MAKALAH MATA KULIAH ETIKA ADMINISTRASI

STAKEHOLDER DALAM ORGANISASI BISNIS”

Nama Dosen :

DJAMHUR HAMID,DR. M.Si.

M. FAISAL RIZA, S.Sos, M.Si.

Disusun oleh Kelompok 2 mata kuliah Etika Administrasi kelas A

Nama Kelompok         :

  1. Lia Anggraini                          (125030200111068)
  2. Ridha Choirun Nisa                (125030200111070)
  3. Irna Handayanigrum               (125030200111064)

Ilmu Administrasi Bisnis

Fakultas Ilmu Administrasi- Universitas Brawijaya

Tahun Ajaran 2012/2013

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas Rahmat dan karunianya, kami dapat menyelesaikan makalah mata kuliah Etika Bisnis dengan materi pembahasan “Stakeholder dalam organisasi Bisnis” tepat waktu. Makalh ini selain kami susun sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Etika Administrasi, sekaligus sebagai sumber bacaan dan refrensi guna lebih mengetahui lebih detail mengenai Stakeholder dalam suatu organisasi. Untuk itu, kami juga mengucapkan terimakasih kepada para pihak yang telah memberikan penjelasan dan sumbangsi lainnya, yakni:

  1. Dosen mata kuliah Etika Bisnis

DJAMHUR HAMID,DR. M.Si.

M. FAISAL RIZA, S.Sos, M.Si.

2.  Teman-teman , khususnya rekan kelompok yang turut serta dalam pembuatan    makalah ini.

Kami sadar bahwa sesuatu yang kami tulis ini belumlah sempurna, untuk itu kami sangat mengharap kritik dan saran yang membangun guna menjadikan perbaikan dalam penyusunan makalah selanjutnya serta dalam pemberian informasi yang lebih baik lagi.

Terimakasih kami ucapkan kepada semua para pembaca.

 

 

 

Malang, 25 February 2013

 

Penulis

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Dalam sebuah organisasi bisnis yang ada terdapat sebuah pihak yang disebut dengan stakeholder.Pihak stakeholder ini merupakan pihak pemangku kepentingan dalam suatu organisasi bisnis yang dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh tindakan dari bisnis secara keseluruhan.Konsep stakeholder pertama kali digunakan dalam sebuah memorandum internal 1963 di Stanford Research lembaga. Ini didefinisikan pemangku kepentingan sebagai  “kelompok-kelompok yang tanpa dukungan organisasi akan berhenti untuk eksis.” Teori ini kemudian dikembangkan dan diperjuangkan oleh R. Edward Freeman pada 1980-an. Sejak itu telah mendapat penerimaan luas dalam praktek bisnis dan teori yang berkaitan dengan manajemen strategis, tata kelola perusahaan, tujuan bisnis dan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).Akan tetapi, kini stakeholder bukan hanya mereka yang berkecimpung dalam organisasi bisnis tersebut.Dalam perkembangannya Stakeholder mencakup pihak-pihak lain yang dibedakan sebagai Stakeholder Internal dan Stakeholder Eksternal.

Dalam kenyataan tersebut muncullah berbagai jenis stakeholder.Namun, dengan pengertian yang telah dituliskan diatas dapat diketahui bahwa seiring dengan berkembangnya zaman, sebuah organisasi bisnis pun mengalami mindset perubahan.Organisasi bisnis secara umum diketahui sebagai sebuah lembaga ataupun institusi yang menyediakan dan memproduksi barang barang serta jasa untuk masyarakat dan bertujuan untuk memperoleh laba bagi perusahaan mereka. Kini, organisasi bisnis juga memperhatikan isu-isu lain  terkait dengan tata kelola perusahaan yang strategis dan efisien serta perhatian terhadap karyawan suatu perusahaan, bahwasannya pimpinan perusahaan kini harus mampu mengelolah perusahaan tidak hanya secara pola kerja yang efektif namun juga harus mampu menciptakan kondisi persaingan sehat antar karyawan di perusahaan tersebut dan tentunya persaingan sehat antar organisasi bisnis lainnya.Selain itu, organisasi bisnis juga mulai memperhatikan isu-isu sosial yang berkembang dalam masyarakat. Organisasi bisnis memikirkan cara agar prospek bisnis mereka sejatinya dapat membawa pengaruh lain bagi masyarakat. Misalnya saja, saat ini sudah banyak perusahaan yang mengadakan program CSR berbasis kegiatan lingkungan hidup, kesehatan, serta kepedulian terhadap bidang pendidikan.

