Onikirimaru (Jilid 5)

coveroni5

Judul: Onikirimaru (Jilid 5)

Sub Judul: Pedang Penakluk Iblis

Komikus: Kusunoki Kei

Penerjemah: Febrian Anantasyah

Penerbit: m&c!

Jumlah Halaman: 184

Terbit Perdana: 2002

Kepemilikan: Cetakan Pertama, 2002

cooltext-blurb

Kemudian… Di desa yang terbakar habis itu ditemukan tengkorak anak kecil berbentuk aneh… Namun seiring dengan waktu, tengkorak itu perlahan menjadi debu… Kinasa… Jeritan Iblis… Tempat Momiki tertidur abadi… Tempat jeritan si iblis kecil…

Pemuda itu tidak bernama. Ia mencium kehadiran iblis-iblis dan berusaha menemukan tempat persembunyian mereka. Perburuannya selalu diakhiri dengan terhunusnya sebuah pedang. Pemuda itu tidak bernama, tapi pedang itu bernama Pedang Penakluk Iblis…

cooltext-review

Haloo! Sesuai janji saya pada review sebelumnya, kali ini saya akan menghadirkan sedikit ulasan dan kesan setelah membaca komik Onikirimaru jilid kelima. Kali ini ada enam chapter utama dan dua chapter tambahan yang disuguhkan. Chapter pertama adalah Dewa Iblis Laut bagian ketiga. Karena bagian pertama dan kedua saya tidak tahu, saya skip mengulas bab ini.

Chapter kedua hingga keenam berjudul Momiji, masing-masing terdiri dari bagian satu hingga bagian lima. Saya rasa bagian Momiji ini cukup panjang dibandingkan jilid tiga yang sebelumnya baca. Ya iya laah, wong jumlah bab nya aja ada lima wkwkwk. Langsung saja ya disimak kesan-kesan saya membaca jilid ini hehehe.

Alkisah, di Perfektur N khususnya di Desa Kinasa, ada legenda yang menyebutkan banyak iblis bersemayam di desa itu. ada satu iblis berwujud manusia yang unik. Namanya Momiji. Ia sering membantu warga sekitar namun juga hobi membunih warga desa lain. Akibatnya Momiji sering disebut Wanita Mulia meskipun pada dasarnya ia tetaplah iblis.

Pada akhir hayatnya, Momiji melahirkan seorang anak yang diberi nama Tsunewakamaru. Keberadaan anak ini hilang hingga suatu ketika seorang anak laki-laki bernama Susumu merasa sayup-sayup ada yang memanggilnya dengan sebutan Tsunewakamaru. Singkat kata, panggilan itu berasal dari Momiji yang kemudian membuat tragedi berdarah di rumah Susumu.

Susumu tidak bisa bicara karena shock. Seluruh keluarganya terbunuh. Dia kehilangan kata-kata… Entah apa yang dilihatnya… (Halaman 45)

Sae Goto, gadis cantik yang berprofesi sebagai reporter berita mendatangi Desa Kinasa karena ingin berjumpa dengan sang pembawa pedang pembunuh iblis. Perjumpaannya dengan Susumu semakin rumit ketika sang iblis wanita dari Arakuyama,, Momiji, memerintahkan Susumu membangkitkan empat iblis raja langit yaitu Onitake, Kumatake, Washio, Igase. Aduh!

Kau dapat membangkitkan para iblis hanya dengan mengucapkan mantra… Nah, bangkitkanlah kami kembali! (Halaman 73)

Meninggalkan Desa Kinasa, dua chapter spesial tergabung dalam satu tema yang sama berjudul Twilight Channel. Tema ini terdiri atas dua cerita. Yang pertama adalah Aku Penggemarmu! Chapter ini mengisahkan seorang penyanyi terkenal bernama Takeda Yuko. Saking bekennya, dia dilarang berkeliaran sendiri tanpa pengawal karena dirasa membahayakan diri sendiri.

Sepertinya Yuko ini masih muda. Jadi dia mengelabuhi pengawalnya gitu dengan menyamar pakai pakaian jadul dan pergi melenggang santai. Sayang, ia bertemu dengan seorang penggemar yang berlaku kasar. Tak sampai disitu, ketika kedoknya terbongkar, orang-orang sekitar mulai bertindak anarkis dan tidak terkontrol. Bagaimana nasib Yuko kemudian?

