extended Technology).

- Disusul dengan prosesor 8088.

- prosesor 8026 yang digunakan pada PC jenis AT (Advanced Technology) yang kinerjanya 10-15 kali lebih cepat dari XT dan kecepatan Turbonya 5-9 kali kecepatan turbo XT.

- Tahun 1985 Intel memperkenalkan prosesor 80386 atau yang lebih dikenal dengan prosesor Intel i386, prosesor ini adalah prosesor pertama yang menggunakan arsitektur 32 bit, prosesor ini diproduksi dalam berbagai macam versi dan bekerja pada kecepatan antara 25 MHz-40 MHz.

- Pada tahun 1989 Intel memperkenalkan pengembangan prosesor i386 yaitu prosesor 80486 atau yang lebih dikenal dengan prosesor i486 peningkatan yang terjadi tidak terlalu signifikan, namun prosesor ini memiliki lebih banyak transistor dan dapat bekerja pada kecepatan yang lebih tinggi.

  • · Terdapat 2 versi dari prosesor i486 yaitu:

1. Versi standar (i486DX).

2. Versi murah (i486SX) yang tidak memiliki chip tambahan untuk mengerjakan instruksi matematika dan berada pada instruksi 16bit external keduanya berjalan pada kecepatan 25MHz-33MHz.

- Kemudian muncul penerusnya yaitu i486DX-2 yang berjalan pada kecepatan 50, 66, dan75MHz.

- Setelah itu muncul lagi prosesor i486DX-3 yang berjalan pada kecepatan 100MHz.

  • · Ini urutan prosesor Intel yang menggunakan sistem penamaan x86:

o i80386 DX (full 32 bit)

o i80386 SX (murah karena 16bit external)

o i80486 DX (int 487)

o i80486 SX (487 disabled)

o Cx486 DLC (menggunakan MB 386DX, juga yang lain)

o Cx486 SLC (menggunakan MB 386SX)

o i80486DX2

o i80486DX2 ODP

o Cx486DLC2 (arsitektur MB 386)

o Cx486SLC2 (arsitektur MB 386)

o i80486DX4

o i80486DX4 ODP

o i80486SX2

  • · Setelah itu muncul Intel Pentium Generasi pertama Pentium

- Pada tahun 1993,tepatnya tanggal 22 maret 1993,intel kembali meluncurkan generasi prosesornya,namun kali ini Intel tidak menamakan generasi prosesornya dengan sistem penamaan x86. Pada awalnya, prosesor ini dinamakan prosesor 80856 atau i586, namun karena Intel telah menggunakan paten penamaan i586 sehingga prosesor ini diganti menjadi Pentium.

Pentium menawarkan peningkatan yang cukup tajam, pada awalnya pentium hanya berjalan pada kecepatan 60 dan 66MHz dan menggunakan platform socket 4.

- Pada tahun 1994 Intel mengeluarkan generasi terbaru dari pentium yang bekerja pada kecepatan 75, 90, dan 100MHz, Empat pentium ini menggunakan socket 5.

- Pada tahun 1995, Intel kembali mengeluarkan jajaran prosesor Pentiumnya yang bekerja pada kecepatan 120 dan 133MHz.

- Pada tahun 1996, Intel menanam 3,3 juta transistor pada prosesor pentiumnya yang memilki 150, 166, dan 200 MHz. Jumlah transistor ini meningkat 12 kali dari jumlah transistor yang digunakan pada i386. Ketiga transistor ini menggunakan socket 7.

- Pada tahun 1997, Intel mengumumkan kehadiran prosesor terbarunya yaitu Pentium MMX, prosesor ini memilki kelebihan dibandingkan dengan prosesor pendahulunya dalam menjalankan aplikasi game dan multimedia. Hal ini karena ditambahkannya intruksi baru sebanyak 57 yang dikenal dengan instruksi MMX, ini penambahan instruksi pertama kalinya sejak i386.

- Pertama kalinya MMX diperkenalkan tersedia dalam dua jenis kecepatan yaitu 166 dan 200 MHz.

- Pada tanggal 2 juni 1997 baru tersedia Pentium MMX yang berkecepatan 233 MHz, Pentium MMx dibuat dengan pabrikan 0,35 micron dan masih menggunakan socket 7.

- Intel juga mengeluarkan Pentium MMX untuk versi Mobile yang dibuat dengan pabrikan 0,25 micron. Pentium MMX Mobile tersedia dalam kecepatan 166, 200, 233, 266, dan 300 MHz.

  • · MMX

MMX adalah instruksi tambahan pada prosesor yang didesain oleh Intel. MMX pertama kali digunakan pada prosesor Pentium MMX. Sampai sekarang hampir semua prosesor desktop menggunakan instruksi MMX tidak terkecuali AMD.

MMX terdiri dari 57 instruksi multimedia, prosesor yang telah menggunakan MMX dapat menangani banyak instruksi multimedia seperti digital signal processing yang dulu hanya dapat digunakan dengan bantuan graphic card atau sound card tambahan.

Pengembangan dari MMX adalah Streaming SIMD Extensions (SSE) SSE adalah intruksi tambahan dukungan untuk 32-bit floating point dan tambahan 128-bit vector register. Dukungan tambahan tersebut membuat SSE dapat melakukan operasi SIMD dan FPU dalam waktu yang bersamaan. Pengembangan selanjutnya dari SSE yaitu SSE2 dan SSE3.