Oleh karena itu, dengan mengetahui secara ringkas penjelasan diatas, kita dapat mengetahu mengenai kepentingan dan pengertian stakeholder. Namun tentu saja untuk dapat lebih memahami mengenai materi stakeholder dalam organisasi bisnis, perlu juga diketahui jenis-jenis stake holder, tujuan dan peranan maupun fungsi stakeholder yang lebih spesifik, Pengertian dan Fungsi Stakeholder dalam organisasi bisnis (Stakeholder Internal Dan Eksternal); Pola Kehidupan saling ketergantungan antar stakeholder; Pertentangan Kepentingan dari Para stakeholder; Perusahaan sebagai sebuah bentuk organisasi Stakeholder. Untuk itu, makalah ini kami buat selain sebagai pemenuhan tugas Mata Kuliah Etika Admnistrasi juga sebagai bahasan dan wacana bagi teman-teman sekalian yang membutuhkan refrensi.

 

1.2  Rumusan Masalah

Makalah ini akan membahas rumusan masalah sebagai berikut:

  1. Apa pengertian dan jenis Stakeholder?
  2. Apa tujuan dan fungsi Stakeholder dalam organisasi bisnis?
  3. Bagaimana pertentangan antar kepentingan stakeholder terjadi dan bagaimana cara mengatasinya?
  4. Bagaimana pola kehidupan saling ketergantungan antar stakeholder dalam suatu organisasi bisnis?
  5. Bagaimana keadaan organisasi bisnis yaitu perusahaan sebagai sebuah bentuk organisasi Stakeholder?

 

1.3  Tujuan

Makalah ini dibuat dengan tujuan sebagai berikut :

  1. Mengetahui pengertian dan jenis stakeholder.
  2. Mengetahui tujuan dan fungsi Stakeholder.
  3. Mengetahui hal yang dimaksud dengan pertentangan antar Stakeholder dan upaya mengatasinya.
  4. Mengetahui pola saling ketergantungan antar stakeholder dalam kehidupan suatu organisasi bisnis.
  5. Mengetahui keadaan organisasi bisnis yaitu perusahaan sebagai bentuk organisasi Stakeholder.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1  Stakeholder

Konsep stakeholder pertama kali digunakan dalam sebuah memorandum internal 1963 di Stanford Research. Lembaga ini mendefinisikan pemangku kepentingan sebagai  kelompok-kelompok yang tanpa dukungan organisasi akan berhenti untuk eksis. Teori ini kemudian dikembangkan dan diperjuangkan oleh R. Edward Freeman (1984) yang mengidentifikasi stakeholder sebagai kelompok atau individu yang dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh suatu pencapaian tertentu.                                                                                                                 Dalambuku Culvitating Peace, Ramizes mengidentifikasi berbagai pendapat mengenai stakeholder ini. Beberapa definisi yang penting dikemukakan seperti Biset (1998) secara singkat mendefinisikan stakeholder merupakan orang dengan suatu kepentingan atau perhatian pada permasalahan.Stakeholder ini diidentifikasi dengan suatu dasar tertentu sebagaimana yang dikemukakan Freeman(1984), yaitu dari segi kekuatan dan kepentingan relatif stakeholder terhadap issu, Grimble dan Wellard (1996), dari segi posisi penting dan pengaruh yang dimiliki mereka                          Menurut Rhenald Kasali dalam bukunya Manajemen Public Relations, Stakeholders adalah setiap kelompok yang berada di dalam maupun luar perusahaan yang mempunyai peran dalam menentukan perusahaan. Stakeholders bisa berarti pula setiap orang yang mempertaruhkan hidupnya pada perusahaan.

2.2  Organisasi Bisnis

Terdapat beberapa teori dan perspektif mengenai organisasi, ada yang cocok sama satu sama lain, dan ada pula yang berbeda. Organisasi pada dasarnya digunakan sebagai tempat atau wadah dimana orang-orang berkumpul, bekerjasama secara rasional dan sistematis, terencana, terorganisasi, terpimpin dan terkendali, dalam memanfaatkan sumber daya Uang,mesin, metode, material, lingkungan, sarana-parasarana, data, dan lain sebagainya yang digunakan secara efisien dan efektif untuk mencapai tujuan organisasi.

Menurut para ahli terdapat beberapa pengertian organisasi sebagai berikut.

  • Stoner mengatakan bahwa organisasi adalah suatu pola hubungan-hubungan yang melalui mana orang-orang di bawah pengarahan atasan mengejar tujuan bersama
  • James D. Mooney mengemukakan bahwa organisasi adalah bentuk setiap perserikatan manusia untuk mencapai tujuan bersama .
  • Chester I. Bernard berpendapat bahwa organisasi adalah merupakan suatu sistem aktivitas kerja sama yang dilakukan oleh dua orang atau lebih.
  • Stephen P. Robbins menyatakan bahwa Organisasi adalah kesatuan (entity) sosial yang dikoordinasikan secara sadar, dengan sebuah batasan yang relatif dapat diidentifikasi, yang bekerja atas dasar yang relatif terus menerus untuk mencapai suatu tujuan bersama atau sekelompok tujuan. .

