Archive for June, 2012

biodata simon santoso


2012
06.03


YouTube Preview Image
PROFILE SIMON SANTOSO | BULUTANGKIS.NET
Go
• Home Page
• Kontak Kami
• Privacy Policy
• Sitemap
Profile Simon Santoso
Profile Simon Santoso
Simon Santoso seoarang pemainbulutangkis Indonesia yang lahir di Tegal, Jawa Tengah, 29 Juli 1985. Putra dari pasangan Hosea Lim dan Rahel Yanti ini pernah memperkuat Indonesia pada Thomas Cup Indonesia 2008 dan 2010 dan menjadi pemain tunggal ketiga dalam tim bulutangkis Indonesia.
Sebelumnya Simon Santoso juga pernah memperkuat tim Thomas Cup Indonesia pada tahun 2004 dan 2006. Simon Santoso juga pernah melawan Sony Dwi Kuncoro dalam Indonesia Open. Pada saat itu Simon menjadi pemain tuggal kedua menggantikan Sony Dwi Kuncoro yang mengalami cedera tulang punggung.
Berikut prestasi yang pernah di capai oleh Simon Santoso
Tunggal
• 2003: Medali Perunggu SEA Games, Finalis Singapore Satellite
• 2005: Medali Perak SEA Games, Juara Vietnam Satellite, Perempat final DJARUM INDONESIA OPEN,
• 2006: Perempat final DJARUM INDONESIA OPEN
• 2007: Finalis Swiss Open Super Series (SS), Semifinal Japan Open SS
• 2008: Finalis Malaysia Open SS, Runner – up DJARUM INDONESIA SUPER SERIES, Juara Taiwan Open SS
• 2009: Medali Emas SEA Games, Juara Denmark Open SS, Semifinal Korea Open SS, Semifinal Japan Open SS, Juara Chinese Taipei Grand Prix Gold
• 2010: Perempat Final LI-NING SINGAPORE OPEN SUPER SERIES, Permpat Final DJARUM INDONESIA OPEN SUPER SERIES, Semi Final Kumpoo Macau Open Badminton Championships, Juara CHINESE TAIPEI GRAND PRIX GOLD
• 2011: Semifinal Malaysia Open SS, Semifinalis Victor Korea Open Super Series Premier, Semifinalis WILSON Swiss Open Grand Prix Gold, Perempat final YONEX Open Japan
• 2011: Semifinal Li Ning China Open 2011,
Beregu
• 2003: Medali emas SEA Games
• 2004: Semifinalis Piala Thomas
• 2005: Finalis Piala Sudirman
• 2006: Semifinalis Piala Thomas, Medali Perunggu Asian Games
• 2007: Finalis Piala Sudirman, Medali Emas SEA Games
• 2008: Semifinalis Piala Thomas
• 2009: Semifinalis Piala Sudirman, Medali Emas SEA Games
• 2010: Finalis Piala Thomas, Medali Perunggu Asian Games
• 2011: Semifinalis Piala Sudirman, Medali Emas SEA Games
Biodata Simon Santoso
Nama Lengkap : Simon Santoso
Tempat / Tanggal Lahir : Tegal, Jawa Tengah, 29 Juli 1985

Kelompok : Tunggal Putra
Pegangan Tangan : Kanan
Klub : Tangkas Alfamart

Kota/Kabupaten : Jakarta Selatan
Provinsi : DKI Jakarta
Sumber/Referensi : http://pb-pbsi.org dan http://id.wikipedia.org/wiki/Simon_Santoso

AIR TERJUN SRAMBANG


2012
06.03


Dengan dipatok tarif masuk 5000 ribu per pengunjung, pihak Perhutani selaku pengelola Wisata Air Terjun Srambang Ngawi ternyata belum dibarengi dengan pelayanan maksimal bagi pengunjung yang mendatangi lokasi tersebut. Terbukti minimnya fasilitas yang ada seperti MCK serta tidak tersedianya petugas medis, tempat sampah dan tanda peringatan bahaya.

Setiap musim lebaran tiba wisata alam air terjun Srambang yang masuk Desa Girimulyo, Kecamatan Jogorogo, selalu dipadati pengunjung. Seperti yang terlihat pada H+5 pasca lebaran hampir lebih dari 500 pengunjung memadati areal air terjun yang terletak sebelah utara kaki bukit Gunung Lawu itu. Mereka datang dengan cara berkelompok tetapi juga tidak jarang pasangan muda mudi. Namun, dengan tarif tiket masuk 5000 ribu per pengunjung, pihak Perhutani setempat selaku pengelola tidak mampu memberikan pelayanan secara maksimal bagi pengunjung yang mendatangi lokasi tersebut. Terbukti minimnya fasilitas yang ada seperti MCK, petugas medis, tempat sampah dan tanda peringatan bahaya. Seperti yang diungkapkan Wawan (30 th), salah satu pengunjung ini mengaku tidak nyaman apabila memasuki lokasi air terjun Srambang dengan ketinggian 50 meter. ‘’Jalur menuju lokasi air terjun persis dibawah tebing yang posisinya hampir tegak lurus tanpa ada satupun tanda peringatan bahaya, sehingga kita yang lewat selalu was-was,’’ terang Wawan, Minggu (4/9).

Wawan menambakan, wilayah air terjun Srambang lokasinya sering terjadi tanah longsor dan pohon pinus tumbang selain itu dirinya menuding pihak Perhutani hanya mengambil keuntungan semata. ‘’Kalau hal ini dibiarkan berlarut-larut bisa saja pengunjung yang jadi korban, karena mereka pada umumnya tidak terlalu mengenal medan yang ada demikian juga disana sini banyak sampah dari plastik berceceran sehingga terkesan kumuh,’’ tambah Wawan. Memang kondisi air terjun Srambang sampai sejauh ini belum terlihat ada penataan ruang yang sesuai dengan lokasi wisata alam pada umumnya. Padahal sesuai data dari petugas loket mengakui setiap habis lebaran biasanya pengunjung membludak hingga mencapai ratusan orang setiap harinya dan mereka ada yang dari luar daerah Ngawi. Meskipun berbagai sarana dan prasarana yang menunjang fasilitas air terjun Srambang belum memadai setidaknya ada cerita tersendiri bagi pedagang musiman yang ada dilokasi. Menurut Marfua’ah (40 th) salah satu pedagang minuman yang mengaku dari Desa Girimulyo, setiap lebaran tiba merupakan berkah bagi dirinya. ‘’Cukup lumayan dalam satu harinya bisa menjual dagangan saya mencapai tiga ratusan lebih dibanding hari liburan biasa,’’ pungkas Marfu’ah.

