Uncategorized

Vegetable

7 June 2012

Everybody must know the vegetable. This post will be discussed about vegetable.

The noun vegetable means an edible plant or part of a plant, but usually excludes seeds and most sweet fruit. This typically means the leaf, stem, or root of a plant. Some vegetables can be consumed raw, some may be eaten cooked, and some must be cooked in order to be edible. Vegetables are most often cooked in savory or salty dishes. However, a few vegetables are often used in desserts and other sweet dishes, such as rhubarb pie and carrot cake. A number of processed food items available on the market contain vegetable ingredients and can be referred to as “vegetable derived” products. These products may or may not maintain the nutritional integrity of the vegetable used to produce them. Examples of vegetable-derived products are ketchup, tomato sauce, and vegetable oils.

 

Etymology

“Vegetable” comes from the Latin vegetabilis (animated) and from vegetare (enliven), which is derived from vegetus (active), in reference to the process of a plant growing.

The word “vegetable” was first recorded in English in the 15th century, and originally applied to any plant. This is still the sense of the adjective “vegetable” in biological context. In 1967, the meaning of the term “vegetable” was specified to mean “plant cultivated for food, edible herb or root.” The year 1955 noted the first use of the shortened, slang term “veggie”.

As an adjective, the word vegetable is used in scientific and technical contexts with a different and much broader meaning, namely of “related to plants” in general, edible or not — as in vegetable mattervegetable kingdomvegetable origin, etc. The meaning of “vegetable” as “plant grown for food” was not established until the 18th century.

 

Terminology

There are at least four definitions relating to fruits and vegetables:

  • Fruit (botany): the ovary of a flowering plant (sometimes including accessory structures),
  • Fruit (culinary): any edible part of a plant with a sweet flavor,
  • Vegetable (culinary): any edible part of a plant with a savory flavor.
  • Vegetable (legal): commodities that are taxed as vegetables in a particular jurisdiction

In everyday, grocery-store, culinary language, the words “fruit” and “vegetable” are mutually exclusive; plant products that are called fruit are hardly ever classified as vegetables, and vice-versa. The word “fruit” has a precise botanical meaning (a part that developed from the ovary of a flowering plant), which is considerably different from its culinary meaning, and includes many poisonous fruits. While peachesplums, and oranges are “fruit” in both senses, many items commonly called “vegetables” — such as eggplantsbell peppers, and tomatoes — are botanically fruits, while the cereals (grains) are both a fruit and a vegetable, as well as some spices like black pepper and chili peppers. Some plant products, such as corn or peas, may be considered to be vegetables only while still unripe.

 

Examples of different parts of plants used as vegetables

The list of food items called “vegetable” is quite long, and includes many different parts of plants:

  • Flower bud

broccolicauliflowerglobe artichokescapers

  • Seeds

Sweet corn (maize), peas, beans

kalecollard greensspinacharugula, beet greens, bok choy, chard, choi sum, turnip greens, endivelettuce, mustard greens, watercress, garlic chives, gai lan

  • Leaf sheaths

leeks

Brussels sprouts

Kohlrabigalangal, and ginger

celeryrhubarbcardoon, Chinese celery

asparagusbamboo shoots

potatoesJerusalem artichokessweet potatoestaro, and yams

soybean (moyashi), mung beansurad, and alfalfa.

carrotsparsnipsbeetsradishesrutabagasturnips, and burdocks.

onionsshallotsgarlic

  • Fruits in the botanical sense, but used as vegetables

tomatoescucumberssquashzucchinispumpkinspepperseggplanttomatilloschristopheneokrabreadfruit and avocado, and also the following:

green beanslentilssnow peassoybean

Nutrition

Vegetables are eaten in a variety of ways, as part of main meals and as snacks. The nutritional content of vegetables varies considerably, though generally they contain little protein or fat, and varying proportions of vitamins such as Vitamin A, Vitamin K and Vitamin B6, provitaminsdietary minerals and carbohydrates. Vegetables contain a great variety of other phytochemicals, some of which have been claimed to have antioxidant,antibacterialantifungalantiviral and anticarcinogenic properties. Some vegetables also contain fiber, important for gastrointestinal function. Vegetables contain important nutrients necessary for healthy hair and skin as well. A person who refrains from dairy and meat products, and eats only plants (including vegetables) is known as a vegan.

However, vegetables often also contain toxins and antinutrients such as α-solanineα-chaconineenzyme inhibitors (of cholinesteraseprotease,amylase, etc.), cyanide and cyanide precursorsoxalic acid, and more. Depending on the concentration, such compounds may reduce the edibility, nutritional value, and health benefits of dietary vegetables. Cooking and/or other processing may be necessary to eliminate or reduce them.

The USDA Dietary Guidelines for Americans recommends consuming 3 to 5 servings of vegetables daily. This recommendation can vary based on age and gender, and is determined based upon standard portion sizes typically consumed, as well as general nutritional content. Diets containing recommended amounts of fruits and vegetables may help lower the risk of heart diseases and type 2 diabetes. These diets may also protect against some cancers and decrease bone loss. The potassium provided by both fruits and vegetables may help prevent the formation of kidney stones.