Sebuah organisasi dapat terbentuk karena dipengaruhi oleh beberapa aspek seperti penyatuan visi dan misi serta tujuan yang sama dengan perwujudan eksistensi sekelompok orang tersebut terhadap masyarakat. Organisasi yang dianggap baik adalah organisasi yang dapat diakui keberadaannya oleh masyarakat disekitarnya, karena memberikan kontribusi seperti; pengambilan sumber daya manusia dalam masyarakat sebagai anggota-anggotanya sehingga menekan angka pengangguran

Orang-orang yang ada di dalam suatu organisasi mempunyai suatu keterkaitan yang terus menerus. Rasa keterkaitan ini, bukan berarti keanggotaan seumur hidup. Akan tetapi sebaliknya, organisasi menghadapi perubahan yang konstan di dalam keanggotaan mereka, meskipun pada saat mereka menjadi anggota, orang-orang dalam organisasi berpartisipasi secara relatif teratur.

 

 

BAB III

PEMBAHASAN

3.1  Pengertian dan Jenis Stakeholder

Stakeholder merupakan individu, sekelompok manusia, komunitas atau masyarakat baik secara keseluruhan maupun secara parsial yang memiliki hubungan serta kepentingan terhadap perusahaan. Individu, kelompok, maupun komunitas dan masyarakat dapat dikatakan sebagai stakeholder jika memiliki karakteristik seperti yang diungkapkan oleh Budimanta dkk, 2008 yaitu mempunyai kekuasaan, legitimasi, dan kepentingan terhadap perusahaan.

Stakeholders ini secara umum bisa di bagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok yang di dalam perusahaan atau di sebut internal stakeholders dan yang berada di luar perusahaan yang di sebut external stakeholder.

 

Stakeholders Internal Stakeholders External
1. Pemegang saham 1. Konsumen
2. Manajemen dan Top Executive 2. Penyalur
3. Karyawan 3. Pemasok
4. Keluarga Karyawan 4. Bank
5. Pemerintah
6. Pesaing
7. Komunitas
8. Pers

 

Perkembangan teori stakeholder diawali dengan berubahnya bentuk pendekatan perusahaan dalam melakukan aktifitas usaha. Ada dua bentuk dalam pendekatan stakeholder menurut Budimanta dkk, 2008 yaitu old-corporate relation dan new-corporate relation.

Old corporate relation menekankan pada bentuk pelaksanaan aktifitas perusahaan secara terpisah dimana setiap fungsi dalam sebuah perusahaan melakukan pekerjaannya tanpa adanya kesatuan diantara fungsi-fungsi tersebut. Bagian produksi hanya berkutat bagaimana memproduksi barang sesuai dengan target yang dikehendaki oleh manajemen perusahaan, bagian pemasaran hanya bekerja berkaitan dengan konsumenya tanpa mengadakan koordinasi satu dengan yang lainya. Hubungan antara pemimpin dengan karyawan dan pemasok pun berjalan satu arah, kaku dan berorientasi jangka pendek. Hal itu menyebabkan setiap bagian perusahaan mempunyai kepentingan, nilai dan tujuan yang berbeda-beda bergantung pada pimpinan masing-masing fungsi tersebut yang terkadang berbeda dengan visi, misi, dan capaian yang ditargetkan oleh perusahaan. Hubungan dengan pihak di luar perusahaan bersifat jangka pendek dan hanya sebatas hubungan transaksional saja tanpa ada kerjasama untuk menciptakan kebermanfaatan bersama.

Pendekatan tipe ini akan banyak menimbulkan konflik karena perusahaan memisahkan diri dengan para stakeholder baik yang berasal dari dalam perusahaan dan dari luar perusahaan. Konflik yang mungkin terjadi di dalam perusahaan adalah tekanan dari karyawan yang menuntut perbaikan kesejahteraan.Tekanan tersebut bisa berupa upaya pemogokan menuntut perbaikan sistem pengupahan dan sebagainya. Jika pemogokan tersebut terjadi dalam jangka waktu yang lama maka hal itu bisa mengganggu aktifitas operasi perusahaan dan mengakibatkan kerugian bagi perusahaan.Sedangkan konflik yang mungkin terjadi dari luar perusahaan adalah munculnya tuntutan dari masyarakat karena dampak pembuangan limbah perusahaan yang berpotensi menimbulkan kerugian signifikan bagi perusahaan apabila diperkarakan secara hukum.