SUMBER : http://www.sinarngawi.com/2011/09/wisata-air-terjun-srambang-ngawi-masih.html

SEJARAH KABUPATEN NGAWI


2012
06.03


I. Asal Usul Nama Ngawi.

Ngawi berasal dari kata “Awi” yang artinya Bambu yang
selanjutnya mendapat tambahan huruf sengau “Ng” menjadi
“NGAWI” . Seperti halnya dengan nama-nama di daerah-daerah lain
yang banyak sekali nama-nama tempat (desa) yang di kaitkan dengan
nama tumbuh-tumbuhan. Seperti Ngawi menunjukkan suatu tempat
yang di sekitar pinggir Bengawan Solo dan Bengawan Madiun yang
banyak ditumbuhi bambu.

II. SEJARAH HARI JADI NGAWI..

Penelusuran Hari jadi Ngawi dimulai dari tahun 1975, dengan
dikeluarkannya SK Bupati KDH Tk. II Ngawi Nomor Sek. 13/7/Drh,
tanggal 27 Oktober 1975 dan nomor Sek 13/3/Drh, tanggal 21 April
1976. Ketua Panitia Penelitian atau penelusuran yang di ketuai oleh
DPRD Kabupaten Dati Ii Ngawi. Dalam penelitian banyak ditemui
kesulitan-kesulitan terutama nara sumber atau para tokoh-tokoh
masayarakat, namun mereka tetap melakukan penelitian lewat
sejarah, peninggalalan purbakala dan dokumen-dokumen kuno.
Didalam kegiatan penelusuran tersebut dengan melalui proses sesuai
dengan hasil sebagai berikut ;
1. Pada tanggal 31 Agustus 1830, pernah ditetapkan sebagai Hari
Jadi Ngawi dengna Surat Keputusan DPRD Kabupoaten Dati II
Ngawi tanggal 31 Maret 1978, Nomor Sek. 13/25/DPRD, yaitu
berkaitan dengan ditetapkan Ngawi sebagai Order Regentschap
oleh Pemerintah Hindia Belanda.
2. Pada tanggal 30 September 1983, dengan Keputusan DPRD
Kabupaten Dati II Ngawi nomor 188.170/2/1983, ketetapan diatas
diralat dengan alas an bahwa tanggal 31 Agustus 1830 sebagai
Hari Jadi Ngawi dianggap kurang Nasionalis, pada tanggal dan
bulan tersebut justru dianggap memperingati kekuasaan
Pemerintah Hindia Belanda.
3. Menyadari hal tersebut Pada tanggal 13 Desember 1983 dengan
Surat Keputusan Bupati KDH Tk. II Ngawi nomor 143 tahun 1983,
dibentuk Panitia/Tim Penelusuran dan penulisan Sejarah Ngawi
yang diktuai oleh Drs. Bapak MOESTOFA.
4. Pada tanggal 14 Oktober di sarangan telah melaksanakan
simposium membahas Hari Jadi Ngawi oleh Bapak MM.Soekarto2
K, Atmodjo dan Bapak MM. Soehardjo Hatmosoeprobo dengan
hasil symposium tersebut menetapkan ;

a. Menerima hasil penelusuran Bapak Soehardjo
Hatmosoeprobo tentang Piagam Sultan Hamengku Buwono
tanggal 2 Jumadilawal 1756 Aj, selanjutkan menetapkan
bahwa pada tanggal 10 Nopember 1828 M, Ngawi ditetapkan
sebagai daerah Narawita (pelungguh) Bupati Wedono Monco
Negoro Wetan. Peristiwa tersebut merupakan bagian dari
perjalanan Sejarah Ngawi pada jaman kekuasaan Sultan
Hamengku Buwono.

b. Menerima hasil penelitian Bapak MM. Soekarto K. Atmodjo
tentang Prasasti Canggu tahun 1280 Saka pada masa
pemerintahan Majapahit di bawah Raja Hayam Wuruk.
Selanjutmya menetapkan bahwa pada tanggal 7 Juli 1358 M,
Ngawi ditetapkan sebagai Naditirapradesa (daerah
penambangan) dan daerah swatantra. Peristiwa tersebut
merupakan Hari Jadi Ngawi sepanjang belum diketahui data
baru yang lebih tua.
Melalui Surat Keputusan nomor : 188.70/34/1986 tanggal 31
Desember 1986 DPRD Kabupaten Dati II Ngawi telah menyetujui
tentang penetapan Hari Jadi Ngawi yaitu pada tanggal 7 Juli 1358
M. Dan ditetapkan dengan Surat Keputusan Bupati KDH Tk. II
Ngawi No. 04
Tahun 1987 pada tanggal 14 Januari 1987. Namun Demikian tidak
menutup kemungkinan untuk melakukan penelusuran lebih lanjut
serta menerima masukan yang berkaitan dengan sejarah Ngawi
sebagai penyempurnaan di kemudian hari.
III. LAMBANG KABUPATEN NGAWI.

Lambang Daerah Kabupaten Ngawi ditetapkan Berdasarkan
Peraturan Daerah No. 7 Tahun 1968 pada tanggal 24 Juli 1968.
Artikulasi Warna dan Gambar :
I. Warna :

1. Warna Putih artinya : Kesucian
2. Warna Kuning artinya : Kemasyhuran
3. Warna Merah artinya : Patriotik, Kebranian
3
4. Warna Hijau artinya : Kemakmuran
5. Warna Hitam artinya : Stabilitas, Ketangguhan
II. Gambar :