  • · Prosesor Intel Pentium II :

Pada 7 Mei 1997 Intel meluncurkan Intel Pentium II. Perbedaan mendasar antara Pentium II dan Pentium MMX adalah adalah digunakannya platform baru untuk Pentium II yaitu menggunakan slot menggantikan socket dan dinamakan Slot 1. Ketika diluncurkan Pentium II tersedia dalam kecepatan 233 dan 266 MHz. Kemudian bulan Oktober 1997, Pentium II tersedia dalam kecepatan 333, 350, 400, dan 450 MHz.

Pentium II 300 MHz menandai akhir dari Pentium II dengan kode nama “Klammath” yang dibuat dengan fabrikasi 0,35 micron. Untuk semua Pentium II 333 MHz keatas memiliki kode nama “Descuthes” yang dibuat dengan fabrikasi 0,25 micron. Pentium II memiliki Level 2 (L2) cache terpisah dari prosesor. Hal ini menyebabkan cache tersebut berjalan hanya setengah dari kecepatan prosesor tetapi lebih murah dan terjangkau.

  • · Prosesor Intel Pentium III :

- Katmai

Versi pertama dari Pentium III diberi kode nama “Katmai” yang menggunakan proses fabrikasi 0,25 micron mirip dengan Pentium II. Perberdaan antara Pentium II dengan Katmai adalah Katamai memiliki intruksi SSE dan L1 cache yang lebih besar. Pentium III tersedia dalam kecepatan 450 dan 550 MHz lalu pada bulan Mei dan Agustus tahun yang sama dikeluarkan Pentium III dengan kecepatan 550 dan 600 MHz.

- Coppermine

Versi kedua dari Pentium III yaitu “Coppermine” yang dibuat menggunakan proses fabrikasi 0,18 micron dan memiliki L2 cache yang terintegrasi sebesar 256 KB yang tersedia dalam dua platform, yaitu Slot 1 dan Socket 370. Ketika pertama kali diluncurkan pada bulan Oktober tersedia dalam kecepatan 500, 533, 550, 600, 650, 667, 700, dan 733 MHz dan pada Mei tahun 2000 tersedia dalam kecepatan 750, 800, 850, 866, 933, dan 1000 MHz (1 GHz). Pada pertengahan tahun 2000, diluncurkan Coppermine yang berkecepatan 1,13 GHz, namun belum beberapa lama ditarik kembali karena terbukti tidak stabil.

- Tualatin

Versi ketiga dan terakhir dari Pentium III yang diluncurkan ketika pentium 4 sudah tersedia dipasaran yang diberi kode nama “Tualatin” . Tualatin muncul ke pasaran selama tahun 2001 sampai awal tahun 2002 dengan kecepatan 1,13, 1,2, 1,26, dan 1,4 GHz. Perbedaan Coppermine dan Tualatin adalah Tualatin dibuat dengan menggunakan fabrikasi 0,13 micron dan beberapa Tualatin memiliki L2 cache sebesar 512 KB dan disebut Pentium III-S yang lebih ditujukan untuk server. Tualatin menggunakan platform baru yaitu FC-PGA2. yang menarik dari dari Tulatin adalah teknologi yang diusung Tualatin mirip dengan Pentium 4 dan Athlon XP. Sama sperti Pentium 4, Tualatin juga menggunaka heat spreader untuk melindungi core-nya.

  • · Prosesor Intel Pentium IV :

Akhir tahun 2000 pada bulan November Intel mengeluarkan Intel Pentium 4. Sebenarnya, kecepatan pada Pentium 4 tidak lebih baik dari Pentium III dalam menjalankan proses integer dan floating point. Namun Pentium 4 memiliki kelebihan, yaitu berjalan paga kecepatan (MHz) yang lebih tinggi dan memiliki kinerja yang lebih baik dalam menjalankan intruksi SSE.

- Willamette

Versi pertama ini memiliki kode nama “Willamette” diluncurkan dengan kecepatan 1400 dan 1500 MHz dan dibuat dengan menggunakan proses fabrikasi 0,18 micron. Willamette berjalan dengan kecepatan bus (FSB) 400 MHz menggunakan platform baru, yaitu Socket 423 dan diganti menjadi Socket 478. Willamette menawarkan feature yang menarik namun kinerjanya mengecewakan. Pada beberapa hasil pengujian, Willamette tidak dapat mengalahkan saingannya prosesor AMD Athlon dan Pentium III. Awal tahun 2001, Willamette diluncurkan dengan kecepatan 1300 MHz, pada April 2001 diluncurkan dengan kecepatan 1700 MHz dan menarik minat para pengguna saat itu, lalu pada Agustus dikeluarkan Willamette berkecepatan 1600, 1800, 1900, dan 2000 MHz.

- Northwood

Versi kedua ini memiliki kode nama “Northwood” diluncurkan pada awal tahun 2002 tersedia dalam kecepatan 2000 dan 2200 MHz. Northwood dibuat dengan menggunakan proses fabrikasi 0,13 micron dan L2 cache-nya menjadi 512 KB. Intel mengeluarkan Northwood 2400 dan 2530 MHz (2,53 GHz). Northwood 2,53 GHz ini mengalami perubahan kecepatan bus menjadi 533 MHz dan dikenal dengan nama Pentium 4 “B”. Lalu pada bulan Agustus dan November tahun 2002 dikeluarkan Northwood dengan kecepatan 2600, 2800, 3060 MHz.ng menarik dari Northwood adalah mengeluarkan kecepatan yang lebih kecil menggantikan jajaran prosesor Willamette yang dihentikan produksinya.