New-corporate relation menekankan kolaborasi antara perusahaan dengan seluruhstakeholder-nya sehingga perusahaan bukan hanya menempatkan dirinya sebagai bagian yang bekerja secara sendiri dalam sistem sosial masyarakat karena profesionalitas telah menjadi hal utama dalam pola hubungan ini. Hubungan perusahaan dengan internal stakeholders dibangun berdasarkan konsep kebermanfaatan yang membangun kerjasama untuk bisa menciptakan kesinambungan usaha perusahaan sedangkan hubungan dengan stakeholder di luar perusahaan bukan hanya bersifat transaksional dan jangka pendek namun lebih kepada hubungan yang bersifat fungsional yang bertumpu pada kemitraan selain usaha untuk menghimpun kekayaan yang dilakukan oleh perusahaan, perusahaan juga berusaha untuk bersama-sama membangun kualitas kehidupan external stakholders.

Pendekatan new-corporate relation mengeliminasi penjenjangan status diantara parastakeholder perusahaan seperti yang ada pada old-corporate relation.Perusahaan tidak lagi menempatkan dirinya diposisis paling atas sehingga perusahaa mengeksklusifkan dirinya dari para stakeholder sehingga dengan pola hubungan semacam ini arah dan tujuan perusahaan bukan lagi pada bagaimana menghimpun kekayaan sebesar-besarnya namun lebih kepada pencapaian pembangunan yang berkelanjutan (sustainability development).

Penjelasan diatas kemudian memunculkan sebuah pertanyaan siapa sajakah sebenarnya stakeholder perusahaan. Menurut the Clarkson Centre for Business Ethics (1999) dalam Magness (2008) stakeholder perusahaan dibagi kedalam dua bentuk besar yaitu primary stakeholders dan secondary stakeholdersPrimary stakeholders merupakan pihak-pihak yang mempunyai kepentingan secara ekonomi terhadap perusahaan dan menanggung risiko seperti misalnya investor, kreditor,karyawan, komunitas lokal namun disisi lain pemerintah juga termasuk kedalam golongan primary stakeholders walaupun tidak secara langsung mempunyai hubungan secara ekonomi namun hubungan diantara keduanya lebih bersifat non-kontraktual. Bentuk yang kedua adalah secondary stakeholders dimana sifat hubungan keduanya saling mempengaruhi namun kelangsungan hidup perusahaan secara ekonomi tidak ditentukan olehstakeholder jenis ini. Contoh secondary stakeholders adalah media dan kelompok kepentingan seperti lembaga sosial masyarakat, serikat buruh, dan sebagainya. Perkembangan teori stakeholders membawa perubahan terhadap indikator kesusuksesan perusahaan.

Adapun pihak yang memiliki kepentingan utama atau stakeholder dalam organisasi bisnis antara lain :

  1. Pemilik (owner)

Pada awalnya suatu bisnis dimulai dari ide seseorang atau lebih tentang suatu barang atau jasa dan mereka mengeluarkan uangnya (modal) untuk membiayai usaha tersebut, karena mereka memiliki keyakinan bahwa kelak dikemudian hari akan mendapatkan imbalan (keuntungan) dan mereka mengorganisasi, mengelola dan menanggung segala resiko bisnis.

 

  1. Karyawan (employee)

Adalah orang yang diangkat dan ditugaskan untuk menjalankan kegiatan perusahaan. Kinerja perusahaan sangat bergantung pada kinerja seluruh karyawan, baik secara individu maupun secara kelompok

 

  1. Kreditor (creditor)

Adalah lembaga keuangan atau individu yang memberikan pinjaman kepada perusahaan. Kreditor sebagai pemberi pinjaman, umumnya mengajukan persyaratan tertentu untuk meyakinkan bahwa uang yang mereka pinjamkan kelak akan dapat dikembalikan tepat waktu ,sesuai jumlah dan berikut prestasinya

 

  1. Pemasok (supplier)

Pemasok adalah partner kerja dari perusahaan yang siap memenuhi ketersediaan bahan baku, oleh karena itu kinerja perusahaan juga sebagian tergantung pada kemampuan pemasok dalam mengantarkan bahan baku dengan tepat waktu.

 

 

  1.  Pelanggan (customer)

Suatu perusahaan tidak akan bertahan lama tanpa ada seorang customerCustomer merupakan target dari suatu perusahaan untuk menjualkan hasil produksinya. Untuk menarik seorangcustomer, suatu perusahaan harus menyediakan produk dan layanan yang terbaik serta harga yang bersahabat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.2  Fungsi dan Tujuan Stakeholder

Memperhatikan uraian di atas maka dapat dipahami bahwa stakeholder dalam organisasi bisnis adalah berbagai pihak yang memiliki hubungan langsung maupun tidak langsung dengan sukses tidaknya proses bisnis yang berlangsung. Pihak-pihak tersebut di antaranya adalah pemilik (owner), karyawan (employee), kreditor (Creditor), pemasok (supplier), dan customer.

