POTONGAN / IRISAN & ARSIRAN PADA GAMBAR MESIN

Potongan (irisan)

           Penggunaan potongan sering kali ditemukan pada penggambaran benda-benda yang memiliki rongga di dalamnya. Untuk menggambarkan bagian benda yang tidak tampak dari luar dapat digunakan garis putus-putus. Tetapi jika bagian yang tersembunyi tersebut mempunyai bentuk yang rumit, maka akan didapat gambar yang rumit pula dan sulit dimengerti. Untuk mengatasi hal ini, maka dapat digunakan cara potongan atau penampang (cross-section).Gambar penampang/potongan dibayangkan sebagai potongan yang diambil melalui sebuah benda untuk memperlihatkan bentuk atau susunan bagian dalam.

Contoh gambar potongan :

Untitled              New Picture

 

Jenis-jenis potongan :

1.Potongan penuh (full section)

  •   terjadi ketika bidang pemotong melalui benda seutuhnya seperti gambar di bawah ini.

New Picture (1)5.2

 

2. Potongan separoh (half section)

  • dibuat dengan menggunakan pemotongan separoh pada benda. Kemudian, separoh digambar sebagai potongan dan separoh lainnya digambar dengan pandangan luar (outside). Biasanya, garis yang tidak tampak (tersembunyi) tidak digambar karena detail bagian dalam telah tampak pada bagian yang terpotong.
  • contoh gambar potongan separuh :

New Picture (4)                       5.3

 

3.Potongan meloncat

  • potongan meloncat atau potongan penuh dengan bidang offset dimana bidang pemotong di-offset pada bagian lain untuk menunjukan beberapa detail yang terlewatkan.
  • contoh gambar potongan meloncat :

New Picture (2)            5.10

4.  Potongan yang diputar (Rotated Section).

  • Bagian-bagian benda tertentu seperti : ruji-ruji roda, kait, tuas, rusuk penguat, dan sebagainya, dapat ditampilkan hasil potongannya setelah lebih dahulu diputar 90°. Penggambarannya dapat di tempat potongan atau di tempat lain.
  • contoh gambar potongan yang diputar :

5.4             New Picture (8)

 

5. Potongan Berurutan (Removed Section).

  • Tipe pemotongan ini hampir sama dengan potongan yang diputar namun potongannya digambarkan di luar benda. Potongan – potongan berurutan dapat disusun. Hal ini diperlukan untuk memberi ukuran atau alasan lain.
  • contoh gambar potongan berurutan :

5.5                       New Picture (9)

 

6. Potongan sobekan

  • Potongan sobekan (Broken-Out Section), tipe ptotongan ini hanya beberapa bagian saja yang dipotong. Bidang pemotong melalui sebagian benda. Bagian depan benda pada bidang dirobek dan dibuang sehingga menunjukan detail bagian dalam area ini. Garis tak beraturan digunakan untuk menunjukan robekan.
  • contoh gambar potongan sobekan :

New Picture (6)

7. Potongan penampang tipis

  • Penampang tipis : benda-benda yang terbuat dari plat dan profil dapat digambar dengan garis tebal atau seluruhnya dihitamkan.
  • Jika bagian-bagian terletak berdampingan, bagian yang berbatasan dibiarkan berwarna putih. untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

5.6

 

Bagian-bagian benda yang tidak boleh dipotong

  • Bagian – bagian benda seperti rusuk penguat tidak boleh dipotong dalam arah memanjang. Begitu pula benda – benda seperti baut, paku keling, pasak, poros dan lainnya tidak boleh dipotong dalam arah memanjang.

 

5.7

 

ARSIRAN

 Untuk membedakan gambar potongan dari gambar pandangan, dipergunakan arsir, yaitu garis-garis tipis miring. Kemiringan garis arsir adalah 45 ° terhadap garis sumbu, atau terhadap garis gambar. Jarak garis-garis arsir disesuaikan dengan besarnya gambar. Bagian-bagian potongan yang terpisah diarsir dengan sudut yang sama. Arsiran dari bagian-bagian yang berdampingan harus dibedakan sudutnya, agar jelas perbedaannya.

  • Contoh garis-garis arsiran :

New Picture (14)

Asiran pada benda yang berdekatan harus miring 45 derajat dalam arah yang berlawanan. Jika terdapat 3 atau 4 bagian yang bergabung, biasanya asiran pada 30 derajat dan 60 derajat. Alternative lainnya adalah dengan memvariasi jarak antar garis asir tanpa mengubah sudut. Contoh pemberian arsiran pada benda yang berdekatan dapat dilihat pada gambar di bawah,

New Picture (16) 5.8

 

  • Contoh gambar pengunaan arsiran yang disertai angka :

5.9

 

Jenis arsiran untuk beberapa jenis material :

76648_materialsym_sm

 

 

Bagian-bagian yang tidak boleh diarsir dalam gambar potongan :

New Picture (25)

 

Referensi :

Modul menggambar mesin, Studio gambar mesin, Universitas Brawijaya, 2013

blog.trisakti.ac.id/hmti/files/2011/06/Mengg-Teknik-6.pdf

http://ansuf.blogspot.com/2013/01/menggambar-teknik-mesin-gambar-potongan.html

zefry.lecture.ub.ac.id/files/2012/11/Bahan-7-Gambar-potongan.pps

http://ansuf.blogspot.com/2013/01/menggambar-teknik-mesin-gambar-potongan_8.html

 http://blog.ub.ac.id/lucky777/2013/03/24/potongan-dan-arsiran/

http://etc.usf.edu/clipart/76600/76648/76648_materialsym.htm

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Posted in Uncategorized by M Ridlo Haqiqi at March 24th, 2013.

Leave a Reply

CAPTCHA Image
*