Yang membawa dampak lebih besar dalam perkembangan Pentium 4 ada Northwood 3,06 GHz karena prosesor ini mengusung feature yang menjadi treadmark untuk prosesor Intel selanjutnya, yaitu disediakannya teknologi Hyper-treading pada prosesor untuk komputer pribadi. Hyper-treading membuat operating sistem menganggap terdapat dua prosesor yang bekerja dalam satu komputer, padahal terdapat hanya satu logical prosesor dan satu lagi virtual prosesor.

Pada April 2003, dirilis Northwood dengan kecepatan 2400 sampai 3000 MHz. Perbedaan dengan northwood yang lama adalah prosesor ini sudah memiliki feature Hyper-treading dan berjalan pada FSB 800 MHz dikenal juga sebagai Pentium 4 “C”. Pada pertengahan tahun 2003 dikeluarkan Northwood dengan kecepatan 3200 MHz dan pada awal 2004 dirilis Northwood yang memiliki kecepatan 3400 MHz.

- Extreme Edition

Pada bulan September 2004 diluncurkan versi terbaru dari Pentium 4, yaitu Pentium 4 Exteme Edition yang memiliki spesifikasi teknis sama persis dengan Pentium 4. Bedanya hanya pada Pentium 4 EE ditambahkan Level 3 (L3) cache yang menyebabkan pada aplikasi Office Pentium 4 lebih pelan dari pada Northwood karena L3 cache menyebabkan waktu jeda dalam mengakses data yang lebih besar. Peningkatan kinerja terjadi ketika Pentium 4 EE digunakan untuk aplikasi multimedia seperti game. Saat Pentium 4 EE tersedia dalam kecepatan 3200 dan 3400 MHz. Pentium 4 EE ada juga yang menggunakan platform baru LGA775, yaitu Pentium 4 EE 3,4 GHz.

- Prescott

Pada 1 Febuari 2004, Intel mengenalkan versi terbaru dengan kode nama “Prescott” yang dibuat dengan proses fabrikasi 0,09 micron. Prescott tidak memiliki perbedaan kinerja dibandingkan dengan Willmette. Namun, arsitektur baru memungkinkan Prescott berjalan pada kecepatan yang lebih tinggi. Prescott memiliki pipeline yang lebih panjang dan sudah memiliki instruksi SSE3 dan dikenal dengan Pentium 4 “E”. Prescott pada awalnya tersedia dalam kecepatan 2400 sampai 2800 MHz menggunakan FSB 533 MHz. Kecepatan yang tertinggi terdapat pada Prescott berkecepatan 3,6 GHz. Beberapa Prescott menggunakan platform LGA775. Perbedaan LGA 775 dengan socket adalah pin atau kaki prosesor sudah tidak terdapat lagi pada prosesor tetapi menempel pada socket prosesor di motherboard.

  • · Intel Core 2

Core 2 sendiri adalah generasi ke-8 dari jajaran processor dari Intel yang sudah memakai microprocessor dengan arsitektur x86. Arsitektur tersebut oleh Intel dinamakan dengan Intel Core Microarchitecture, di mana arsitektur tersebut menggantikan arsitektur lama dari Intel yang disebut dengan NetBurst sejak tahun 2000 yang lalu. Penggunaan Core 2 ini juga menandai era processor Intel yang baru, di mana brand Intel Pentium yang sudah digunakan sejak tahun 1993 diganti menjadi Intel Core.

­ CONROE

Processor ini dibangun dengan menggunakan teknologi 65 nm dan ditujukan untuk penggunaan desktop menggantikan jajaran Pentium 4 dan Pentium D. Bahkan pihak Intel mengklaim bahwa Conroe mempunyai performa 40% lebih baik dibandingkan dengan Pentium D. Core 2 Duo hanya membutuhkan daya yang lebih kecil 40% dibandingkan dengan Pentium D.

Beberapa jenis Conroe yang sudah beredar di pasaran adalah tipe E6300 dengan clock speed sebesar1.86 GHz, tipe E6400 dengan clock speed sebesar 2.13 GHz, tipe E6600 dengan clock speed sebesar 2.4 GHz, dan tipe E6700 dengan clock speed sebesar 2.67 GHz. Untuk processor dengan tipe E6300 dan E6400 mempunyai Shared L2 Cache sebesar 2 MB, sedangkan tipe yang lainnya mempunyai L2 cache sebesar 4 MB. Jajaran dari processor ini memiliki FSB (Front Side BUS) sebesar 1066 MT/s (Megatransfer) dan daya yang dibutuhkan hanya sebesar 65 Watt TDP (Thermal Design Power).

Berdasarkan pengetesan yang ada processor dari keluarga Core 2 tersebut mampu menandingi musuh besarnya, yaitu AMD. Dan pada saat di-overclocking sampai sebesar 4 GHz sekalipun, processor dengan tipe E6600 dan E6700 masih mampu berkerja secara stabil walaupun multipliers yang dimiliki sangat terbatas.

­ CONROE XE

Conroe XE sendiri adalah core processor dari Intel Core 2 Extreme yang diluncurkan bersamaan dengan Intel Core 2 Duo pada 27 Juli 2006. Conroe XE  mempunyai tenaga lebih dibandingkan dengan Conroe. Tipe pertama dan satu-satunya yang dikeluarkan oleh Intel untuk jajaran processor Core 2 Extreme adalah X6800 dan sudah beredar di pasaran saat ini dengan jumlahnya sangat terbatas.