1. Bintang bersudut lima :
Ø Melambangkan pancaran Berketuhanan Yang Maha
Esa.
2. Api yang menyala dengan lidahnya lima buah berwarna
kuning dan bertepi merah :
Ø Melambangkan pancaran semangat Pancasila yang
senantiasa menerangi dan menjiwai penghidupan dan
perjuangan Daerah Kabupaten Ngawi.
3. Sebuah tulang batok kepala dan tulang paha berwearna
kuning didalam lingkaran berwarna merah terletak
ditengah-tengan lambang :
Ø Melambangkan bahwa nama Ngawi dikenal dan dicatat
dalam dunia keilmuan arkeologi dengan
diketemukannya sebuah tulang batok kepala dan tulang
paha dari mahkul purba Pithecanthropus Erectus pada
tahun 1891 oleh Dr.Eugene Dubois di desa Trinil
Kecamatan Kedunggalar Kabupaten Ngawi.
4. Garis lebar melintang berlekuk-lekuk dan bergelombang
bagian atas berwarna putih dan yang bawah berwarna
kuning, dari sebelah kiri menuju ketengah dan dari
sebelah kanan menuju ketengah lalu bertemu menjadi
satu :
Ø Melambangkan bahwa Ibu Kota daerah Kabupaten
Ngawi terletak didaerah pertemuan dua buah sungai
(bengawan Solo berwarna putih dan Bengawan Madiun
berwarna kuning).
5. Kelompok pepohonan berwarna hijau :
Ø Melambangkan bahwa daerah Kabupaten Ngawi dikenal
dengan daerah hutan jati yang memberikan hasil
kemakmuran.
4
6. Tulisan NGAWI terletak pada dasar berwarna putih
bagian kanan dan kiri berlekuk dan melengkung di
bagian tengahnya :
Ø Melambangkan Wilayah Daerah Kabupaten Ngawi terdiri
daerah pegunungan (kendeng) dan lereng Gunung
(lawu) serta dataran rendah.
7. Padi dan Kapas berwarna kuning dan putih di bagian
samping kanan dan kiri dari kedua sudut bintang:
Ø Melambangkan bahwa berkat ketaqwaan kepada Alloh
SWT membawa masyarakat Kabupaten Ngawi kepada
ketahanan dan kesempurnaan di bidang pangan,
sandang bagi kemakmuran yang adil dan merata.
8. Perisai sebagai latar belakang dari lambang berwarna
hitam dan bertepi merah dengan didalamnya terdapat
padi dan kapas masing-masing berjumlah tujuh belas,
pohon jati berjumlah delapan batang dan lekuk daun
jati berjumlah empat puluh lima ;
Ø Melambangkan semangat pertahan yang patriotic
bagi ketangguhan dan stabilitas Daerah Kabupaten
Ngawi yang merupakan bagian dari Negara
Republik Indonesia.
Garis lebar berlekung 4.
1. Bintang
2. Api
5
IV. PENINGGALAN SEJARAH, SENI DAN BUDAYA.
A. Sejarah ;
Selain penemuan benda-benda bersejarah di wilayah sekitar
Ngawi juga terdap tempat-tempat sejarah yang cukup terkenal
yaitu Jagara, Alas Ketangga dan Tawun. Dalam penelitian
diperkirakan ketiga tempat tersebut berhubvungan dengan
daerah di sekitar Ngawi.
1. Sejarah Negara Jagaraga.
Negara Jagaraga adalah suatu daerah yang terletak di
lereng Gunung Lawu dan disebelah selatan pegunungan
Kendeng. Jagaraga berasal dari kata (jaga=waspada,
raga=tubuh). Di dalam buku Valentijn menyebutkan daeah
Jagaraga (het landschap Jagaraga) dengan kotanya
bernama (de staad Jagaraga), terletak di daerah antara
gunung lawu dan Kali Semanggi (sekarang bernama
bengawan Solo), sedangkan Dr. NJ.Krom menyebutkan
letak Jagaraga di daerah Madiun. Nama Jagaraga tersebut
dalam prasasti tembaga Waringin Pitu yang diketemukan di
Desa Suradakan (Kabupaten Trenggalek) sekitar tahun
1369 Saka (1474 M). Serta buku Pararaton (terbit tahun
1613 m).
3. Tulang tengkorak dan
tulamg paha
Kelompok pepohonan 5.
Tulisan NGAWI 6.
7. Padi dan Kapas.
8. Perisai
6
Prasasti tembaga Waringin Pitu dikeluarkan oleh Raja
Widjayaparakramawardhana (Dyah Kerta Wijaya) pada
tahun 1369 Saka atau tepatnya 22 November 1474 m.
Prasasti ini menyebutkan tentang penguasa di Jagaraga
(paduka Bhattara ring Jagaraga) bernama Wijayandudewi
sebagai nama penobatan (nama raja bhiseka) atau
Wijayaduhita sebagai nama kecil (Garbhapra Sutinama),
seorang puteri yang mengaku keturunan Raden Wijaya.
(Kertarajasa Jayawardhana) pendiri Kerajaan Majapahit,
Prasasti ini juga memuji raja puteri (ratu) Jagaraga dengan
deretan kalimat (ansekerta) yang indah dan menurut
terjemahan Mr.Moh.Yamin adalah sebagai berikut ;
“Perintah Sang Parbu diiringi pula oleh Seri Paduka Batara
Jagaraga” ;
- Nan bertingkah laku lemah lembut gemulai dan
utama sesuai dengan kesetiaan kepada suaminya”.
- Nan dibersihkan kesadaran yang utama dan tidak
bercacat, yang kaki tangannya dihiasi perhiasan
utama, yaitu tingkah laku penuh kebajikan.
- Nan berhati sanubari sesuai dengan kenangkenangan
yang tidak putus-putusnya kepada suami.
2. Sejarah Negara Matahun.
Oleh para Sarjana wialayah di sebelah Barat Jagaraga di
seberang bengawan Sala di perkirakan wilayah kekuasaan
Negara Matahun , ini meliputi daerah atau Desa Tawun
yang saat sekarang ini di wilayah Kecamatan Padas
Kabupaten Ngawi yang terkenal dengan sendang bulusnya.
Menurut prasasti Waringin Pitu, Raja Matahun bernama
Dyah Samara Wijaya yang bergelar Wijayaparakrama, tetapi
menurut Prasasti Kusmala (batu tilis dari Kandangan, Pare
Kediri) berangkat tahun 1272 Saka atau 1350 M, yang
menjadi Raja Matahun adalah Paduka Bhatara Matahun)
adalah Sriwijayarajasa nantawikrama tunggadewa, yang
dikatakan telah berhasil membuat sebuah tanggul kokoh
kuat dan indah (Rawuhan atita durgga mahalip), sehingga
menyebabkan kegembiraan semua penduduk.
7
3. Alas Ketangga.
Sebagian masyarakat, Alas Ketangga dikaitkan dengan
“Jangka Jayabaya” . Oleh Dr. J.Brandes dalam
karangannya yang berjudul “Lets Over een ouderen
Dipanagara in verband met een
prototype van de voorspellingen van Jayabaya”. Dalam
karangannya menyebutkan bahwa sebua naskah Jawa
dimulai dengan kalimat yang berbunyi ;
“Punika serat jangka, cariosipun prabu Jayabaya ing
Moneng, nalika katamuan raja pandita saking Erum,
nama Maolana Ngali Samsujen”. (Ini kitab ramalan , cerita
Raja Jayabaya di Momenang pada waktu menerima tamu
raja pendeta dari Erun, bernama Maolana Ngali Samsujen).
Setelah itu disinggung nama kitab Musarar (Kitab Hasrar :
boek dergeheimenissen), yang berisi lamaran di seluruh
dunia (jangkaning jagad sedaya); dan diteruskan dengan
menyebut nama beberapa orang raja dan kerator dan juga
beberapa ramalan apabila diterjemahkan kedalam bahasa
Indonesia anatara lain sebagai berikut :
“Ada yang bernama Raden Amisan, menobatkan Ratu
Adil, dari tanah Arab, menguasai seluruh dunia, Radem
Amisan bernama Sultan Erucakra, waktu itu berhentilah