Dengan kata lain ketika kita berbicara tentang stakeholder sebenarnya kita sedang dituntut untuk mampu menciptakan suatu organisasi bisnis lengkap dengan segala sistem, perangkat dan atribut yang dapat memenuhi harapan masyarakat pada umumnya dan pihak-pihak yang berkepentingan atau terkait dengan organisasi bisnis tersebut.

Dengan kata lain organisasi bisnis tidak bisa berjalan secara “egois”. Organisasi bisnis harus menjalin komunikasi, hubungan dan jaringan dengan berbagai pihak untuk mendukung dan mensukseskan tujuan dan idealitas yang diharapkan.

Kemudian jika ditinjau dari sisi fungsi keberadaan stakeholder nyaris serupa dengan fungsi pemimpin. Dengan demikian stakeholder bagaimanapun harus memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi untuk mewujudkan tujuan dan idealitas yang diharapkan dalam organisasi bisnis yang dipimpinnya.

 

3.3    Pertentangan antar Kepentingan Stakeholder

            Stakeholder utama dalam sebuah implementasi adalah pihak top management (termasuk pemilik) dari perusahaan. Kepentingan utama dari kelompok ini adalah meningkatnya kinerja perusahaan, yang diukur denan naiknya laba perusahaan. Kelompok ini juga memiliki  kepentingan untuk menjaga kesinambungan usaha mereka dalam laju yang masih dapat dikendalikan. Sementara pada level manajemen menengah dan operator, kepentingan utamanya adalah kemudahan kerja. Kemudahan tersebut meliputi kemudahan input data hingga kemudahan pembuatan laporan data transaksional maupun periodik.

 

Dengan menggunakan sudut pandang perbedaan kepentingan antara stakeholders, dapat diidentifikasikan 4 perbedaan tipikal pertentangan kebutuhan yang mungkin muncul antar stakeholder, yaitu :

  1. a.       Business Improvement vs Business Uniqueness

Business process improvement, diharapkan dapat  menambahkan competitive advantage perusahaan.Namun, competitive advantage seringkali justru terdapat pada keunikan proses bisnis mereka. Perusahaan-perusahaan tersebut umumnya dikelola secara konservatif dan tidak punya cukup ‘ruang’ untuk melakukan sebuah pertaruhan dalam cara berbisnis mereka.

Kondisi lokal juga mempengaruhi kelayakan penerapan sebuah solusi. Kondisi lokal yang dimaksud meliputi peraturan, standar, interaksi, dll yang berlaku dalam sebuah area (baik fisik maupun maya) tertentu. Kondisi lokal inilah yang seringkali menjadikan sebuah solusi best practice tidak serta merta menjadi best solution.

Solusi yang tetap mempertahankan keunikan proses bisnis (sering disebut sebagai solusi as is) seringkali diminta oleh pihak manajemen perusahaan dengan pertimbangan mempertahankan keunggulan dan budaya perusahaan. Sementara pihak implementor dan vendor seringkali memaksakan solusi best practice dengan pertimbangan kemudahan, waktu, dan biaya implementasi.

  1. b.      Efficiency vs Span of Control

Salah satu tujuan yang paling diinginkan stakeholder adalah efisiensi dalam bentuk pemangkasan proses yang mubazir, sehingga dapat menghemat biaya yang dikeluarkan untuk sebuah siklus proses bisnis.

Pada sisi lain, pemangkasan proses bisnis berpotensi menghilangkan beberapa bagian informasi yang mungkin diperlukan untuk sebuah proses kontrol. Pada beberapa perusahaan, terkadang kontrol lebih diprioritaskan ketimbang efisiensi. Proses kontrol tersebut bahkan menciptakan sebuah sub-proses yang tidak lazim.

  1. c.       Analysis vs Data Input

Untuk menghasilkan analisis yang tepat terdapat faktor yang turut menentukan, yakni keakuratan dan kelengkapan data.Seberapa banyak dan seberapa jauh analisis dapat dilakukan berbanding lurus dengan seberapa kaya data yang dimiliki. Hal inilah yang sering menjadikan dilema dalam sebuah perusahaan. Kelengkapan data sering berarti lebih banyak data yang harus dimasukkan.

  1. d.       Technology vs Context (usefulness)

Didorong oleh keinginan untuk menjual sebanyak mungkin, banyak vendor produk teknologi (termasuk perangkat lunak) memaksakan penggunaan sebuah produk terbaru, tanpa memperhatikan ketersediaan dan kesiapan faktor-faktor pendukungnya. Faktor-faktor pendukung tersebut bisa berupa faktor yang bersifat teknis maupun sosial. Tanpa memperhatikan kesiapan faktor-faktor lainnya, akhirnya produk teknologi tersebut hanya menjadi barang pajangan yang tak memberi nilai tambah.