Processor Intel Core 2 yang sudah memakai Intel Core 2 Extreme dengan core Conroe XE ini akan menggantikan posisi dari Processor Pentium 4 EE (Extreme Edition) dan Dual Core Extreme Edition. Core 2 Extreme mempunyai clock speed sebesar 2.93 GHz dan FSB sebesar 1066 MT/s. Keluarga dari Conroe XE memerlukan TDP hanya sebesar 75 sampai 80 Watt. Dalam keadaan full load temperature processor dari X6800 yang dihasilkan tidak akan melebihi 450C. Lain lagi jika fungsi SpeedStep-nya berada dalam keadaan aktif, maka temperatur processor saat keadaan idle yang dihasilkan oleh X6800 hanya berkisar sekitar 250C.

Hampir sama seperti Core 2 Duo, Core 2 Extreme memiliki shared L2 cache sebesar 4 MB hanya saja perbedaan yang paling terlihat dari kedua Conroe tersebut adalah kecepatan dari masing-masing clock speednya saja. Core 2 Extreme mempunyai fitur untuk merubah multipliers sampai 11x (step)  untuk mendapatkan hasil overclocking yang maksimal. Fitur-fitur unik lain yang disertakan juga pada Core 2 Extreme Edition kali ini adalah FSB yang lebih besar, L2 cache lebih besar, dan adanya L3 cache.

Intel Core 2 Extreme Edition dengan tipe X6800 mempunyai kinerja 36% lebih tinggi dibandingkan dengan AMD Athlon 64 FX-62. Core 2 Extreme Edition X6800 mampu dioverclock sampai 3.4 GHz hanya dengan menggunakan sebuah heatsink standar saja.

­ ALLENDALE

Core processor ini dipakai oleh processor Core 2 Duo dengan core Conroe yang hanya memiliki 2 MB L2 Cache. Beberapa Core 2 Duo yang memakai Allendale sebagai core processornya adalah E6300 dengan clock speed sebesar 1.86 GHz dan E6400 dengan clock speed 2.13 GHz, keduanya memiliki FSB sebesar 1066 MT/s.

Ø Intel Merancang Konsep Prosesor 80 Core

Baru saja Intel merilis teknologi prosesor inti ganda terbaru atau Core 2 Duo yang akan disusul quad core di bulan November 2006 mendatang. Namun demikian lompatan besar dilakukan perusahaan pembuat chip PC tersebut dengan memperkenalkan teknologi prosesor masa depan yang memiliki core sebanyak 80 buah.

Chip tersebut disebut Intel sebagai mikroprosesor pertama di dunia yang dapat diprogram dan memiliki kemampuan menangani teraflop (tr-flp). Satuan ukuran kecepatan komputer teraflop setara dengan satu trimiliar operasi floating-point per detik.

Core yang ada saling berhubungan dengan menggunakan simpul-simpul koneksi. Setiap core memiliki kecepatan clock hingga 3,1 GHz dan didukung memori SRAM 20 MB. Teknologi chip ini masih berupa konsep semata dan mungkin baru akan diproduksi paling cepat lima tahun mendatang.

  • · Prosesor Intel Celeron :

Celeron merupakan prosesor entry-level (kelas value) dari Intel. Celeron pertama kali diluncurkan pada Agustus 1998 yang tidak lain adalah prosesor kelas atas yang feature-nya “dikebiri” dan lebih ditujukan bagi pengguna yang menjalankan aplikasi Office.

- Covington

Covington adalah kode nama Celeron yang pertama yang tidak lain adalah Pentium II yang tidak memiliki L2 cache. Covington sebenarnya ditujukan untuk mengganti Pentium MMX. Namun, Covington memiliki kinerja yang lebih pelan dari Pentium MMX meskipun memiliki kecepatan yang lebih tinggi. Hal ini menyebabkan Covington ditarik dari pasaran.

- Mendocino

Melihat kegagalan Covington, Intel menebus kesalahan dengan mengeluarkan Mendocino yang memiliki kinerja yang sama baiknya dengan prosesor kelas atas. Rahasia dibalik kehebatan Mendocino adalah memiliki L2 cache sebesar 128 KB. Mendocino pertama kali tersedeia dalam kecepatan 300 MHz dan dikenal denga sebutan Celeron-A, hadir dalam kecepatan 333, 366, 400, 433, 466, 500, dan 533 MHz.

- Coppermine-128

Keberhasilan Mendicino membuat Intel mempertahankan Celeron dan dibuatlah Celeron II yang kode namanya Coppermine-128. prosesor ini tidak lain adalah Pentium III Coppermine yang L2 cache dipangkas menjadi 128 KB dan berjalan pada FSB 66 MHz. Ini menyebabkan kinerja Coppermine lebih lamban dari pada pesaingnya dikelas value. Coppermine-128 hadir dalam kecepatan 533, 566, 600, 633, 666, 700, 733, dan 766 MHz. Pada awal tahun 2001 Coppermine-128 diproduksi dengan FSB 100 MHz yang tersedia dalam kecepatan 800, 850, 900, 950, 1000, dan 1100 MHz.

- Celeron Tualatin (Tualeron)

Celeron Tualatin disebut Tualeron karena gabungan dari Celeron dan Tualatin. Perbedaan antara Tualeron dan Tualatin adalah FSB yang digunakan Tualeron hanya 100 MHz. Tualeron memiliki L2 cache sebesar 256 KB dan diproduksi menggunakan proses fabrikasi 0,13 micron. Tualeron pertama kali tersedia dalam kecepatan 1000 dan 1100 Mhz. Tualeron dinamai Celeron “A”. Tualeron tersedia dalam kecepatan 1000, 1100, 1200, 1300, dan 1400 Mhz.