kekacauan Negara.
B. Seni dan Budaya ;
Kebudayaan daerah di Kabupaten Ngawi telah mengalami
pengikisan tanpa terasa, mengikuti kondisi dan situasi serta
pengaruh dari daerah sekitarnya bahkan dari luar daerah,
namun demikian seni dan budaya yang sampai saat ini masih
selalu di kenang dan di lestarikan adalah sebagai berikut ;
1. Seni Gaplik
Kesenian Gaplik berasal dari Desa Kendung Kecamatan
Kwadungan Kabupaten Ngawi, keseniaan ini mempunyai
maksud dan tujuan mengusir bala (mala petaka) yang
melanda desa. Nama Gaplik diambil dari nama orang yang
telah menciptakan dan mengembangkan kesenian tersebut
.Kesenian Gaplik dilaksanakan tiap tahun sekali, pada saat
dilakukan “bersih desa” didesa yang bersangkutan, yaitu
masa sehabis panen, didahului dengan upacara di
8
makam,dilanjutkan pentas kesenian Gaplik pada malam
harinya, di halaman rumah Kepala Desa.
a. Latar Belakang.
Di desa kendung pernah terjadi mala petaka, penduduk
banyak yang sakit dan meninggal, tanaman diserang
hama,di rampok atau dicuri. Pada saat itu ada seorang
penduduk yang kesurupan ( kemasukan Roh
),mengatakan bahwa desa akan
aman tentram bila diadakan keramaian dengan
pementasan“ Badut “ dan “ Tandak “(penari wanita) di
punden ( makam Desa kendung ).
b. Bentuk Kesenian
Merupakan pagelaran berbentuk arena terbuka, antara
pemain dan penonton saling berdekatan sehingga
menimbulkan komunikasi langsung dan lancar antara
pemain dan penonton, berdialog sambil berdiri.
c. Gerak dan Perwujudan kesenian
Para pemain terdiri dari seorang pria dan seorang wanita
sebagai peran utama, ditambah pelengkap seorang
sebagai peran anak. Pertunjukan diawali dengan
tandak/ penari gamyong.
- Peran Pria berpakaian seperti punakawan “Gareng”
dalam pewayangan, mengenakan topi serdadu
(Prajurit), membawa bilah bamboo sepanjang 1
meter. Tata rias wajah lucu dan menyolok. Tokoh ini
selain melakukan gerak humor juga dialog sesuai
dengan permasalahan yang ingin disampaikan
kepada masyarakat.
- Peran wanita, mengenakan kain kebaya, dengan tat
arias menarik dan menawan. Melakukan dialog
tentang kehidupan rumah tangga.
- Peran anak sebagai pelengkap, sekaligus
menyempurnakan suasana.
- Pertunjukan diiringi gending- gending jawa (
karawitan ) berirama dinamis.
9
Kesenian Gaplik yang semula dimaksudkan untuk
penolak bala,dalam perkembangannya
dimanfaatkan sebagai saran komunikasi antara
Pemerintah dan masyarakat,utamanya
menyampaikan informasi pembangunan dan
meningkatkan gairah berpartisipasinya masyarakat
terhadap pembangunan.
2. Upacara Adat Tawun
Dilaksanakan di Desa Tawun Kecamatan Padas, yang
terkenal dengan Sendang ( kolam alam ) keramat.
Dilaksanakan tiap tahun sekali ,hari selasa kliwon setelah
panen, sehabis gugurnya daun jati.
a. Latar Belakang
Sekitar abad 15, seorang pengembara bernama Ki
Ageng Tawun menemukan sendang, yang oleh
masyarakat setempat disebut Sendang Tawun. Disekitar
sendang itu Ki Ageng Tawun beserta keluarganya hidup
tentram;dan menggunakan sendang tersebut untuk
hidup sehari- hari ( mandi, masak, dan pertanian )
Ki Ageng mempunyai 2 putera Raden Lodojoyo dan
Raden Hascaryo, yang masing- masing mempunyai
perjalanan sebagai berikut:
- RADEN LODROJOYO
Mempunyai kegemaran berendam di sendang. Pada
suatu malam, malam Jum’at Legi, sekitar pukul
24.00, terdengar suara ledakan keras sehingga
membangunkan warga masyarakat setempat.
Raden Lodrojoyo yang sedang berendam seketika
menghilang, dan sendang pun yang semula berada
di selatan, pindah ke sebelah utara.Ki Ageng dan
masyarakat mengadakan pencarian Raden
Lodrojoyo di dalam sendang tersebut, sampai
dengan Hari Selasa Kliwon tapi tidak diketemukan.
- RADEN HASCARYO
10
Raden Sinorowito adalah putera Sultan Pajang yang
telah dating mengabdi kepada Ki Ageng Tawun.
Raden Sinorowito inilah yang kemudian yang
mengajak Raden Hascaryo menghadap dan
mengabdi kepada Sultan Pajang. Pada waktu terjadi
peperangan antara Pajang- Blambangan, Raden
Hascaryo diangkat sebagai Senopati Pajang. Oleh
Ki Ageng Tawun, Raden Hascaryo diberi Cinde
pusaka dan karena pusaka inilah maka puteranya
memperoleh kemenangan. Pada saat Raden
Hascaryo berperang melawan Blambangan, Ki
Ageng sakit keras dan akhirnya wafat, dimakamkan
disekitar sendang. Sampai sekarang makam
tersebut masih terpelihara.
b. Bentuk Upacara
Merupakan upacara bersih Desa, dengan membersihkan
Sendang Tawun dari berbagai macam kotoran, Lumpur
dan sampah sehingga air menjadi bening kembali.
Dipimpin oleh dua juru selam yang berpakaian sepasang
penganten, yang didahului penyajian sesaji
mengucapkan doa. Upacara adapt ini terdiri dari
serangkaian berbagai kegiatan diiringi gending- gending
Jawa (Karawitan). Bukan saja untuk mengungkapkan
rasa syukur kepada Yang Maha Kuasa, sekaligus
mengenang masa kehidupan dan peranan Ki Ageng
Tawun beserta keluarganya.
c. Perwujudan upacara adapt.
1. Sesaji yang disejiakan terdiri dari 30 macam, termasuk
12 ekor panggang kambing, yang sebelum disembelih
dimandikan dulu di sendang 3 kali.
2. Juru selam dengan pakaian kebesarannya melakukan
penyelaman sambil membersihkan sendang, diikuti
oleh penduduk yang lain (tanpa menyelam) dan
dilanjutkan dengan kegiatan lainnya seperti ;
Ø Sekelompok orang berjalan melintasi sendang dari
timur ke barat dengan membawa tumpeng.
Ø Perebutan tumpeng dan makan bersama.
Ø Penuangan air tape ke sendang sebagai penjernih
air.
11
Ø Permainan pecut (sebatang ranting kecil panjang)
berpasang-pasangan sasaran lutut kebawah,
sebagai ungkapan latihan perang antara prajurit
dengan senopati.
Ø Tarian bersama sebagai penutup upacara bersih
desa.
3. Tari Orek-orek.
Tari ini sebenarnya berasal dari daerah Jawa Tengah yang
kemudian di kembangkan di Kabuapten Ngawi.
- Bentuk Kesenian ;
Merupakan tarian dengan gerak dinamis dengan pemain
terdiri dari pria, wanita berpasangan. Menggambarkan
muda mudi masyarakat desa yang sehabis kerja berat
gotong royong, melakukan tarian gembira ria untuk
melepaskan lelah.
3. Gerak kesenian ;
Dapat dilakukan oleh sepasang muda-mudi atau beberapa
pasang secara masal. Tat arias dan kostum meriah dan
menarik sehingga menggambarkan keadaan muda-mudi
desa yang tangkas dan dinamis.
4. Tari Penthul Melikan.
Tari ini berasal dari Desa Melikan Tempuran Kecamatan
