Yakitate!! Ja-Pan (Jilid 17)

coveryakitate17

Judul: Yakitate!! Ja-Pan (Jilid 17)

Komikus: Hashiguchi Takashi

Penerjemah: Ervin Kurniawati

Penerbit: Elex Media Komputindo

Jumlah Halaman: 188

Terbit Perdana: 2010

Kepemilikan: Cetakan Pertama, 2010

ISBN: 9789792771060

cooltext1660180343

Identitas lawan di pertandingan ketiga yaitu sang ninja misterius ternyata Suwabara! Bagaimana hasil pertandingan sesama kawan yang saling mengerahkan seluruh kemampuannya? Lalu… cari tahu identitas Shigeru Kanmuri sekarang! Plus 10 halaman komik bonus yang patut disimak!

cooltext1660176395

Kecerobohan Kawachi yang penasaran dengan identitas asli lawan perwakilan St. Pierre membuat sebuah kejutan yang nggak heboh-hebioh amat. Pada bagian 144 “Simpati Seorang Samurai” ini, meskipun Suwabara sudah jelas-jelas ketahuan dibalik kostum ninja, ia masih bisa mengelak. Lebih gebleknya lagi, Azuma dan Shigeru juga percaya aja dengan alasan si ninja ini. Hmm benarkah demikian?

Dia seorang pencari kebenaran… Dia akan melakukan apa pun untuk jadi juru roti. (Hal. 11)

Pada bagian 145 “Perbedaan Budaya” ini diceritakan tentang rencana Suwabara dan Azuma agar bisa memenangkan pertarungan. Minimnya bahan khas daerah Ooma membuat kedua tim sama-sama menggunakan bawang daun sebagai bahan utama mereka. Yang tidak mereka sadari satu sama lain, ternyata jenis pengolahan dan roti yang akan dibuat ternyata sama persis!

Karena bahannya sama, berarti yang diadu cara pengolahannya. (Hal. 27)

Keesokan paginya, Azuma masih lesu karena belum menemukan suatu hal baru pada rencananya. Namun Kawachi sudah percaya diri dengan ide Azuma menggunakan bawang daun sebagai bahan roti. Meski diawali dengan kebodohan Kawachi (lagi-lagi), bagian 146 “Rencana Rahasia Suwabara” cukup seru karena Suwabara ternyata sudah memikirkan teknik jitu dalam pertandingan kali ini.

Pertandingan ini… Mungkin berakhir dengan kekalahan Azuma! (Hal. 50)

Selain menggunakan bawang daun, adanya Monica sebagai partner Suwabara membuat kepercayaan diri tim St. Pierre meningkat drastis. Alih-alih memikirkan teknik Azuma, pada bagian 147 “JaPan Lipat” ini menyuguhkan pembuatan roti legendaris dari Suwabara dipadukan dengan pembuatan blanchir oleh Monica, sang master kue.

Monica juga mengakuinya sebagai juru roti hebat. Tapi, kalau tak konsentrasi pada rotimu sendiri, walau mestinya bisa menang, kau bisa jadi kalah, lho. (Hal. 66)

Roti Suwbara matang terlebih dulu. Oleh karena itu Kuroyanagi mencicipi roti Suwabara sambil menunggu roti Azuma. Tak disangka, teknik legendaris dari Suwabara membuat Kuroyanagi berputar! Pada bagian 148 “Misteri Wanita” ini, selain teknik menakjubkan Suwabara, ternyata Azuma memiliki senjata pamungkas sehingga bisa memenangkan pertandingan.

Walau demi bertanding aku sudah berkhianat… Tak ada tempat mati yang lebih sesuai untuk lelaki bengkok sepertiku kecuali di sini. (Hal. 89)

Setelah pertandingan putaran ketiga selesai, Pantasia Cabang Tokyo Selatan dikejutkan oleh orang-orang misterius dan berbuat onar di depan toko. Manajer Matsushiro yang perawakannya mirip preman tentu saja meladeni para biang keributan pada bagian 149 “Rahasia Shigeru” ini.