- Willamette-128 dan Northwood-128

Celeron 4 ini merupakan versi murah dari Pentium 4. Perbedaan yang dimiliki Celeron 4 terdapat pada L2 cache sebesar 128, lebih kecil dari Pentium 4 dan Tualeron yang L2 cache sebesar 256 KB. Willamette-128 adalah Celeron yang basisnya dari Pentium 4 Willamette. Sedangkan Northwood-128 adalah Celeron yang basisnya dari Pentium 4 Northwood. Celeron Willamette dan Northwood tersedia dalam kecepatan 1600, 1700, 1800, 1900, 2000, 2100, 2200, 2300, 2400, 2500, 2600, dan 2800 MHz.

- Prescott-256

Celeron terakhir yang dikeluarkan Intel adalah celeron D. Celeron D merupakan Prescott yang L2 cache-nya sebesar 256 KB dan berjalan pada FSB 533 MHz serta memiliki instruksi SSE3. Celeron D tersedia dalam kecepatan 2800 MHz.

Dari perkembangan yang telah dilakukan intel banyak diikuti oleh pesaingnya baik AMD ,Via maupun Cyrix,berikut adalah perkembangan clone dari pesaing pesaing intel :

  • · Sekitar tahun 1989 Intel meluncurkan i80486DX. Seri yang tentunya sangat populer, peningkatan seri ini terhadap seri 80386 adalah kecepatan dan dukungan FPU internal dan skema clock multiplier (seri i486DX2 dan iDX4), tanpa tambahan instruksi baru. Karena permintaan publik untuk prosesor murah, maka Intel meluncurkan seri i80486SX yang tak lain adalah prosesor i80486DX yang sirkuit FPU-nya telah disabled . Seperti yang seharusnya, seri i80486DX memiliki kompatibilitas penuh dengan set instruksi chip-chip seri sebelumnya.
  • · AMD dan Cyrix kemudian membeli rancangan prosesor i80386 dan i80486DX untuk membuat prosesor Intel-compatible, dan mereka terbukti sangat berhasil. Pendapat saya inilah yang disebut proses ‘cloning’, sama seperti cerita NEC V20 dan V30. AMD dan Cyrix tidak melakukan proses perancangan vertikal (berdasarkan sebuah chip seri sebelumnya), melainkan berdasarkan rancangan chip yang sudah ada untuk membuat chip yang sekelas.
  • · Tahun 1993, dan Intel meluncurkan prosesor Pentium. Peningkatannya terhadap i80486: struktur PGA yang lebih besar (kecepatan yang lebih tinggi , dan pipelining, TANPA instruksi baru. Tidak ada yang spesial dari chip ini, hanya fakta bahwa standar VLB yang dibuat untuk i80486 tidak cocok (bukan tidak kompatibel) sehingga para pembuat chipset terpaksa melakukan rancang ulang untuk mendukung PCI. Intel menggunakan istilah Pentium untuk meng”hambat” saingannya. Sejak Pentium ini para cloner mulai “rontok” tinggal AMD, Cyrix . Intel menggunakan istilah Pentium karena Intel kalah di pengadilan paten. alasannya angka tidak bisa dijadikan paten, karena itu intel mengeluarkan Pentium menggunakan TM. AMD + Cyrix tidak ingin tertinggal, mereka mengeluarkan standar Pentium Rating (PR) sebelumnya ditahun 92 intel sempat berkolaborasi degan Sun, namun gagal dan Intel sempat dituntut oleh Sun karena dituduh menjiplak rancangan Sun. Sejak Pentium, Intel telah menerapkan kemampuan Pipelining yang biasanya cuman ada diprocessor RISC (RISC spt SunSparc). Vesa Local Bus yang 32bit adalah pengembangan dari arsitektur ISA 16bit menggunakan clock yang tetap karena memiliki clock generator sendiri (biasanya >33Mhz) sedangkan arsitektur PCI adalah arsitektur baru yang kecepatan clocknya mengikuti kecepatan clock Processor (biasanya kecepatannya separuh kecepatan processor).. jadi Card VGA PCI kecepatannya relatif tidak akan sama di frekuensi MHz processor yang berbeda alias makin cepat MHz processor, makin cepat PCI-nya
  • · Tahun 1995, kemunculan Pentium Pro. Inovasi disatukannya cache memori ke dalam prosesor menuntut dibuatnya socket 8 . Pin-pin prosesor ini terbagi 2 grup: 1 grup untuk cache memori, dan 1 grup lagi untuk prosesornya sendiri, yang tak lebih dari pin-pin Pentium yang diubah susunannya . Desain prosesor ini memungkinkan keefisienan yang lebih tinggi saat menangani instruksi 32-bit, namun jika ada instruksi 16-bit muncul dalam siklus instruksi 32-bit, maka prosesor akan melakukan pengosongan cache sehingga proses eksekusi berjalan lambat. Cuma ada 1 instruksi yang ditambahkan: CMOV (Conditional MOVe) .
  • · Tahun 1996, prosesor Pentium MMX. Sebenarnya tidak lebih dari sebuah Pentium dengan unit tambahan dan set instruksi tambahan, yaitu MMX. Intel sampai sekarang masih belum memberikan definisi yang jelas mengenai istilah MMX. Multi Media eXtension adalah istilah yang digunakan AMD . Ada suatu keterbatasan desain pada chip ini: karena modul MMX hanya ditambahkan begitu saja ke dalam rancangan Pentium tanpa rancang ulang, Intel terpaksa membuat unit MMX dan FPU melakukan sharing, dalam arti saat FPU aktif MMX non-aktif, dan sebaliknya. Sehingga Pentium MMX dalam mode MMX tidak kompatibel dengan Pentium.