Paron, dimaksudkan untuk menghibur masyarakat Desa
pada upacara hari-hari besar. Sebagai rasa syukur dan
ungkapan gembira masyarakat desa yang telah berhasil
membangun sebuah jembatan, masyarakat sepakat untuk
membuat suatu tontonan/hiburan yang menarik dan lucu.
Sesuai dengan keadaan masyarakat pada waktu itu yang
serba mistik, mempunyai keyakinan dan kepercayaan
tentang kemampuan indra keenam yang memungkinkan
seseorang berkomunikasi dengan masa lampau. Adapun
pencipta Tari Penthul Melikan adalah ;
1. Kyai Munajahum, seseorang guru Torikhoh akmaliyah
(aliran kebatinan Islam).
2. Hardjodinomo, seorang guru Torikhoh akmaliyah,
sekaligus mempunyai kedudukan sebagai Pamong Desa
12
(kamituwa), pejuang kemerdekaan RI, berpendidikan
Pondok pesantren dan mempunyai keahlian sebagai
tukang pijat.
3. Syahid, seorang tokoh masyarakat berpendidikan HIS.
4. Yanudi, seorang goro Torikhoh akmaliyah, tidak
bersekolah dan sebagai pejuang kemerdekaan RI.
4. Bentuk Kesenian.
Bentuk tarian yang berfungsi sebagai media hiburan
dan media pendidikan. Para pemain mengenakan
topeng terbuat dari kayu, melambangkan watak
manusia yang berbeda-beda tetapi bersatu dalam
kerja. Diiringi dengan gending jawa yang sedikit
mendapat pengaruh reog ponorogo. Gerak tarian
diarahkan sebagai lambang menyembah kepada
Tuhan Yang Maha Esa, dan mengajak manusia untuk
hidup bersatu demi terwujudnya suasana aman dan
damai.
- Gerak Kesenian
Gerak tarian berbentuk barisan setengah lingkar dan
setiap gerakan mengandung makna ;
T Tangan mengacungkan telunjuk keatas artinya itu
Esa dan matahari itu satu. Matahari adalah
ciptaan Tuhan yang sangat bernilai bagi
kehidupan manusia.
T Dua tangan mengadah ke depan, artinya ajakan
untuk maju dalam menyembah kepada Tuhan dan
maju dalam bekerja.
T Tangan mengacungkan jari telunjuk diatas kepala
dengan gerakan melingkar artinya ; jagad raya,
matahari rembulan itu berbentuk bulat, suatu
bentuk yang sempurna.
T Tangan dirangkai artinya hidup bermasyarakat
harus bersatu dan saling talang menolong.
T Dua tangan mengembang di depan hidung artinya
kegunaan dan peran dari pernafasan dalam
torikhoh akmaliyah adalah cukup penting.
13
T Telunjuk menunjuk kedepan artinya piwulang
tersebut merupakan piwulang yang baik untuk
mengalahkan nafsu angkara murka.
T Dua tangan yang mengembang diatas kepala
artinya kegembiraan berhasil mencapai
tujuan.
V. PENINGGALAN ZAMAN ARKEOLOGI KLASIK.
a. Kepurbakalaan Trinil
Kepurbakalaan Trinil terletak di Dukuh Pilang, Desa Kawu,
Kecamatan Kedunggalar, Kabupaten Ngawi. Berjarak kurang
lebih 14 Km dari Kota Ngawi kea rah Barat daya pada Km 11
jalan raya jurusan Ngawi Solo terdapat pertigaan belok kekanan
arah utara menelusuri jalan beraspal sepanjang 3 Km menuju
Museum Trinil dan sekitarnya. Pada sudut tenggara di halaman
museum berdiri monument yang didirikan oleh EUGENE
DOUBIS yang menunjukkan posisi temuan Pithecanthropus I
pada tahun 1891/1893.
Sejarah penelitian Palacoanthropologi di Indonesia. :
Penelitian ilmiah tentang fosil manusia dikelompokkan menjadi 3
tahap :
Tahap I tahun 1889 – 1909.
Tahap II tahun 1931 – 1941
Tahap III tahun 1952 sampai sekarang.
1. Penemuan dan penelitian fosil manusia Purba tahap I
dikalukan oleh Van Rietroboten dan Eugene Debois di wajak
dekat campur darat Tulungagung pada tahun 1889 dan
1890, manusia disebut Homo Wajakensis.
Pernemuan berikutnya di daerah Trini Ngawi mulai tahun
1890 – 1907 berupa gigi geraham, atap tengkorak dan
lainnya, milik
Pithecanthropun erectus. Kemudian tahun 1907 – 1908
Nj.Selenka mengadakan penyelidikan dan penggalian di
Trinil tidak menemukan fosil manusia tetapi banyak
menemukan fosil hewan dan tumbuhan, sehingga berguna
dalam memahami lingkungan plestosin tengah di daerah
tersebut.
14
2. Penemuan dan Penelitian manusia Purba tahap II tahun
1931-1933 oleh Ter Haar, oppenoorth dan Von Koenigswald
menemukan sejumlah besar tengkorak dan tulang kering
Pithecanthropus Soloensis di Ngandong. Kabupaten Blora.
Selanjutnya tahun 1936 Tjokrohandojo di bawah pimpinan
Dufyes menemukan Mojokertensis. Tahun 1936 – 1941
dilakukan penyelidikan di daerah Sangiran Surakarta oleh
Von Koenigswald, penemuannya berupa Pithecanthropus
Erctus dan Meganthropus Palacojavanicus.
3. Penyelidikan Tahap III mulai tahun 1952 di daerah Sangiran
menemukan PithecanthropusSoloensis, kemudian di
Sambung Macan Sragen dan lainnya.
Hasil penelitian Tahap I disimpan di Leiden Belanda
Hasil penelitian Tahap II disimpan di Frankfurt Jerman.
Hasil penelitian Tahap III disimpan di laboratorium
Palacoantropologi Yogyakarta Indonesia.
b. Manusia Trinil
Lokasi di Dukuh Pilang, Desa Kawu, Kecamatan Kedunggalar,
Kabupaten Ngawi, Jawa Timur. Lokasi ini merupakan salah satu
tempat hunian manusia masa Plestosin tengah kurang lebih 1
juta tahun yang lalu, ditemukan manisia purba serta fauna dan
flora.
1. Tahun 1890 Eugene Dubois menemukan gigi geraham
Pithecanthropus erectus yang diberi kode Trinil I.
2. Tahun 1891 ditemukan atap tengkorak diberi kode Trinil 2
menunjukkan ciri – ciri makhluk setengah manusia setengah
kera yaitu volume otaknya 900 cc. Bentuk dahi menonjol
dan belakangnya dibatasi penyempitan yang menyolok,
tulang kepala bagian bawah tempat pelekatan otot – otot
tengkorak luas menunjukkan makhluk ini otaknya belum
berkembang, gigi geraham alat kunyah besar dan kuat.
3. Tahun 1892 menemukan tulang paha kiri diberi kode Trinil 3
diduga merupakan milik perempuan dengan tinggi 168 cm.
Batang tulang tulang lurus tempat pelekatan sangat nyata
yang menunjukkan makhluk tersebut berdiri tegak, oleh
15
Eugene Dubois dinamakan Pithecanthropus erectus.
Menurut Darwin merupakan “ Missing Link” atau rantai
penghubung antara manusia dan binatang leluhurnya yang
hilang berdasarkan teori evolusi manusia. Pendapat Eugene
Dubois dalam karangannya yang pertama berjudul Java
tahun 1894, Namun penelitian yang dilakukan oleh T. Yakop
terhadap tulang paha menunjukkan ada persamaan dengan
tulang manusia sekarang dan menyebutkan Homo Erectus.
4. Tahun 1900 ditemukan Fragmen tulang oleh Eugene Dubois
diberi kode Trinil 4,5,6, dan 7.
Trinil 4 adalah tulang paha kanan.
Trinil 5 adalah batang tulang paha kiri tanpa ujung.
