Reviem Ulang Praktikum Bioindustri TIP

Reviem Ulang Praktikum Bioindustri TIP

Oleh : Fery Agus Santoso (115100313111006)

 

Pada praktikum Bioindustri yang kedua mengenai pengamatan dan perhitungan mikroorganisme terdapat dua macam, yakni mengunakan khamir biakan 24 jam dan khamir biakan 48 jam. Alat dan bahan yang digunakan adalah sebagai berikut :

1. Khamir biakan 24 jam

2. khamir biakan 48 jam

3. Aquades

4. Alkohol

5. Mikroskop

6. Hemacytometer

7. Pipet

8. Jarum Oose

9. Cover Glass

10. Bunsen

 

Dari penggunaan alat dan bahan memiliki kegunaan masing-masing. Aquades difungsikan sebagai tempat untuk hidup bakteri, alkohol yang digunakan untuk mensterilkan alat yang digunakan. Mikroskop digunakan untuk melihat atau mengamati mikoorganisme yang sangat kecil. Hemacytometer digunakan untuk menghitung banyaknya mikroorganisme yang akan dihitung. Pipet digunakan untuk mengambi cairan. Jarum oose digunakan untuk mengambil mikroorganisme. Cover glas untuk menutupi hemacytometer yang terdapat bakterinya dan bunsen untuk membantu fiksasi pada alat.

Proses yang dilakukan untuk menghitung bakteri yang tersedia memerlukan langkah-langah dimana langkah tersebut dilakukan tergantung pada khamir yang digunakan. Sebenarnya perlakuan yang dilakukan hampir sama hanya saja untuk khamir biakan 24 jam  melalui proses pengenceran dan khamir 48 jam melalui proses tidak pengenceran. Berikut ini proses kahmir biakan 24 dan 48 jam :

Pada praktikum ini mula-mula harus disiapkan alat dan bahan yang telah disebutkan di atas. Selanjutnya ambillah khamir 48 jam. Bersihkan hemacytometer dengan alcohol dan panaskan diatas Bunsen selama beberapa detik begitu pula dengan cover glass yang akan digunakan. Selanjutnya siapkan khamir 1 ml diencerkan dengan aquades 9 ml. selanjutnya diletakkan pada hemacytometer yang telah dibersihkan dengan menggunakan jarum ose yang telah di fixsasi dengan Bunsen  kemudian ditutup dengan coverglass yang telah dibersihkan pula. Selanjutnya diamati pada mikroskop dan dihitung jumlah khamir per petak kemudian dihitung total khamir secara manual dan selanjutnya dihitung dengan rumus perhitungan khamir dan terakhir dicatat hasil yang didapatkan.  Untuk khamir 24 jam langkah-langkahnya sama tetapi khamir tidak diencerkan, perlakuan ini dikarenakan pada khamir 48 jam apabila tidak diencerkan maka ketika diamati akan terlihat menggumpal sehingga tidak dapat diamati dan bakteri akan melemah atau mati.