 

Color pigments

The green color of leaf vegetables is due to the presence of the green pigment chlorophyll. Chlorophyll is affected by the pH, and it changes to olive green in acid conditions, and to bright green inalkaline conditions. Some of the acids are released in steam during cooking, particularly if cooked without a cover.

The yellow/orange colors of fruits and vegetables are due to the presence of carotenoids, which are also affected by normal cooking processes or changes in pH.

The red/blue coloring of some fruits and vegetables (e.g. blackberries and red cabbage) are due to anthocyanins, which are sensitive to changes in pH. When the pH is neutral, the pigments arepurple, when acidic, red, and when alkaline, blue. These pigments are quite water-soluble.

 

Safety

For food safety, the CDC recommends proper fruit handling and preparation to reduce the risk of food contamination and foodborne illness. Fresh fruits and vegetables should be carefully selected. At the store, they should not be damaged or bruised and pre-cut pieces should be refrigerated or surrounded by ice. All fruits and vegetables should be rinsed before eating. This recommendation also applies to produce with rinds or skins that are not eaten. It should be done just before preparing or eating to avoid premature spoilage. Fruits and vegetables should be kept separate from raw foods like meat, poultry, and seafood, as well as any cooking utensils or surfaces that may have come into contact with them (e.g. cutting boards). Fruits and vegetables, if they are not going to be cooked, should be thrown away if they have touched raw meat, poultry, seafood or eggs. All cut, peeled, or cooked fruits and vegetables should be refrigerated within 2 hours. After a certain time, harmful bacteria may grow on them and increase the risk of foodborne illness.

 

Storage

Proper post-harvest storage aimed at extending and ensuring shelf life is best effected by efficient cold chainapplication. All vegetables benefit from proper post harvest care.

Many root and non-root vegetables that grow underground can be stored through winter in a root cellar or other similarly cool, dark, and dry place to prevent the growth of moldgreening and sprouting. Care should be taken in understanding the properties and vulnerabilities of the particular roots to be stored. These vegetables can last through to early spring and be nearly as nutritious as when fresh.

During storage, leafy vegetables lose moisture, and the vitamin C in them degrades rapidly. They should be stored for as short a time as possible in a cool place, in a sealed container or a plastic bag.

 

Reference: http://en.wikipedia.org/wiki/Vegetable

Bunga

7 June 2012

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

        Bunga adalah alat/organ penting bagi tumbuhan sebagai alat reproduksi generatif dan pemikat agen penyerbukan. Warna bunga yang berbeda-beda dan begitu menarik dapat memikat perhatian agen penyerbuk dalam membantu proses penyerbukan tanaman oleh serangga.

       Sifat-sifat setiap bunga berbeda sehingga menjadi tanda pengenal setiap tanaman. Pada laporan ini akan dibahas tentang morfologi bunga, bagian-bagian bunga, sifat-sifat bunga, dan tipe-tipe bunga.

1.2 Tujuan

  • Untuk mengetahui fungsi, bagian, dan sifat bunga
  • Untuk mengidentifikasi morfologi bunga setiap tumbuhan

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Bunga

        Bunga adalah modifikasi daun yang berubah fungsi menjadi alat reproduksi pada tumbuhan.

(Wijaya, 2007)

        Bunga adalah organ penting bagi tumbuhan karena di dalamnya terdapat alat perkembangbiakan.

(Saktiyono, 2008)

        Flower is the structure involved in the sexual reproductive processes of angiosperma it consist of a short stem bearing speciallized

                            leaves, some of which are sporophy.

(Alvin, 1960)

         Flower is reproductive structure of angiosperms that contains at least staments or one or more carpels, and usually both of this

                             plus petals and cepals.

(Graham, 2006)

2.2 Fungsi Bunga

Fungsi bunga adalah

  • Alat reproduksi
  • Alat pemikat agen penyerbuk
  • Bernilai estetika dan ekonomi

(Tim IPA, 2007)

2.3 Bagian – Bagian Bunga

(Anonymous, 2011)

2.4 Sifat Bunga

     2.4.1 Berdasarkan Kelamin

                  Bunga Banci : Terdapat 2 alat kelamin pada satu bunga

                  Bunga berkelamin tunggal: Hanya terdapat 1 alat kelamin pada satu bunga

                  Bunga ini dibedakan menjadi : Bunga jantan dan bunga betina

                  Bunga mandul: Tidak terdapat alat kelamin baik benang sari maupun putik

      2.4.2 Berdasarkan kelengkapan

                  Bunga lengkap: Bunga yang memiliki kelima bagian bunga

                  Bunga tidak lengkap: Bunga yang tidak memiliki salah satu dari kelima bagian bunga

      2.4.3 Berdasarkan Jumlah

                  Planta uniflora: Hanya menghasilkan satu bunga saja

                  Planta multiflora: Menghasilkan banyak bunga

      2.4.4 Berdasarkan Letak

                  Flos terminalis: Bunganya terdapat pada ujung batang

                  Flos lateralis: Bunganya terdapat pada ketiak daun

(Tjitrosoepomo, 2007)

2.5 Tipe – Tipe Bunga

      2.5.1 Bunga Majemuk

                  Bunga majemuk adalah bunga yang tumbuh di ketiak daun dan cabang-cabang batang.