Sedangkan AMD K5,AMDK5-PR75 merupakan clone dari i80486DX dengan kecepatan internal 133MHz dan clock bus 33MHz. Spesifikasi Pentium yang didapat AMD saat merancang K5 versi-versi selanjutnya dan Cyrix saat merancang 6×86 hanyalah terbatas pada spesifikasi pin-pin Pentium. Mereka tidak diberi akses ke desain aslinya. Bahkan IBM tidak mampu membuat Intel bergeming (Cyrix, mempunyai kontrak terikat dengan IBM sampai tahun 2005)

Sedangkan AMD K6 adalah K6 sebenarnya adalah rancangan milik NexGen .sewaktu Intel menyatakan membuat unit MMX, AMD mencari rancangan MMX dan menambahkannya ke K6. Sayangnya spesifikasi MMX yang didapat AMD sepertinya bukan yang digunakan Intel, sebab terbukti K6 memiliki banyak ketidakkompatibilitas instruksi MMX dengan Pentium MMX.

Advance Micro Devices (AMD)

Advance Micro Devices (AMD) merupakan produsen prosesor terbesar kedua setelah Intel. AMD didirikan pada tahun 1969 oleh beberapa orang yang memisahkan diri dari perusahaan Fairchild Semiconductor.

Ø Prosesor Am386 dan Am486

Am386 dan Am486 merupakan prosesor AMD pertama tiruan dari prosesor Intel 80368 dan 80468 tetapi dijual dengan harga murah. Sehingga meningkatkan pamor AMD. Am386 diluncurkan pada tahun 1990 tersedia dalam kecepatan 25, 33, dan 40 MHz. Sedangkan Am486 diluncurkan pada tahun 1991 tersedia dalam kecepatan 66, 80, 90, 100, dan 120 MHz.

Ø AMD K5

Pada tahun 1995 AMD meluncurkan prosesor yang disebut “K5” yang diilhami dari “Kriptonyte” yang populer di komik Superman. Arsitektur K5 memiliki kesamaan dengan Pentium Pro untuk server. K5 kurang sukses di pasaran karena kinerjanya belum dapat bersaing dengan Ciryx’s 6×68 maupun Pentium. AMD K5 tersedia dalam lecepatan 75, 90, 100, dan 116,5 Mhz.

Ø AMD K6

Pada Mei tahun 1997 AMD meluncurkan K6 yang mendapat respon hangat dari para pengguna komputer dan dapat bersaing dengan prosesor buatan Intel maupun Ciryx. K6 menjadi prosesor tercepat sebelum Intel mengeluarkan Pentium II dan dijual dengan harga murah dengan menggunakan platform Socket 7 sehingga pengguna pengguna komputer yang memiliki prosesor Pentium dan 6×68 tidak perlu mengganti motherboard jika ingin menggunakan K6. K6 tersedia dalam kecepatan 166, 200, 233, 266, dan 300 Mhz.

Ø AMD K6-2

AMD mengeluarkan prosesor K6-2 dengan menambahkan feature terbaru, yaitu “3Dnow!”. 3Dnow! merupakan instruksi Single Instruction Multiple Data (SIMD) untuk meningkatkan ketika menjalankan aplikasi 3 dimensi. K6-2 memiliki L1 cache sebesar 64 KB, menggunakan tegangan 2,2 Volt, dan diproduksi menggunakan proses fabrikasi 0,25 micron. beberapa prosesor K6-2 sudah berkecepatan bus FSB 100 MHz yang dapat meningkatkan kinerja. K6-2 tersedia dalam kecepatan 266, 300, 333, 350, 366, 380, 400, 450, 475, 500, 533, dan 550 MHz.

Ø AMD K6-III

Pada awal tahun 1999 AMD meluncurkan K6-III yang tidak lain adalah K6-2 yang memiliki L2 cache sebesar 256 KB. Kelebihan lainnya adalah prosesor ini masih menggunakan Super Socket 7. perngguna prosesor lama dapat menggunakan psosesor ini tanpa mengganti motherboard. Ini yang tidak dimilliki oleh Intel. K6-III tersedia dalam kecepatan 400 dan 450 MHz.

Ø AMD Athlon

Pada bulan Agustus tahun 1999 AMD meluncurkan K7 yang lebih dikenal Athlon “klasik” tersedia dalam kecepatan 500 sampai 650 MHz dengan menggunakan platform baru yang mirip seperti Slot 1, yang dinamakan Slot A.

K7 meruppakan pengembangan dari K6 yang kemampuan Floating Point Unit (FPU) ditingkatkan dan memiliki L1 cache sebesar 128 KB dan L2 cache sebesar 512 KB. Sama sperti Pentium II dan III, L2 cache Athlon klasik berada pada modul prosesornya, tetapi tidak ditanam di dalam chip-nya. Athlon cukup sukses dalam kurun waktu Agustus 1999 sampai pertengahan tahun 2001 dipasaran karena Intel mengalami permasalahn pada proses fabrikasi 0,18 micron. Kemunculan AMD dalam masa Intel yang masih bermasalah, menaikkan pamor AMD lagi. Pada Febuari 2000, AMD tersedia dalam kecepatan 500, 550, 600, 650, 700, 750, 800, dan 850 MHz.