 

Kepentingan-kepentingan yang berbeda dalam sebuah perusahaan tidak dapat dihilangkan. Kontradiksi yang terjadi akibat benturan yang terjadi hanya dapat diminimalisasi. Salah satu upaya untuk meminimalisasinya adalah dengan menyeimbangkan berbagai kepentingan yang ada.

Menyeimbangkan kepentingan dapat dilakukan dengan mengukur trade off  yang ada untuk setiap kepentingan yang saling bertolak belakang. Langkah berikutnya adalah dengan menyusun parameter keberhasilan berdasarkan prioritas.  Prioritas diberikan kepada parameter yang mewakili kepentingan yang lebih banyak.

 

3.4    Saling Ketergantungan Antara Stakeholder

Dalam sebuah organisasi terdapat saling ketergantungan antara stakeholder satu dengan lainnya.Karena pada masa kini stakeholder tidak terbatas pada mereka para pelaku dalam usaha bisnis, tetapi stakeholder tersebut juga mncakuo pihak luar seperti masyarakat dan pemerintah.Realitanya , sebagai konsekuensi alam alamiah bahwa manusia adalah makhluk sosial maka mereka butuh orang lain dalam menjalankan aktivitas sehari-hari mereka. Kenyataan ini pula yamg semakin menunjukkan bahwa dalam suatu oraganisasi, dimana Stakeholder tersebut memiliki ketergantungan terhadap lainnya.Hal ini kemudian disebut dengan pola ketergantungan antar Stakeholder.Saling ketergantungan tersebut merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindarkan.saling ketergantungan tersebut mencakup hubungan dan pengaruh para pemangku kepentingan.Pola saling ketergantungan ini terjadi atas dasar adanya kepentingan (interest) dan kekuasaaan (power). Hal ini dapat dijabarkan sebagai berikut:

  1. Kepentingan dari setiap pemangku kepentingan berbeda-beda
  2. Kekuatan kekuasaan dari setiap pemangku kepentingan juga berbeda-beda. Artinya kekuasaan tidak dapat berpusat hanya pada satu Stakeholder saja melainkan kepada masing-masing Stakeholder.
  3. Terjadi perubahan signifikan dalam kepentingan dan kekuasaan Stakeholder dari waktu ke waktu.

Pemerintah misalnya, memiliki kekuasaan untuk memberikan perijinan.Dalam masyarakat yang masih ditandai dengan adanya KKN yang masih kuat, bukan tidak mungkin kekuasaan oemerintah dalam memberikan perijinan dapat menggalkan semua rencana yang disusun.Demikian pula dengan pemasok kepentingan, jika barang dan jasa yang mereka pasok relative langkah dan sulit untuk memperoleh barang/jasa subtitusi.Kekuatan ralatif organisasi terhadap pemangku kepentingan tidak selalu lemah.Terhadap pelanggan misalnya, suatu oragnisasi dapat memiliki kekuatan yang sangat baik, apalagi jika kondisi pelanggan tidak dapat memperoleh barang/jasa subtitusi yang baik pula.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, semakin beragam kepentingan dan semakin terdistribusi kekuasaan di tangan masing-masing pemangku kepentingan,  maka semakin tinggi kompleksitas daristakeholder management. Meskipun demikian, secara umum, pola kekuatan para pemangku kepentingan dapat diidentifikasi melalui stakeholder matrix.

Stakeholder Analysis

Berdasarkan faktor interest dan power, maka diperoleh stakeholder matrix sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

Image courtesy of http://www.mindtools.com

Kuadran Pertama menujukkan pemangku kepentingan yang memiliki interest dan power lemah.Terhadap pemangku kepentingan seperti ini sebuah organisasi dapat sedikit “santai” dan melakukan usaha yang minimal, sekedar bersifat memantau.

Kuadran Kedua menunjukkan pemangku kepentingan yang memiliki interest tinggi, tetapi power relatif lemah.Terhadap pemangku kepentingan seperti ini sebuah organisasi seyogyanya lebih aktif membina hubungan dan memberikan informasi kepada pemangku kepentingan.

Kuadran Ketiga menujukkan pemangku kepentingan yang memiliki interest rendah, tetapi power relatif kuat.Organisasi tidak dapat mengabaikan pemangku yang memiliki interest rendah, sebab power mereka yang relatif kuat dapat menjadi “bumerang” bagi organisasi.Karena itu, organisasi harus melakukan berbagai aktivitas yang dapat membuat para pemangku kepentingan puas.