                  Bunga majemuk terdiri dari:

                  Bunga majemuk tidak terbatas : Bunga yang memiliki ibu tangkai yang tumbuh terus-menerus

                  Bunga majemuk terbatas : Bunga yang memiliki ibu tangkai yang tumbuh terbatas

                  Bunga majemuk campuran : Bunga yang memiliki sifat campuan antara bunga majemuk tidak terbatas dengan bunga majemuk

                                                                             terbatas

       2.5.2 Bunga Tunggal

                   Bunga tunggal adalah bunga yang tumbuh selalu di ujung batang

(Tjitrosoepomo, 2007)

DAFTAR PUSTAKA

Alvin. 1960. The Meaning of Flower. New York.

Anonymous, 2011. Bagian-Bagian Bunga. http://www.google.com/bagian-bagian bunga.html. Diakses 25 Oktober 2011.

Graham. 2006. Definition of Flower. London.

Saktiyono. 2006. IPA Biologi. Jakarta: Esis.

Tim IPA. 2007. IPA Terpadu. Bandung: Yudhistira.

Tjitrosoepomo. 2007. Morfologi Tumbuhan. Yogyakarta: UGM Press.

Wijaya. 2007. Biologi Interaktif. Jakarta: Azka Press.

Akibat Kekurangan Tidur

7 June 2012

Kekurangan tidur pada umumnya terjadi pada karyawan dan mahasiswa yang sering kerja lembur untuk menyelesaikan tugas. Ternyata, kekurangan tidur berdampak buruk bagi kesehatan baik fisik maupun pikiran.
Berikut ini adalah akibat yang timbul karena kekurangan tidur:

1. Konsentrasi menurun

Tidur yang cukup dan berkualitas, sangat berperan dalam proses berpikir dan belajar manusia. Orang yang menderita kurang tidur akan mengalami penurunan fungsi problem solving dan berpikir secara logis.

2. Pelupa

Siklus tidur pada malam hari berperan dalam “menguatkan” memori dalam pikiran. Jika tidak cukup tidur, maka Anda tidak akan mampu mengingat apa yang Anda pelajari dan alami selama seharian. Pada tahun 2009, peneliti dari Amerika dan Perancis menemukan bahwa peristiwa otak yang disebut sharp wave ripples bertanggung jawab menguatkan memori pada otak. Peristiwa ini juga mentransfer informasi dari hipokampus ke neokorteks di otak, tempat kenangan jangka panjang disimpan. Sharp wave ripples kebanyakan terjadi pada saat tidur. Oleh karena itu, jika Anda tidak ingin lupa, istirahat lah yang cukup pada malam hari.

3. Masalah kesehatan serius

Gangguan tidur dan kurang tidur tahap kronis dapat membawa Anda pada risiko serangan jantung, penyakit jantung, gagal jantung, detak jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi, stroke, dan diabetes.

4. Menyebabkan depresi

Dalam studi tahun 1997, peneliti dari Universitas Pennsylvania melaporkan bahwa orang-orang yang tidur kurang dari 5 jam per hari selama tujuh hari menyebabkan stres, marah, sedih, dan kelelahan mental. Selain itu, kurang tidur dan gangguan tidur dapat menyebabkan gejala depresi.   Gangguan tidur yang paling umum adalah insomnia, yang memiliki kaitan kuat dengan depresi. Dalam studi tahun 2007 yang melibatkan 10.000 orang terungkap bahwa pengidap insomnia 5 kali lebih rentan mengalami depresi. Bahkan, insomnia sering menjadi salah satu gejala pertama depresi.   Insomnia dan tidak nafsu makan akibat depresi saling berhubungan. Kurang tidur memperparah gejala depresi dan depresi membuat Anda lebih sulit tidur. Sisi positifnya, pola tidur yang baik dapat membantu mengobati depresi.

5. Mempengaruhi kesehatan kulit

Kebanyakan orang mengalami kulit pucat dan mata bengkak setelah beberapa malam kurang tidur. Keadaan tersebut benar karena kurang tidur yang kronis dapat mengakibatkan kulit kusam, garis-garis halus pada wajah, dan lingkaran hitam di bawah mata.   Bila Anda tidak mendapatkan cukup tidur, tubuh Anda melepaskan lebih banyak hormon stres atau kortisol. Dalam jumlah yang berlebihan, kortisol dapat memecah kolagen kulit atau protein yang membuat kulit tetap halus dan elastis.   Kurang tidur juga dapat menyebabkan tubuh lebih sedikit mengeluarkan hormon pertumbuhan. Ketika kita masih muda, hormon pertumbuhan manusia mendorong pertumbuhan. Dalam hal ini, hormon tersebut membantu meningkatkan massa otot, menebalkan kulit, dan memperkuat tulang.   “Ini terjadi saat tubuh sedang tidur nyenyak—yang kami sebut tidur gelombang lambat (SWS)—hormon pertumbuhan dilepaskan,” kata Phil Gehrman, PhD, CBSM, Asisten Profesor Psikiatri dan Direktur Klinis dari Program Behavioral Sleep Medicine Universitas Pennsylvania, Philadelphia.