Tanggal 6 Maret 2000, AMD mengejutkan dunia dengan mengeluarkan prosesor dengan kecepatan 1000 MHz (1 GHz). AMD berhasil mengungguli Intel. Kemudian Athlon tersedia dalam kecepatan 900, 950, dan 1000 MHz.

Ø AMD Athlon Thunderbird

Thunderbird diluncurkan pada tanggal 4 Juni 2000 dengan menggunakan platform baru yang dinamakan Socket A. Ketika pertama kali diluncurkan, Thunderbird tersedia dalam kecepatan 650, 700, 750, 800, 850, 900, dan 1000 Mhz.

Thunderbird memiliki L2 cache sebesar 256 KB yang ditanam pada core-nya dan kecepatan bus (FSB) 100 MHz. Pada bulan Oktober 2000 AMD meluncurkan Thunderbird yang emiliki FSB 133 MHz yang disebut Athlon “C” tersedia dalam kecepatan 1000, 1133, dan 1200 MHz dan pada bulan Juni tersedia sampai kecepatan 1400 MHz.

Ø AMD Athlon XP

Pada tanggal 14 Mei 2001 AMD mengeluarkan Athlon XP versi ketiga dari Athlon.

- Palomino

Athlon XP pertama berkode nama “Palamino” yang dibuat dengan proses fabrikasi Organic Pin Grid Array (OPGA) 0,18 micron dan sudah memiliki dukungan terhadap SSE dan dukungan khas AMD, yaitu 3dNow!. Palamino pertama kali diluncurkan dengan kecepatan 1333 sampai 1733 MHz. Prosesor ini memiliki kinerja lebih tinggi sekitar 10% daripada Thunderbird. Pada Palamino inilah pertama kali sistem penamaan prosesor AMD menggunakan Performance Rating (PR). Palamino tersedia dalam kecepatan 1333 (1500+), 1400 (1600+), 1466 (1700+), 1533 (1800+), 1600 (1900+), 1666 (2000+), dan 1733 MHz (2100+).

- Thorougbred

Thorougbred dikeluarkan pada tahun 2002 setelah AMD beralih ke proses fabrikasi 0,13 micron yang merupakan generasi keempat Athlon. Pertama kali diluncurkan Thorougbred (T-Bred) tersedia dalam kecepatan 1800 MHz (2200+). Tersedia dua jenis T-Bred, yaitu T-Bred A dan B. Hal ini dikarenakan T-Bred menimbulkan panas. Kemudian diluncurkkan T-Bred B untuk mengatasi masalah itu dan tersedia dalam kecepatan mulai 2000 MHz (2400+). T-Bred awalnya menggunakan FSB 133 MHz, lalu dikeluarkan T-Bred B yang memiliki FSB 166 MHz digunakan pada T-Bred yang berkecepatan 2083 (2600+), 2167 (2700+), dan 2250 MHz (2800+) tetapi tersedia dalam jumlah terbatas.

T-Bred A tersedia dalam kecepatan 1400 (1600+), 1466 (1700+), 1533 (1800+), 1600 (1900+), 1666 (2000+), 1733 (2100+), dan 1800 MHz (2200+). Sedangkan T-Bred B tersedia dalam kecepatan 1400 (1600+), 1466 (1700+), 1533 (1800+), 1600 (1900+), 1666 (2000+), dan 1733 (2100+), 1800 (2200+), 2000 (2400+), 2133 (2600+), 2083 (2600+), 2167 (2700+), dan 2250 MHz (2800+).

- Barton

Barton merupakan Athlon generasi kelima dikeluarkan pada awal tahun 2003 memiliki L2 cache sebesar 512 KB, lebih besar dibandingkan T-Bred sehingga Barton memiliki kinerja yang tinggi. Barton memiliki dua versi, versi pertama menggunakan FSB 166 MHz tersedia dalam kecepatan 1833 (2500+), 1917 (2600+), 2000 (2700+), 2083 (2800+), dan 2167 MHz (3000+). Versi kedua menggunakan FSB 200 MHz tersedia dalam kecepatan 2100 (3000+) dan 2200 (3200+). Barton memiliki kinerja yang sangat baik, bahkan Hewlett Packard menggunakan Barton 3200+ khusus yang berkecepatan 2333 MHz pada salah satu jajaran PC-nya. Barton memiliki versi murah yaitu Thorton ynag L2 cache sebesar 256 KB dan tersedia dalam kecepatan 1666 (2000+), 1800 (2200+), dan 2000 MHz (2400+).

- Athlon 64 bit

Prosesor Athlon 64 bit adlah prosesor x68 yang meiliki kemampuan untuk menjalankan aplikasi 64-bit, 32-bit dan 16-bit merupakan versi rumah AMD Opteron. Bila Opteron digunakan untuk server, Athlon 64-bit digunakan untuk komputer pribadi. Ada dua versi Athlon 64-bit, yaitu Athlon 64 (A-64) dan Athlon 64-FX (A-64-FX). Semua versi Athlon 64 menggunakan platfor baru, yaitu Socket 775 dan 939. seri Athlon 64 memiliki feature baru yaitu Cool’n Quiet. Feature ini memungkinkan kecepatan dan tegangan prosesornya sesuai dengan beban. Feature ini cukup efektif untuk mengurangi beban yang dihasilkan Athlon 64 dan bentuk fisik lebih kecil dari Athlon XP dan lebih besar dari Pentium 4.