Kamu nggak bisa tidur karena mikirin aku… Kamu bilang “Jangan lepas tanganmu, ajak aku ke kamarmu.” Kan? (Halaman 153)

Kejanggalan Ke-7 adalah cerita kedua dari Twilight Channel. Tagami dan Morimoto bersekolah di tempat yang disinyalir memiliki tujuh kejanggalan di sekolah. Setelah sebelumnya disiarkan enam kejanggalan di televisi, Tagami, Morimoto, dan teman lainnya penasaran dengan kejanggalan ketujuh. Sayangnya, tidak semua orang mengetahuinya. Kecuali…Morimoto.

Ya benar, Morimoto menantang Tagami membuktikan kejanggalan ketujuh dengan menaiki tanga sekolah pukul enam sore. Konon, hanya siswa laki-laki yang bisa menyaksikan sosok misterius itu. Awalnya Tagami tidak percaya. Namun, Morimoto dan teman lainnya mengolok Tagami. Akhirnya Tagami bersedia. Benarkah semua yang dikatakan Morimoto? Hiii….

Didorong oleh murid laki-laki. Lehernya patah karena terjatuh… Lehernya tergantung di pundaknya. (Halaman 174)

Jujur komik jilid kelima ini sangat lebih baik dibandingkan jilid ketiga yang saya baca sebelumnya. Jalinan ceritanya lebih padat dan menegangkan. Tidak seperti jilid ketiga yang hanya sepotong dan tidak jelas. Karena saya tidak membaca bagian pertama dan kedua, chapter berjudul Dewa Iblis Laut tidak terlalu saya nikmati. Oke lanjut.

Chapter berjudul Momiji sangat menegangkan. Ckup banyak iblis yang berperan disini. Terlebih kebodohan warga desa yang memuja Momiji sebagai Wanita Mulia membuat saya sangat geram. Halo, dia itu iblis lho. Membunuh warga desa lain. Kok malah dipuja, sih. Pun demikian dengan Susumu yang harus menjadi korban karena arwah Momiji yang ingin dibangkitkan.

Saya suka bagaimana Sae dengan sukarela merawat Susumu yang sedang shock karena seluruh keluarganya terbunuh. Saya juga suka bagaimana Susumu bersikap layaknya manusia dan tidak menuruti permintaan ibunya sendiri yang berwujud iblis. Meskipun demikian, pemusnahan iblis yang terlanjur bangkit oleh Susumu terasa cukup dipaksakan, sih.

Bagaimana dengan kehadiran pemuda-misterius-pembawa-onikirimaru? Ironis, dia sebagai tokoh utama justru tidak terlalu berperan penting. Susumu dan Sae lah yang menjadi tokoh fokus cerita Momiji ini. padahal seharusnya porsi pemuda-misterius-pembawa-onikirimaru ini bisa lebih banyak dan kompleks dibandingkan hanya sekadar terkapar diserang iblis. Huft.

Dua chapter tambahan Twilight Channel memiliki jalinan cerita yang menurut saya lebih kekinian dibandingkan cerita utama yang terasa jaman dahulu banget. Dua cerita ini juga sukses menghadirkan akhir kisah menggantung dan misterius yang membuat keduanya jauh lebih baik dibandingkan cerita utama. Berbagai pertanyaan setelah akhir kisah adalah nilai jualnya. Wow.

Kalau membahas yang tidak saya sukai dari komik ini, mungkin adalah rambut dari pemuda-misterius-pembawa-onikirimaru. Beneran deh, poni yang terasa tidak seimbang dan aneh banget itu membuat saya risih. Mungkin itu adalah ciri khas ataupun keunikan karakter. Tetapi maaf saja, saya justru tidak suka dengan cowok berpolem aneh dan nggak banget itu hahahaha.

Akhir kata, saya hanya bisa mengulas sampai sini saja. Komik ini berpotensi menghadirkan kisah yang menegangkan dengan storytelling yang baik. Mungkin di jilid-jilid selanjutnya? Entahlah. Namun yang jelas, jilid ketiga dan kelima yang telah saya baca sebelumnya belum membuat saya suka dengan kisah yang disuguhkan. Sayang sekali.

Penilaian Akhir:


goodreads badge add plus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CAPTCHA Image

*