6. Obesitas

Kurang tidur berhubungan dengan peningkatan rasa lapar dan nafsu makan, dan kemungkinan bisa menjadi obesitas. Menurut sebuah studi tahun 2004, hampir 30 persen dari orang-orang yang tidur kurang dari enam jam sehari cenderung menjadi lebih gemuk daripada mereka yang tidur tujuh sampai sembilan jam sehari.   Penelitian terakhir terfokus pada hubungan antara tidur dan peptida yang mengatur nafsu makan. Ghrelin merangsang rasa lapar dan leptin memberi sinyal kenyang ke otak dan merangsang nafsu makan. Waktu tidur singkat dikaitkan dengan penurunan leptin dan peningkatan dalam ghrelin.   Kurang tidur tak hanya merangsang nafsu makan. Hal ini juga merangsang hasrat menyantap makanan berlemak dan makanan tinggi karbohidrat. Riset yang tengah berlangsung dilakukan untuk meneliti apakah tidur yang layak harus menjadi bagian standar dari program penurunan berat badan.

7. Merusak penilaian terutama tentang tidur

Kurang tidur dapat memengaruhi penafsiran tentang peristiwa. Keadaan tubuh yang lemas membuat kita tidak bisa menilai situasi secara akurat dan bijaksana. Anda yang kurang tidur sangat rentan terhadap penilaian buruk ketika sampai pada saat menilai apa yang kurang terhadap sesuatu.

8. Kecelakaan

Kurang tidur sangat berdampak pada keselamatan Anda setiap hari di jalan. Mengantuk ketika mengemudikan kendaraan dapat menimbulkan kecelakaan. Studi yang sama menunjukkan, jika Anda kurang tidur atau memiliki kualitas tidur yang rendah, maka hal itu dapat menyebabkan kecelakaan dan cedera saat bekerja. Dalam sebuah penelitian, pekerja yang mengeluh mengantuk berlebihan pada siang hari rentan terluka saat bekerja dan secara terus-menerus mengalami kecelakaan yang sama saat bekerja.

9. Meningkatkan resiko kematian

Dalam penelitian Whitehall ke-2, peneliti Inggris menemukan bagaimana pola tidur memengaruhi angka kematian lebih dari 10.000 pegawai sipil Inggris selama dua dekade. Berdasarkan hasil penelitian yang dipublikasikan pada 2007, mereka yang telah tidur kurang dari 5-7 jam sehari mengalami kenaikan risiko kematian akibat berbagai faktor. Bahkan kurang tidur meningkatkan dua kali lipat risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Oleh karena itu, biasakan lah tidur yang cukup sesuai waktu tidur yang ideal, yaitu anak-anak prasekolah: 11 jam, anak usia sekolah: 10 jam , remaja: 9 jam, dewasa: 7-8 jam, orang tua: 7-8 jam.

 

Sumber:

http://kesehatan.kompas.com/read/2010/07/22/0754116/Inilah.10.Kerugian.akibat.Kurang.Tidur

http://lompoulu.blogspot.com/2012/02/7-akibat-kurang-tidur.html

http://teknologi.inilah.com/read/detail/1028052/berapa-jam-tidur-yang-baik

How To Manage Your Finances

7 June 2012

There are some tips how to manage your finance:
1. Understand  your income

2. Set up your budgets

3. Track your expenses

4. Start saving

5. If you save money in bank and use credit cards, you must use your credit card wisely.

6. Buy the most important things

7. When you can borrow or rent, don’t buy. Example: you can borrow book in library without buying and you can rent some video with cheap price.

8. Save 10% from your income in moneybox.  Example: Everyday you have income about Rp 100.000,-, you can save Rp 10.000,- /day.

I hope this post can be useful for managing your finances

Potensi yang Dimiliki Manusia

7 June 2012

Jangan berkecil hati dan minder dengan diri Anda. Setiap manusia memiliki potensi yang berbeda-beda. Apakah potensi yang dimiliki setiap manusia tersebut? Mari baca dan simak artikel ini dengan sungguh-sungguh agar Anda dapat mengetahui potensi yang Anda miliki.

Definisi Potensi Diri

Potensi diri merupakan kemampuan, kekuatan, baik yang belum terwujud maupun yang telah terwujud, yang dimiliki seseorang, tetapi belum sepenuhnya terlihat atau dipergunakan secara maksimal.

Klasifikasi Potensi

Secara umum, potensi dapat diklasifikasikan sebagai berikut.

  • Kemampuan dasar, seperti tingkat intelegensi, kemampuan abstraksi, logika dan daya tangkap.
  • Etos kerja, seperti ketekunan, ketelitian, efisiensi kerja dan daya tahan terhadap tekanan.
  • Kepribadian, yaitu pola menyeluruh semua kemampuan, perbuatan, serta kebiasaan seseorang, baik jasmaniah, rohaniah, emosional maupun sosial yang ditata dalam cara khas di bawah aneka pengaruh luar.