Trinil 6 sama dengan Trinil 4 dan Trinil 7 adalah fragmen
tulang paha kanan diduga pasangan dari Trinil 5 karena
bentuk dan lebar yang sama. Dari penemuan fosil – fosil
tulang paha dapat diketahui bahwa tinggi tubuh
pithecanthropus erectus berkisar antara 160 cm hingga 170
cm dan berat badannya sekitar 104 kg. semula Eugene
Dubois mengemukakan dugaan bahwa umur manusia Trinil
atau Pithecanthropus erectus hidup pada jaman Plestosin
awal. Unsur tulangnya berganti dengan mineral terutama
calsium fosfat dan calsium karbonat. Pada fosil terdapat
unsure fluor merupakan fosil masa plestosin.
16
Fragmen Manusia Trinil di Desa Kawu Kecamatan
Kedunggalar
c. Fauna dan Flora Trinil
Tahun 1907 – 1908 H. Eleonare selenka melaksanakan
penggalian sistematis di lokasi tempat penemuan
Pithecanthropus erectus. Hasil ekskavasinya ditemukan
sejumlah besar fosil hewan yang hidup dalam masa pletosin
tengah. Temuan fosil hewan diteliti oleh Eugene Dubois, Martin
dan von Koenigswald, hasilnya dapat diketahui jenis fauna yang
hidup pada masa plestosin tengah di wilayah Trinil antara lain :
d. Primata
1. Pithecanthopus erectus Dubois
2. Pithecanthropus Soloensis
3. Pongo Pygmaesus Hoppins.
4. Symphalangus Syndoctylus Raffles.
5. Hyaobates Ofmeloch Andebert.
6. Trachypithecus Cristatus raffles
7. Nacaca Fascicalois.
e. Proboscidea
1. Stegodon trigonocephalus Martin.
2. Elephos Hysudrindicus Dubois
3. Crytomastodon Marti Von Koeningwald.
f. Ungulata
1. Rhinoceros Sondaicus Desmarst.
2. Rhinoceros Kendengidicus Dubois
3. Tapirus Of AngostusMet G.
4. Sus Magragnatus Dubois
5. Sus Brachygnatus Dubois
6. Hipopotamus sivajavanicus Dubois
7. Cervus ( Axis ) Lydekkin Martin
8. Cervus (Rusa ) Heppelaphus Cuvier.
9. Muntiacus Muntjae Kendegen sis Streunne.
10. Tragulus Konchil Raffles.
11. Doboisa Santeng Dobois.
12. Epilotobus Groeneveldtii Dobois.
13. Bebos Palaeosondaicus Dubois.
14. Bubalus Palaeoherabos Dubois.
17
15. Bubalus Sp.
g. Carnivora
1. Felis Palaeojavanicus Sterune
2. Felis Trigis Linnocus
3. Felis Pardus Linoccus
4. Felis Bengbensis Kerr
5. Paradoxurus Hermaproditus Pall.
6. Artictus Binturong Raffles
7. Viverricula Palachensis Gml.
8. Vivera div. Spec
9. Mececyon Trinilensis Streunne
10. Cuon Sangiranensis
11. Ursus Melayanos Raffles.
12. Gutra of Einerer Illeg.
13. Gutra of Sumatrana.
h. Insectivera :
1. Echinosores Sp.
i. Rodentia :
1. Sepus Negricollis Cuvier.
2. Sepus Lapes Brachyrus Hinnacus.
3. Nyantrix Sp.
4. Rhiscmys of Sumatraensis Raffles.
5. Rattus Sp.
Hasil penggalian H.Eleonare Selenka di Trinil tentang alam
tumbuhan dikatakan Julius Schuter terdapat 52 spesies
tumbuhan fosil didalam endapan lahar. Dari 52 spesies hanya
21 spesies yang masih hidup hingga kini dan 4 spesies
sekarang masih hidup di daerah Trinil.
j. Peninggalan zaman kebudayaan Jawa Hindu.
Yaitu jaman kebudayaan Jawa Hindu ketika bangsa Indonesia
sudah mengenal tulisan sampai dengan runtuhnya kerajaan
Majapahit.
Seperti peninggalan Candi dan Arca Batu.
18
1. Arca Ganesa di dukuh Pendem Desa Pucangan Kecamatan
Ngrambe.
Arca Ganeca di desa Pucangan
Kecamatan Ngrambe
2. Arca Nandi di tengah halaman SMP Ngrambe, Nandi adalah
wahana dewa Siwa, Wahana (bahasa Sansekerta) artinya
kendaraan (rinding animal).
Koleksi Arca Nandi (wahana =
kendaraan) Dewa Siwa.
19
3. Pragmen-pragmen Percandian di desa Tulakan Kecamatan
Sine, yang berupa batu Gilang.
Batu Gilang di Desa Ploso Kecamatan
Kendal.
4. Peninggalan Prasasti Batu dan Tembaga;
a. Prasasti Canggu (terbuat dari tembaga).
@ Merupakan Peninggalan jaman Majapahit pada tahun
Saka 1280 (1358 M) yaitu pada jaman Pemerintahan
Hayam Wuruk (Sri Rajasanagara) Dalam Prasasti ini
menyebutkan nama Ngawi sebagai desa
penambangan atau penyeberangan (naditira pradesa)
ataupun sebagai daerah Swatantra. Prasasti Canggu
berupa lempengan tembaga berbentuk empat persegi
panjang berukuran panjang 36,5 cm, lebar 10,4 cm.
Prasati ini seluruhnya berjumlah 11 lempengan tetapi
baru diketemukan 5 lempengen. Pada saat ini
lempengan Prasasti Cangu tersebut berada di
Museum Jakarta dengan kode E 54 C.
@ Prasasti Batu dari Desa Sine Kecamatan Sine dalam
ROD tersebut sebuah prasasti pada tahun Saka 1381
(1459 M), terdapat tulisan “Ong dana pasagira Werit
prami, Saka kala 1381” yang artinya “Ong dana
pemberian (upeti) (Dana = pemberian) Werit prami =
20
raja putri (ratu). Berdasarkan prasasti tersebut
diperkirakan Abad XIV daerah Sine termasuk wilayah
kekuasaan seorang raja puteri (ratu) dan atas
kebaikan masyarakat di daerah ini telah mendapatkan
hadiah dari ratu.
Prasasti Canggu terbuat dari tembaga
(lempeng 5) tahun – 1358M
k. Peninggalan Zaman Kuno Belanda
Peninggalan Belanda yang terkenal di Kabupaten Ngawi berupa
sebuah benteng Van de Bosch terletak di dalam Kota di pojok
timur laut, disudut pertemuan antara Bengawan Solo dengan
Bengawan Madiun.
Dibangun pada tahun 1839 – 1845 M, oleh Pemerintah Hindia
Belanda. Pada waktu itu Ngawi mempunyai kedudukan sangat
penting di bidang transportasi yaitu sebagai urat nadi lalu lintas
antara Madiun – Rembang, Surakarta – Madiun – Gersik dan
Surabaya. Untuk mempertahankan kedudukan Strategis dan
fungsi Ngawi. Pemerintah Hindia Belanda membangun sebuah
benteng pertahanan yang kemudian di sebut Benteng Van Den
Bosch, oleh masyarakat Ngawi disebut Benteng Pendem,
karena seolah olah nampak terpendam dikelilingi oleh parit yang
lebar dan dalam yang dialiri oleh air dari sungai.
21
Benteng Van De Bosch Peninggalan Pemerintah Hindia Belanda
di Bangun pada tahun (1839-1845).
Peninggalan Belanda yang tidak kalah pentingnya adalah jembatan
Dungus yang pernah dihancurkan Belanda untuk menghambat
masuknya tentara Jepang di Ngawi.
Jembatan Dungus yang pernah dihancurkan
oleh Belanda untuk menghambat masuknya
tentara Jepang.
22
Catatan Nara Sumber :
1. ANRI Arsip koleksi orang-orang terkemuka di Jawa. Seri Penerbitan
Naskah Sumber Arsip Propinsi No. 5 Badan Arsip Jatim.
2. Sumber Bagian Humas Setda Kabupaten Ngawi dan penelusuran di
lokasi.
3. SK Bupati Kepala Daerah Tk. II Ngawi No. 04 Tahun 1987.
4. Fosil arkeologi diambil melalui penelusuran di wilayah Ngawi serta nara
sumber di lokasi.
Sumber : http://blog.uin-malang.ac.id/faridafrinurmansyah/2010/10/24/sejarah-kota-ngawi/