Kalau sudah jadi begini, semua harus diselesaikan sekarang juga. (Hal. 106)

Ternyata, lawan Pantasia pada pertandingan putaran keempat ini berasal dari kehidupan Shigeru. Meskipun Shieru ingin menolak apa yang diminta sang lawan, Masanobu Tsutsumi, ia tetap harus melakukannya karena tidak ada pilihan lain. Masanobu yang didaulat menjadi koki kerajaan Austria sesungguhnya berpotensi kalah karena pada bagian 150 “Tema Terburuk” ini seharusnya ia tidak mengetahui dengan baik bahan khas daerah di Jepang.

Produk khas Jepang tak umum digunakan sebagai bahan kuliner di Austria. (Hal. 126)

Keesokan harinya adalah pemilihan kotak sekaligus penentuan lokasi. Hal yang cukup berbeda terjadi di pertandingan kali ini. Awalnya daerah yang terpilih adalah Shinano. Yang menjadi tantangan lagi adalah apabila tiga putaran sebelumnya setiap peserta membuat roti, kali ini justru mereka dilarang membuat roti dan harus membuat selai. Pada bagian 151 “Kadang-Kadang, Ajarkan Dendam…” ini disebutkan bahwa penentuan apa yang perlu dibuat peserta ini adalah semata-mata demi rating dan permintaan pemirsa.

Sebenarnya, aku tak begitu berminat pada selai, jadi tak pernah buat. Tapi, menurutku, di balik hal yang sederhana terdapat kerumitan. (Hal. 151)

Sementara itu, nun jauh di suatu daerah, ayah Shigeru dan Masanobu (yep, mereka berdua adalah saudara satu ayah beda ibu), Takashi Hashiguchi, cukup khawatir dengan pertandingan ini. Bukannya apa-apa, hasil pertandingan inilah yang menentukan siapa pewaris dari bisnis keluarga. Mau tahu profesi ayah Shigeru ini? Semua dijelaskan pada bagian 152 “Selai Terlezat” heheheh.

Masanobu tak pernah bertemu Shigeru… Tapi, dia dibesarkan dengan mendengar berita soal Shigeru terus-terusan… (Hal. 166)

Pada dasarnya, pertandingan putaran ketiga yang melibatkan Suwabara dan Monica itu cukup menarik. Diawali oleh kostum ala ninja demi menyamarkan jati diri, alasan Suwabara berkhianat dan menjadi perwakilan St. Pierre, hingga teknik legendaris dari koki Perancis jaman dahulu membuat pertandingan ini seharusnya sangat memukau.

Sayangnya, eksekusi inti yaitu pada pembuatan roti justru disia-siakan Hashiguchi-san. Ramuan yang sudah cukup bagus justru dihancurkan oleh roti yang kalau boleh saya katakan, biasa buanget. Bahkan Azuma yang biasanya memiliki teknik mencengangkan justru menggunakan teknik yang sangat sederhana. Oh please deh.

Kekecewaan saya pada pertandingan putaran ketiga ini diobati oleh (calon) pertandingan putaran keempat. Selain melibatkan masa lalu Shigeru, tokoh Masanobu Tsutsumi terlihat sangat sulit untuk dikalahkan. Apalagi tema kali ini yang sangat dikuasai Masanobu sebagai koki kerajaan Austria membuatnya di atas awan.

Oh iya, ada yang ngeh kalau nama ayah Shigeru dan Masanobu sama persis dengan komikus komik ini? Cukup lucu juga sih mengetahui si komikus menyisipkan dirinya sendiri dalam komik buatannya. Yah ini bisa jadi self-promotion juga sih biar pembaca lebih hapal kepadanya.

Yang tidak kalah menarik, bonus komik tambahan berjudul Wild Life sungguh sayang untuk dilewatkan. Wild Life sebenarnya adalah judul komik tersendiri. Namun disini Hashiguchi-san membuat Wild Life versi buatannya.

Tokoh utama komik bonus ini tetaplah Tessho Iwashiro, seorang dokter hewan. Bahkan demi membuat “rasa khas” Hashiguchi, Kawachi didatangkan sebagai cameo menjadi pasien Iwashiro. Wah, kira-kira apa yang akan dilakukan dokter hewan ini? Baca sendiri ya hehe. Psst, jangan lupa baca review jilid 18 nanti yak!

Penilaian Akhir:

★★★★

goodreads-badge-add-plus