Menurut “Howard Gardner”, potensi yang terpenting adalah intelegensi, yaitu sebagai berikut:

  1. Intelegensi linguistik, intelegensi yang menggunakan dan mengolah kata-kata, baik lisan maupun tulisan, secara efektif. Intelegensi ini antara lain dimiliki oleh para sastrawan, editor, dan jurnalis.
  2. Intelegensi matematis-logis, kemampuan yang lebih berkaitan dengan penggunaan bilangan pada kepekaan pola logika dan perhitungan.
  3. Intelegensi ruang, kemampuan yang berkenaan dengan kepekaan mengenal bentuk dan benda secara tepat serta kemampuan menangkap dunia visual secara cepat. Kemampuan ini biasanya dimiliki oleh para arsitek, dekorator dan pemburu.
  4. Intelegensi kinestetik-badani, kemampuan menggunakan gerak tubuh untuk mengekspresikan gagasan dan perasaan. Kemampuan ini dimiliki oleh aktor, penari, pemahat, atlet dan ahli bedah.
  5. Intelegensi musikal, kemampuan untuk mengembangkan, mengekspresikan dan menikmati bentuk-bentuk musik dan suara. Kemampuan ini terdapat pada pencipta lagu dan penyanyi.
  6. Intelegensi interpersonal, kemampuan seseorang untuk mengerti dan menjadi peka terhadap perasaan, motivasi, dan watak temperamen orang lain seperti yang dimiliki oleh seseorang motivator dan fasilitator.
  7. Intelegensi intrapersonal, kemampuan seseorang dalam mengenali dirinya sendiri. Kemampuan ini berkaitan dengan kemampuan berefleksi (merenung) dan keseimbangan diri.
  8. Intelegensi naturalis, kemampuan seseorang untuk mengenal alam, flora dan fauna dengan baik.
  9. Intelegensi eksistensial, kemampuan seseeorang menyangkut kepekaan menjawab persoalan-persoalan terdalam keberadaan manusia, seperti apa makna hidup, mengapa manusia harus diciptakan dan mengapa kita hidup dan akhirnya mati.Sumber:  http://id.wikipedia.org/wiki/Potensi_diri

Plant and Animal Cells. video

7 June 2012

This is video about plant and animal cells..
Wish you’re satisfied and get more knowledge about cell and fuctoin, different between plant cells and animal cells..

Let’s click and watch :)

YouTube Preview Image

Buah Pepino

4 June 2012

Buah pepino atau dalam bahasa latinnya Solanum Maricatum merupakan bagian dari famili terong-terongan. Buah pepino biasa ditanam di dataran tinggi. Nama pepino sendiri berasal dari bahasa Spanyol, pepino dulce yang artinya mentimun manis karena rasanya yang mirip kombinasi antara mentimun, blewah, dan melon.

Karakteristik Buah Pepino

Buah ini memiliki rasa yang agak unik, bentuk dan ukuran yang bervariasi, ada yang berbentuk seperti tetesan air mata, bulat telur, oval, atau panjang menyerupai terung. Beratnya bisa mencapai 1/2 kg dengan panjang ± 15 cm. Daging buahnya beraroma khas, bertekstur lembut, dan berair, dengan biji yang bisa dimakan.

Budidaya Pepino

1. Pembibitan

Pembibitan tanaman ini  dilakukan dengan cara vegetatif.  Hal tersebut dilakukan karena kemampuan germinasi biji pepino sangat buruk, sehingga seringkali tidak dapat tumbuh dengan baik, bahkan gagal tumbuh sama sekali.
Dengan cara vegetatif, tunas-tunas yang sudah ada calon akarnya dipisah dalam polybag dan diperlakukan khusus. Setelah disemai, tunas tersebut akan tumbuh menjadi tanaman lengkap dalam waktu 2 hingga 3 minggu.

2. Perawatan

Perawatannya pun cenderung mudah karena tidak terlalu banyak memerlukan air. Setelah masa tanam 1 bulan, bunga akan tumbuh.

3. Pengendalian Hama dan Penyakit

Musuh utama tanaman ini adalah ulat dan belalang pemakan daun. Pengendaliannya adalah pemberian pestisida organik.

Pengendalian terhadap gulma dan penyakit adalah pemakaian plastik mulsa

4. Panen

Tiga atau 4 bulan kemudian, dilakukan panen pertama. Buahnya ada dua jenis yaitu berwarna putih bersih dan berwarna ungu, buah yang matang baunya harum (seperti melon). Sayangnya usia tanaman buah pepino ini, tak bertahan lama. Setelah mencapai 1 tahun, harus diganti dengan bibit baru.

Kandungan dalam Buah Pepino

Berdasarkan hasil analisa laboratorium uji teknologi pangan dan hasil pertanian UGM, pepino memiiiki kandungan air sebesar 95%, asam 79,3 mg per 100 gram pepino, beta karoten 26,6 mg per 100 gram pepino, vitamin C 25,1 mg per 100 gram pepino, protein 0,6 gram per 100 gram pepino,dan serat pangan 1-1,5 gram per 100 gram pepino.

Buah pepino juga mengandung serat pangan 1-1,5 gram per 100 gram.