agrowisata jamus Ngawi


2012
06.03

Belasan wanita paruh baya mengenakang caping tampak dengan cekatan memetik pucuk daun teh satu persatu, dan kemudian memasukannya ke dalam keranjang yang mengantung di pundak. Bila terisi penuh, setiap pemetik teh mampu menghasilkan teh dalam keranjang seberat 10 kilogram. Dalam sehari bisa dua sampai tiga kali keranjang tersebut terisi penuh.

Aktivitas seperti itu nyaris terjadi setiap hari di Perkebunan Teh Jamus yang berada di Dusun Jamus, Desa Girikerto, Kecamatan Sine, Kabupaten Ngawi, Jatim, yang berbatasan dengan Kabupaten Sragen, Jateng.

Lokasi agrowisata teh ini justru lebih dekat dari Sragen yang hanya 40 km arah timur, sementara dari Kota Ngawi arah barat berjarak 45 km, dan bila ditempuh dari Kota Surabaya sekitar 245 km.

Perkebunan teh ini merupakan peninggalan Kolonial Belanda tahun 1886, pertama kali dikembangkan oleh pengusaha negeri Kincir Angin, Van der Rap. Kemudian mengalami pergantian pengelola beberapa kali, sampai akhirnya mulai tahun 1973 hingga kinii dikelola oleh swasta, PT Candi Loka.

Manajeman Candi Loka merupakan pengelola ke-13. Kebun Teh Jamus dikelola berdasarkan SK Hak Guna Usaha (HGU) terbaru No. 12/HGU/BPN/2001 dengan luas areal 478,2 hektare

Lahan perkebunan yang berada di ketinggian 800 hingga 1.200 mdpl (meter di atas permukaan laut) ini, tergolong jenis andosol dan regosol. Curah hujan rata-rata di Jamus 2.500 mm/tahun dengan suhu berkisar 18-20 derajat celcius serta kelembaban 80-90 persen.

Kondisi seperti ini menjadikan kawasan Jamus menjadi obyek agrowisata yang menawan dan nyaman serta sayang untuk dilewatkan.

Menurut pimpinan Perkebunan Teh Jamus, Purwanto W.P. dari lahan seluas 478,2 ha yang ditanami teh 418 ha, dimana 60,2 ha lainnya ditanami beragam pohon penghijauan (kayu-kayuan).

Sehingga lokasi yang dijadikan areal wisata di kawasan Jamus menjadi teduh, akibat rindangnya aneka pohon kayu-kayuan yang ditanam pengelola maupun yang tumbuh alami berusia seratus tahun lebih.