Kuadran Keempat adalah pemangku kepentingan yang memiliki interest tinggi dan power kuat.Menghadapi para pemangku kepentingan seperti ini, organisasi harus memberikan perhatian dan usaha yang lebih intensif untuk memuaskan kepentingan stakeholders.Di samping itu, organisasi perlu melakukan berbagai pendekatan yang dapat melemahkan power dari para pemangku kepentingan, minimal tidak digunakan semena-mena digunakan.

Setelah mengetahui interest dan power dari setiap pemangku kepentingan, selanjutnya organisasi dapat membuat stakeholder map (peta pemangku kepentingan). Masing-masing stakeholder ditempatkan dalam satu kuadran dalam stakeholdermap, sesuai dengan tingkat interest dan power mereka.

Stakeholder map selanjutnya dapat digunakan sebagai pedoman bagi organisasi untuk menyusun program masing-masing pemangku kepentingan berdasarkan skala prioritas.

Satu hal yang perlu dipahami adalah stakeholder map tidak bersifat statis. Karena interest dan power masing-masing pemangku kepentingan dari waktu ke waktu dapat berubah, maka organisasi harus memantau perubahan tersebut dan menyesuaikan pendekatan kepada para pemangku kepentingan sesuai kondisi terakhir.

3.5  Perusahaan sebagai Organisasi Stakeholder

Perusahaan merupakan organisasi stakeholder, hal ini dapat dari elemen-elemen pemangku kepentingan yang ada dalam organisasi tersebut. Selain merupakan wadah dan intitusi yang memiliki kegiatan dan tujuan serta aktor-aktor penting, perusahaan juga melakukan kegiatan lain yang masih berkaitan dengan tujuan dari stakeholder sendiri terhadap cita-cita organisasi serta kepedulian terhadap lingkungan diluar itu, yang biasa disebut dengan CSR( Corporate Social Responsibility).  Sebagai sebuah organisasi Stakeholder, tentunya perusahaan telah mengalami berbagai dinamika keadaan seiring dengan adany kenyataan bahwa dalam perusahaan tersebut bukan hanya terdiri dari satu kekuasan maupun kepentingan. Tidak dipungkiri pula, perusahaan juga mengalami perubahan sebagai akibat dari adanya kemungkinan perpindahan strategi maupun tujuan lain yang ingin dicapai.

Perusahaan sering mengalami masa yang sulit untuk memenuhi dan memahami realitas yang dimiliki. Kenyataannya adalah kebutuhan  praktik pada waktu tertentu. Kenyataan menggunakan empat bentuk yang berbeda, Yaitu keseimbangan, krisis, pusat perusahaan dan ekpansi.

  1. Memelihara keseimbangan perusahaan

Perusahaan yang mampu menyeimbangkan hasil bisnis dan sekaligus mampu memenuhi kebutuhan stakeholder termasuk keseimbangan.Sebagai hasil, perusahaan ini memiliki kesempatan yang kecil untuk dapat maju, menikmati zona yang nyaman yang sulit untuk ditembus.sementara mereka memenuhi kebutuhan stakeholder, jarang harapan mereka dapat tercapai.

  1. Mencegah krisis perusahaan

Jatuhnya hasil usaha, berkurangnya pasar, menurunnya pendapatan dan jatuhnya harga saham kadang-kadang menciptakan kondisi yang dikenal dengan krisis.Sementara itu, menyesuaikan dan bereaksi sesuai dengan krisis yang dialami perusahaan, merupakan hal utama untuk mencegahnya.Untuk mencegah secara strategi krisis, perusahaan tersebut harus memfokuskanpada semua prioritas yang penting, yaitu internal dan eksternal stakeholder. Dengan kata lain, perusahaan tersebut harus terfokus pada kebutuhan dan harapan para stakeholder dengan memberikan mereka penjelasan dan cara untuk mengantisipasi kebutuhan dan harapan para stakeholder akan membiarkan perusahaan untuk :

  • Melakukan perubahan yang cepat, drastis dan sistematis yang dibutuhkan bagi ekonomi global saat ini.
  • Menerima perubahan kondisi dan permintaan dari pasar.
  • Menempatkan finansial dan SDM pada tempatnya dengan menggunakan biaya yang efektif.
  • Mengembangkan sistem peringatan dini yang akan mencegah jatuhnya perusahaan.
  • Mengembangkan dan mengimplementasikan koreksi strategi untuk mengurangi lautan ekonomi yang tidak diketahui.