Manfaat Buah Pepino

a. Pepino mengandung vitamin C dalam kadar yang tinggi, karena itu sangat cocok untuk mengobati sariawan, meningkatkan daya tahan tubuh, dan menurunkan tekanan darah. Vitamin C juga bertindak sebagai antioksidan untuk memperlambat proses penuaan (aging), menurunkan risiko penyakit jantung, dan kerusakan otak. Vitamin C juga sangat dibutuhkan untuk memproduksi kolagen yang penting bagi pertumbuhan dan memperbaiki jaringan tubuh yang rusak. Untuk mendapatkan manfaat vitamin C secara maksimal, konsumsi pepino dalam bentuk segar dengan cara dimakan langsung atau dijus.

b. Pepino mengandung betakaroten, terutama pepino ungu. Betakaroten merupakan provitamin A, yang dalam tubuh akan diubah menjadi vitamin A yang sangat berguna dalam proses penglihatan, reproduksi, dan metabolisme. Betakaroten juga dikenal sebagai antioksidan pencegah kanker. Betakaroten dapat menjangkau lebih banyak bagian tubuh dalam waktu relatif lebih lama dibandingkan dengan vitamin A, sehingga memberikan perlindungan lebih optimal terhadap munculnya kanker.

c. Pepino dipercaya dapat mencegah sembelit, wasir, gangguan pencernaan dan tekanan darah tinggi karena kandungan seratnya. Serat sangat dibutuhkan tubuh untuk menurunkan kadar kolesterol. Di dalam saluran pencernaan, serat akan mengikat kolesterol dan kemudian mengeluarkannya dari dalam tubuh. Serat juga berperan mengikat karsinogen pemicu kanker pada saluran pencernaan. Selain itu, serat pepino juga bermanfaat bagi penderita diabetes karena berperan mengendalikan laju gula dalam darah.

 

Sumber:

http://komunikasi.um.ac.id/?p=993

http://kupukupudanpelangi.blogspot.com/2009/07/pepino-buah-ajaib-yang-kaya-khasiat.html

http://yustian.com/buah-pepino

Chocolate Processing Techniques and Kind of Chocolate Products

2 June 2012

A. Proses Pembuatan Coklat

Proses pembuatan coklat melibatkan berbagai tahapan proses. Untuk memperoleh coklat dengan hasil terbaik, buah kakao dipanen dalam kondisi masak sempurna. Buah dipotong dan ditumpuk dengan hati-hati, lalu dibelah dan diambil bijinya. Di tingkat petani, biji coklat difermentasi dan dikeringkan sebelum dikirim ke pabrik coklat untuk pengolahan lebih lanjut.

1.      Persiapan Biji Coklat (Cocoa Bean)

Biji ditumpuk di lantai atau wadah (keranjang bambu, kotak kayu) dan difermentasi selama 2 – 8 hari. Secara periodik, dilakukan pengadukan biji agar oksigen yang dibutuhkan untuk proses fermentasi bisa masuk dan tersebar merata diseluruh tumpukan biji. Selama fermentasi, suhu biji naik menjadi 45 – 50°C yang mematikan biji (menghentikan germinasi) dan meningkatkan keasaman biji. Selain itu juga terjadi pembentukan warna dan flavor serta degradasi parsial komponen penyebab rasa pahit dan kelat. Pulp yang menempel pada biji coklat terdekomposisi secara enzimatis menjadi cairan yang larut air. Fermentasi dikatakan sempurna jika warna biji kakao berubah dari warna terang menjadi coklat gelap yang homogen dan biji mudah dipisah dari kulit bijinya.

Setelah fermentasi selesai, biji dikeringkan hingga kadar air mencapai 6 – 8%. Proses pengeringan bisa dilakukan dengan cara penjemuran atau menggunakan oven pengering (55 – 66oC). Di beberapa negara, termasuk Indonesia, dilakukan pencucian biji sebelum dikeringkan. Walaupun akan memperbaiki penampakan biji, tetapi pencucian yang berlebihan beresiko untuk meningkatkan kerapuhan biji. Biji kakao kering dibagi dalam beberapa kelas mutu. Mutu terbaik adalah biji yang masuk dalam kategori kelas mutu A.

Berikut ini adalah tabel kelas mutu biji kakao kering

 

2. Tahapan Proses Pengolahan Biji Kakao Menjadi Coklat

a.      Langkah 1.

Biji kakao dibersihkan untuk menghilangkan semua bahan yang asing.

b.      Langkah 2.

Biji kakao selanjutnya akan dipanggang/disangrai untuk membawa keluar rasa coklat dan warna biji (roasted). Suhu, waktu dan tingkat kelembaban pada saat penyangraian (roasted) tergantung pada jenis biji yang digunakan dan jenis cokelat atau produk yang akan dihasilkan.

c.       Langkah 3.

Sebuah mesin penampi (winnowing machine) akan digunakan untuk memisahkan kulit biji dan biji kakao.

d.      Langkah 4.          

Biji kakao kemudian akan mengalami proses alkalisasi, biasanya menggunakan kalium karbonat, untuk mengembangkan rasa dan warna.

e.       Langkah 5.

Setelah di alkalisasi, biji kakao kemudian memasuki proses penggilingan untuk membuat cocoa liquor (kakao partikel tersuspensi dalam cocoa butter). Suhu dan tingkat penggilingan bervariasi sesuai dengan jenis mesin penggilingan yang digunakan dan produk yang akan dihasilkan.

f.       Langkah 6.

Setelah biji kakao menjadi cocoa liquor, biasanya produsen akan menambahkan bahan pencampur, seperti kacang untuk menambah citra rasa coklat. Umumnya menggunakan lebih dari satu jenis kacang dalam produk mereka, yang dicampur bersama-sama dengan formula yang dibutuhkan.

g.      Langkah 7.