Salah satunya yang cukup menarik, pohon Kantil raksasa berusia 100 tahun lebih yang berada di dekat gerbang tempat rekreasi Jamus. Monumen alam ini tetap dilindungi, sehingga tidak heran bila Perkebunan Teh Jamus mendapat penghargaan Kalpataru pada tahun 2004, atas kepeduliannya menjaga lingkungan hidup.

Agrowisata kebun Teh Jamus, selain menawarkan pemandangan menawan, juga memberikan nilai edukatif dengan menyaksikan langsung proses aktivitas perkebunan, mulai tanam, petik hingga proses pengolahan teh sampai pengemasannya untuk siap jual.

Pihak pengelola, juga menyediakan pemandu yang memberikan penjelasan secara seluruhan proses teh di perkebunan yang setiap bulan menproduksi 40 sampai 50 ton bahan baku teh hijau dan hitam untuk pabrik teh kemasan tidak hanya dalam negeri, tapi juga mancanegara seperti Inggris dan Belanda.

Perkebunan Teh Jamus menyajikan segala yang ada secara alami dan “kuno”, dimana tidak akan dibangun resort atau hotel di kawasan ini. Tapi, Pemkab dan pengelola berupaya memberdayakan masyarakat sekitar, dengan menyiapkan “home stay”. Wisatawan cukup menginap di rumah-rumah penduduk yang sudah di tata pengelolaan Pemkab Ngawi.

Dari Kota Ngawi menuju Perkebunan Teh Jamus sejauh 45 km, kini mudah dan nyaman untuk ditempuh, karena jalan beraspal mulus (hotmix) sudah dibangun oleh Pemkab Ngawi, dua bulan lalu.

Bukit Borobudur

Salah satu bukit yang tertutup pohon teh di kawasan Perkebunan Teh Jamus menjadi obyek wisata menarik, karena bentuknya yang menyerupai candi Borobudur, sehingga dikenal sebagai “Borobudur Hill” atau Bukit Borobudur.

Bukit setinggi 35,4 meter tersebut dengan luas areal 3,54 ha, ditumbuhi 35.400-an pohon teh, dilihat dari kejauhan rimbunan pohon teh berundak tersebut, memang mirip dengan Candi Borobudur.

Di puncak Bukit Borobudur tersisa beberapa pohon teh tua yang sengaja tidak dipangkas, yang tingginya rata-rata dua meter. Inilah pohon teh yang berusia lebih dari 100 tahun, merupakan pohon teh generasi pertama yang ditanam Van de Rap.

Pemandangan hamparan kebun teh dan para buruh wanita paruh baya penduduk Desa Girikerto memetik teh pagi hingga siang hari, matahari terbit maupun tenggelam, tampak menawan dilihat dari puncak Bukit Borobudur.

Untuk mencapai Bukit Borobudur, pengunjung harus berlelah ria menapaki 117 anak tangga terbuat dari tumpukan batu kali, yang tersusun cukup rapi.

Di kawasan rekreasi berhawa sejuk yang mengenakan karcis masuk hanya Rp2.000,00 per orang, terdapat fasilitas kolam renang yang diperuntukan bagi anak-anak, dimana airnya berasal dari sumber mata air alami Sumber Lanang (pria).

Airnya cukup dingin dengan suhu berkisar 15-22 derajat celcius. Konon, banyak warga setempat percaya bahwa air Sumber Lanang yang bisa langsung diminum tanpa dimasak dulu mampu membuat awet muda.

Air dari Sumber Lanang pernah diteliti di laboratorium, hasilnya air mengandung mineral tinggi sehingga bisa menyehatkan tubuh. Debit air Sumber Lanang 90 liter per detik. Berdasarkan potensi itulah, pihak perkebunan selain mengelola kebuh teh juga memanfaatkan sumber daya air untuk pembangkit listrik, mikrohidro yang menghasilkan listrik 90 ribu watt.

Selain itu, sumber air ini manfaatnya dirasakan oleh warga yang membutuhkan air bersih, dimana air diatur pengalirannya melalui pipa menunju Stasiun Pengisian. Setiap hari 150 tangki, setiap tangki 8.000 liter, mampu didistribusikan dengan harga jual setiap tangki Rp25.000,00

Sumber : http://www.metrogaya.com/home/jamus-agrowisata-kebun-teh-peninggalan-belanda


2012
06.02

Cara merawat rambut agar tetap sehat :

o Hindari terlalu banyak menyisir yang justru akan merusak rambut karena rambut akan mudah patah. Pilihlah sisir bergigi jarang dan fleksibel, karena sisir jenis ini dapat mengurangi kerontokan rambut akibat patah pada saat menyisir.
o Cuci rambut minimal 2x seminggu. Tapi, jangan juga mencuci terlalu sering karena dapat menghilangkan kelembapan alami rambut.
o Biarkan rambut kering dengan membungkusnya dengan handuk selama 5 menit atau biarkan sebentar agar rambut terkena angin dan udara. Baru gunakan hair dryer, setelahnya.
o Pakai hair shine atau serum agar rambut lebih bercahaya. Tuang sedikit ke telapak tangan, lalu usapkan ke seluruh bagian rambut, terutama bagian terluar.
o Hindari produk perawatan rambut yang berbahan alkohol dengan konsentrasi tinggi dan dapat menutup pori-pori kulit kepala dan merusak rambut.
o Pakai hair spray secukupnya, karena hair spray mengandung zat polimer yang bisa menahan kelembapan rambut.
o Jangan terlalu sering mengikat rambut, apalagi pada tempat yang sama dan untuk jangka waktu yang lama. Rambutmu jadi rapuh dan mudah patah!!!
Pilih ikat rambut elastis bila tetap ingin mengikat rambut karena ikat rambut jenis ini lebih “bersahabat” untuk helai rambutmu.
o Gunakan swim cap alias penutup rambut saat berenang sehingga rambut tidak terkontaminasi air kolam yang mengandung bahan kimia.
o Lakukan Trim rambut/memotong sedikit rambut ( 1 s/d 3 cm ) minimal 1 bulan sekali, karena sangat bermanfaat untuk menghilangkan ujung rambut yang kering, rapuh dan bercabang.
o Hindari terlalu sering mengecat rambut, jangan menggunakan hairdryer bersuhu terlalu panas dalam jarak terlalu dekat. Lakukan creambath seminggu sekali untuk menyehatkan akar rambut. Dan karena rambut terbuat dari 97-100% protein, coba deh rajin-rajin mengkonsumsi makanan yang mengandung banyak protein seperti daging, ikan, telur, susu, kacang-kacangan dan kentang
Sumber : http://diary-osi.com/cara-alami-merawat-rambut-rusak