Ø AMD Duron

Duron adalah prosesor kelas value ditunjukkan untuk pengguna komputer yang hanya ingin bermain game dan menjalankan aplikasi sehari-hari. Duron diluncurkan pada tahun 2000 untuk bersaing dengan Celeron.

- Splitfire

Duron Splifire diproduksi tahun 2000 dan 2001 yang tidak lain adalah Thunderbird yang L2 cache dipangkas menjadi 64 KB. AMD hanya menyediakan Splitfire yang berjalan pada 133 MHz dan tersedia dalam kecepatan 600, 650, 700, 750, 800, 850, 900, dan 950 MHz.

- Morgan

Morgan adalah generasi kedua Duron yang tidak lain adlah Palamino yang dipangkas L2 cache menjadi 64 KB, diproduksi menggunakan teknologi lama yaitu Ceramic Pin Grid Array (CPGA). Perbedaan Morgan dan Splitfire adlah Morgan sudah memilki intruksi SSE. Sedankan kesamaannya adalah AMD tetap tidak menyediakan Morgan yang berjalan pada FSB 133 MHz. Morgan tersedia dalam kecepatan 1000, 1100, 1200, dan 1300 MHz.

- Applebred

Duron generasi ketiga adalah Applebred yang tidak lain adalah Thoroughbred yang dipangkas L2 cache menjadi 64 KB. Apllebred memiliki arsitektur yang sama persis dengan Thoroughbred. Penamaan Apllebred berdasarkan kecepatan aslinya dan tersedia dalam kecepatan 1400, 1600, dan 1800 MHz.

Ø AMD Sempron

Pada tahun 2004, AMD mengeluarkan Sempron untuk menggantikan Duron. Sempron tersedia dalam dua jenis, yaitu Sempron menggunakan Socket A dan Socket 754. Sempron yang menggunakan Socket A tidak lain adalah Thoroughbred B dan Thorton yang memiliki L2 cache sebesar 256 KB dan berjalan pada FSB 166 MHz. Sedangkan Sempron yang menggunakan Socket 754 tidak lain adalah A-64 yang dipangkas sehingga L2 cache menjadi 256 KB dan kemampuan menjalankan 64-bit dihilangkan. Penamaan Sempron menggunakan PR seperti Athlon XP. Sempron yang menggunakan Socket A tersedia dalam kecepatan 1500 (2000+), 1670 (2400+), 1750 (2500+), 1830 (2600+), dan 2000 MHz (2800+). Sedangkan Sempron ynag menggunakan Socket 754 tersedia dalam kecepatan 1800 MHz (3100+).

CYRIX

Cyrix pada mulanya adalah mitra Intel dalam pembuatan prosesor Intel 80268 dan 80368. Perusahaan ini didirikan oleh Jerry Rogers.

Ø Cyrix 486SLC dan 486DLC

Produk awal Cyrix yang diluncurkan pada tahun 1992 adalah Cx486SLC dan Cx486DLC dan ditujukan untuk kelas bawah dan bersaing dengan Intel 386SX dan 486SX. Sayangnya produk yang mengusung nama “486” hanya berada di antara i386 dan i486. Prosesor ini ttersedia dalam kecepatan 25, 33, dan 40 Mhz. Untuk bersaing dengan i486, Cyrix mengeluarkan 486SRX2 dan 486DRXS2 yang memiliki kecepatan dua kali lipat.

Ø Cyrix Cx5×86

Pada tahun 1995 dikeluarkan Cyrix Cx5×86 yang menggunakan platform sama seperti i486 dan berjalan pada kecepatan 100, 120, dan 133 MHz. Prosesor ini cukup digemari karena mampu bersaing dengan Pentium yang berjalan pada kecepatan 75 MHz.

Ø Cx6×86 dan Cx6×86MX/MII

Prosesor Cyrix Cx6×86 merupakan prosesor yang diandalkan sebagai alternatif dari Pentium dan menggunakan socket yang digunakan oleh Pentium. Pada waktu game komputer dengan mode first-person 3D naik daun, Cyrix lemah dalam melakukan floating-point menyebabkan kinerja sangat buruk untuk aplikasi 3D dan pada awalnya banyak ditemukan masalah panas. Bahkan sampai ada yang rusak karena terlalu panas. Menanggapi ini Cyrix mengeluarkan versi kedua Cx6×86L. Salah satu kelemahan Cx6×86 adalah masalah kompabilitas. Cx6×86 tersedia dalam kecepatan 100, 110, 120, 133, dan 150 MHz.

Generasi kedua Cx6×86 adalah Cx6×86MX yang dapat menjalankan intruksi MMX. Cyrix menggunakan nama “MX” karena Cyrix tidak punya hak untuk menggunakan kata “MMX” lalu Cyrix mengganti nama menjadi Cyrix MII karena pada tahun 1997 Cyrix berhenti bekerja sama dengan IBM. Lalu Cyrix beralih ke National Semiconductor. Cyrix MII tersedia dalam kecepatan 150 sampai 300 MHz.

Tidak berapa lama setelah bergabung, National Semiconductor mengalami kesulitan finansial dan sangat mempengaruhi Cyrix, sehingga Cyrix tidak dapat bersaing lagi. Kejadian berlanjut sampai National Semiconductor menjual Cyrix kepada perusahaan chipset terkemuka dari Taiwan yaitu VIA Technologies. Namun, Cyrix dapat dikatakan sudah berakhir karena anggota tim desain mereka sudah keluar.


Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.