Tahapan selanjunya adalah mengekstrak the cocoa liquor dengan cara dipress/ditekan untuk mendapatkan lemak coklat (cocoa butter) dan kakao dengan massa padat yang disebut cocoa presscake. Persentasi lemak kakao yang dipress disesuaikan dengan keinginan produsen sehingga komposisi lemak coklat (cocoa butter) dan cocoa presscake berbeda-beda.

h.      Langkah 8.

Pengolahan sekarang menjadi dua arah yang berbeda. Lemak coklat akan digunakan dalam pembuatan coklat. Sementara cocoa presscake akan dihaluskan menjadi coklat dalam bentuk bubuk.

i.        Langkah 9.

Lemak coklat (cocoa butter) selanjutnya akan digunakan untuk memproduksi coklat melalui penambahan cocoa liquor. Bahan-bahan lain seperti gula, susu, pengemulsi agen dan cocoa butter ditambahkan dan dicampur. Proporsi bahan akan berbeda tergantung pada jenis cokelat yang dibuat.

j.        Langkah 10.

Campuran kemudian mengalami proses pemurnian sampai pasta yang halus terbentuk (refining). Refining bertujuan meningkatkan tekstur dari coklat.

k.      Langkah 11.

Proses selanjutnya, conching, untuk mengembangkan lebih lanjut rasa dan tekstur coklat. Conching adalah proses menguleni atau smoothing. Kecepatan, durasi dan suhu conching akan mempengaruhi rasa. Sebuah alternatif untuk conching adalah proses pengemulsi menggunakan mesin yang bekerja seperti pengocok telur.

l.        Langkah 12.

Campuran ini kemudian melewati pemanasan, pendinginan dan proses pemanasan kembali. Hal ini mencegah perubahan warna dan  lemak coklat dalam produk tersebut. Hal ini untuk mencegah perubahan warna dan melelehnya coklat dalam produk.

m.    Langkah 13.

Campuran ini kemudian dimasukkan ke dalam cetakan atau digunakan untuk pengisi enrobing dan didinginkan di ruang pendingin.

n.      Langkah 14.

Cokelat ini kemudian dikemas untuk distribusi ke outlet ritel.

 

 

 

B. Jenis-Jenis Coklat

Jenis coklat yang dihasilkan sangat bervariasi, tergantung pada berapa banyak pasta dan lemak coklat yang digunakan serta apa saja inggridien lain yang ditambahkan. Perbedaan formulasi bahan yang digunakan ini menyebabkan perbedaan tidak hanya dalam flavor dan rasa, tetapi juga perbedaan perilakunya terhadap panas dan air sehingga menyebabkan perbedaan dalam pemanfaatannya.
1.      Couverture
Jenis coklat terbaik, coklat ini sangat murni dengan persentase lemak kakao-nya yang tinggi sehingga menghasilkan flavor yang sangat baik. Biasanya digunakan untuk pembuatan produk coklat buatan tangan. Sebelum digunakan coklat jenis ini di-temper (dilelehkan) terlebih dahulu.
2.      Plain atau baking chocolate
Coklat dengan rasa khas coklat (plain). Produk ini dibuat dari pasta coklat yang didinginkan dan dikeraskan, tanpa penambahan gula. Terutama digunakan sebagai inggridien atau sebagai garnish.
3.      Semi-sweet dan sweet chocolate
Coklat ini memiliki rasa manis. Juga digunakan sebagai inggridien. Berbeda dengan coklat yang plain, semi-sweet chocolate memiliki ekstra lemak coklat dan mendapat tambahan gula. dalam resep is also used primarily in recipes. Sweet cooking chocolate sama dengan semi-sweet, hanya kandungan gulanya lebih banyak.
4.      Milk chocolate
Coklat susu, dibuat dengan menggunakan pasta coklat dengan penambahan lemak coklat, gula, susu dan vanila. Merupakan jenis coklat yang paling populer, biasa dikonsumsi langsung (eating chocolate). Coklat jenis ini tidak cocok dijadikan inggridien kue. Selain kandungan cokelatnya relatif sedikit, cokelat ini mudah hangus bila dilelehkan.
5.      Cocoa powder
Bubuk coklat, dibuat dari pasta coklat yang sebagian besar lemaknya telah dikeluarkan. Produk ini sangat mudah menyerap uap air dan bau dari produk lain sehingga harus dijaga di tempat kering, dingin dan tertutup rapat. Coklat bubuk dibedakan lagi menjadi coklat bubuk yang rendah lemak (sebagian besar lemaknya telah dihilangkan); coklat bubuk dengan kadar lemak sedang (kandungan lemak sekitar 10 – 22%) ; coklat bubuk untuk minuman atau sarapan (kadar lemak coklat diatas 22%, biasanya digunakan dalam pembuatan susu bubuk coklat); dan coklat bubuk yang diproses dengan teknik Dutch.
6.      White chocolate
Coklat putih, merupakan campuran lemak coklat, gula, susu dan vanilla. Tidak mengandung massa (solid) coklat, flavor dihasilkan dari lemak coklat. Selain dikonsumsi langsung juga digunakan untuk dekorasi. Cokelat ini terbuat dari lemak cokelat, gula, dan vanili. Ia tak mengandung cokelat padat. Karena mudah hangus, ada baiknya dimasak atau dilelehkan dengan hati-hati.
7.      Produk coklat lain
Seperti berbagai jenis kembang gula coklat.

