Biar Hemat dengan Open Source, Presiden Perlu Turun Tangan?

“dikutip dari detikinet.com”

Ilustrasi (Ist.)

Jakarta – Open source sukses menekan biaya komputasi Pemda Pekalongan hingga Rp 32 miliar. Jika bisa menghemat pengeluaran demikian besar, mengapa program go open source ini tak diikuti oleh seluruh instansi pemerintah lainnya?

Niat ini sejatinya sudah digaungkan sejak 2005 lalu. Bahkan, Kementerian Kominfo sempat bertekad untuk memigrasikan seluruh operating systemyang ada di semua departemen dan instansi pemerintah ke open source pada akhir 2011 kemarin.

“Sudah berlangsung migrasi di banyak instansi pemerintah, tetapi belumfull applicable,” kata Kepala Pusat Informasi dan Humas Kementerian Kominfo, Gatot S Dewa Broto, kepada detikINET usai IOSA 2012, Selasa (13/3/2012).

“Misalnya, kementerian ‘A’ sudah ada yang gunakan open source, tetapi hanya minoritas. Karena yang mayoritas tetap yang proprietary,” lanjut Gatot.