 

  1. Mengatasi pemusatan usaha

Beberapa perusahaan tampil begitu sangat percaya diri dan merasa nyaman dengan dengan posisi mereka sehingga mereka menolak untuk mempercayai bahwa suatu ketika mereka akan tertekan karena kompetisi. Perusahaan yang salah arahan ini terfokus pada kekuatan mereka sendiri memiliki kemungkinan untuk hancur. Perusahaan yang menderita dari keadaan ini dikarenakan senoir vice president dan dan penyelia mereka yang percaya bahwa keuntungan utama atau kemajuan teknologi mereka akan mencegah mereka untuk jatuh ke jebakan yang biasanya terjadi pada kebanyakan perusahaan.

  1. Memahami ekspansi perusahaan

Perusahaan yang menitik beratkan pada ekspansi dan mengintegrasikan pandangan tersebut dengan kebutuhan dan harapan para stakeholder, akan berada dalam kondisi dan prima untuk dapat sukses. Sikap memiliki pandangan ke depan tanpa mempertimbangkan kebutuhan dan harapan para stakeholder, sama seperti menomton dengan menggunakan bahasa asing yang tidak tahu artinya. Penonton bisa mengertiapa yang terjadi karena secara visual dapat dimengerti, namun karena bahasa yang dikomunikasikan  tidak dapat tercapai, maka kemungkinan untuk dapat mengerti akan sangat kecil.

 

 

 

BAB IV

PENUTUP

4.1  Kesimpulan

 

Stokeholder adalah , individu atau kelompok yang berkepentingan di dalamsebuah perusahaan dimana terjadi hungan salaing ketergantungan dalam perusahaan tersebut. Pemilik, karyawan, kreditor, pemasok dan pelanggan merupakan wujudan dari stokeholder, dimana terjadi hubungan saling keterkaitan secara langsung maupun tidak langsung dalam menjalankan suatu perusahaan. Stokeholder juga terbagi dalam dua  pendekatan old-corporate relation dan new-corporate relation. Yang bertujuan sebagai penyeimbang dalam suatu perusahaan, perusahaan tidak dapat berjalan sendiri dan egois karena harus memandang beberapa aspek yang saling berkaitan seperti yang telah di jelaskan dalam bab sebelumnya.

Dari sini kita dapat memahami bahwa adanya Stokeholder dapat memberikan suatu kontribusi yang baik dalam menjalankan suatu perusaan dimana perusahaan tersebut juga bergerak sebagai Stokeholder.

 

4.2  Saran

Dalam sebuah organisasi Stakeholder tidak hanya memikirkan kepentingan dan kekuasaan tentang keberadaan mereka dalam suatu organisasi tetapi juga memeperhatikan kepentingan karyawan, masyarakat, serta peraturan yang berlaku. Makalah ini kami susun guna memenuhi pemahaman tentang stakeholder, dalam hal pembahasan yang telah kami lakukan, bahwasannya terdapat kenyataan antara StakeHolder tersebut memiliki pertentangan antar satu dengan lainnya. Sebagai aktor dalam suatu organisasi hendaknya tiap permasalahan tersebut dapat diselesaikan guna terus dapat mempertahankan eksitensi usaha mereka serta tetap memberikan pelayanan orima bagi konsumen. Pada saat ini pula, Organisasi bisnis nampak seperti berlomba-lomba dalam menunjukkan perhatian lain selain prioritas bisnis mereka, yakni berkembangnya program CSR. Kami mengemukakan CSR yang dilakukan perusahaan ini, hendaknya tidak hanya dilakukan sebagai program pelengkap saja melainkan tumbuh atas dasr kesadaran bersama diantara Stakeholder guna tetap memelihara keberlangsungan kehidupan lingkungan dan sosial.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Dunia Ilmu “Menyeimbangkan berbagai Kepentingan dalam Implementasi ERP”

http://koko-ajah.blogspot.com/2011/07/menyeimbangkan-berbagai-kepentingan.html (diakses 24 February 2013)

 

Nawawi,Imam. Sariman, Edi. Puji, Fahmi. “Stakeholder dalam Pendidikan Islam”

http://mpiuika.wordpress.com/2009/12/15/makalah-diskusi-perencanaan-pendidikan-islam-kelompok-5/ (diakses 24 February 2013)

 

Helmiyatin. Mulyana, Arif “Organisasi Bisnis”

http://www.ut.ac.id/html/suplemen/ekma4111/organisasi_bisnis.htm (diakses 24 February 2013)

 

Alchoyr “Tanggung Jawab Sosial Perusahaan”

http://alchoyr.blogspot.com/2011/10/tanggung-jawab-sosial-perusahaan.html(diakses 24 February 2013)

 

Irawan,Irwan. “Teori Stakeholder

http://irwanirawan.com/2009/06/08/teori-stakeholder/ (diakses 24 February 2013)

 

www.ilearning.com (diakses 23 February 2013)

www.yennywisang.wordpress.com (diakses 23 February  2013)

www.mindtools.com/stakeholder ( diakses 23 February 2013)