NB:

Semua produk coklat, mulai dari kakao (mentah) sampai produk olahannya disimpan ditempat dingin, kering dan dengan sirkulasi udara ruangan yang baik, terlindungi dari cahaya dan bahan-bahan berbau tajam. Suhu 10 – 12oC dengan kelembaban 55 – 65% adalah kondisi ruang penyimpanan coklat yang ideal. Apabila coklat disimpan pada kondisi penyimpanan yang tidak tepat, coklat tersebut akan memiliki warna permukaan yang kusam keabuan.

 

Sumber:

http://gilberto-pribadi.blogspot.com/2012/03/proses-pengolahan-kakao-menjadi-coklat.html

http://ilmupangan.blogspot.com/2011/02/mengenal-proses-pembuatan-coklat.html

 

Sel

2 June 2012

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Dalam biologi, sel adalah kumpulan materi paling sederhana yang dapat hidup dan merupakan unit atau dasar pembangun semua makhluk hidup. Sel mampu melakukan semua aktivitas kehidupan dan sebagian besar reaksi kimia untuk mempertahankan kehidupan berlangsung di dalam sel.

Makhluk hidup tersusun atas berbagai jenis sel yang berbeda tetapi semuanya memiliki karakteristik dasar yang sama dan berikatan. Makhluk hidup yang berukuran kecil, seperti bakteri, tersusun atas satu sel. Makhluk hidup seperti manusia, tersusun atas bermiliar-miliar sel.

 

1.2  Tujuan

Untuk mengetahui pengertian sel

Untuk mengetahui sejarah sel

Untuk mengetahui struktur sel dan fungsinya

Untuk mengetahui perbedaan antara sel hewan dan sel tumbuhan

 

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

2.1 Sejarah Sel

Pada 1665, seorang ilmuwan Inggris, Robert Hooke mengamati sayatan gabus di bawah miskroskop sederhana. Ia menemukan ruang-ruang kecil yang dipisahkan oleh suatu dinding. Selanjutnya, ia menamakan ruang-ruang tersebut sebagai sel.

Dua ratus kemudian, yakni sekitar tahun 1835, seorang ilmuwan Prancis yang bernama Felix Dujardin meneliti bahwa sel-sel tersebut tersusun atas substansi berupa cairan. Cairan tersebut dikenal dengan istilah protoplasma. Istilah protoplasma kali pertama dikemukakan oleh Johannes Purkinje.

Tiga tahun kemudian, Matthias Schleiden, seorang ahli botani dari Jerman melakukan pengamatan secara mikroskopis terhadap tumbuhan dan ditemukanlah sel. Pada waktu yang bersamaan, Theodor Schwann, seorang ahli zoologi Jerman menemukan bahwa hewan pun tersusun atas sel. Kesimpulan dari hasil penemuan Schleiden dan Schwann (1810-1882) adalah sel merupakan komponen dasar semua makhluk hidup. Sedangkan, Rudolf Virchow berpendapat bahwa setiap sel berasal dari sel sebelumnya.

2.2 Definisi Sel

Menurut A. G. Hoewy dan Siekevitz, sel adalah unit aktivitas biologis yang dibatasi oleh membran semipermiabel dan mampu bereproduksi sendiri pada suatu media yang bebas dari sistem kehidupan lain.

Sel adalah unit terkecil penyusun makhluk hidup, baik struktural maupun fungsional.

2.3 Struktur Sel dan Fungsinya

  1. Membran sel (membran plasma), merupakan bagian sel paling luar. Dimiliki oleh hewan dan tumbuhan. Berfungsi mengatur keluar masuknya zat pada suatu sel.
  2. Dinding sel, merupakan lapisan di bawah membran sel, terbuat dari selulosa. Hanya dimiliki oleh sel tumbuhan. Berfungsi untuk memberi kekuatan dan perlindungan bagi sel.
  3. Sitoplasma, cairan bening seperti gel yang mengisi ruang  dalam sel, berfungsi sebagai tempat berlangsungnya reaksi metabolisme.
  4. Vakuola, merupakan rongga di dalam sel yang berlapis membran, di dalamnya berisi cairan. Berfungsi sebagai tempat menyimpan bahan makanan dan sisa metabolisme. Vakuola sel hewan berukuran kecil, sedangkan vakuola tumbuhan berukuran besar.
  5. Mitokondria, nerupakan tempat pembentukan sumber energi. Umumnya dimiliki semua sel hidup, karena fungsinya yang sangat penting, yaitu menghasilkan energi melalui proses respirasi sel (reaksi antara bahan makanan dengan oksigen dan menghasilkan energi).
  6. Ribosom, organel berbentuk butiran-butiran kecil yang terdapat di sitoplasma atau menempel di permukaan retikulum endoplasma kasar. Berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Terdapat di sel hewan dan tumbuhan.
  7. Retikulum Endoplasma, organel berbentuk seperti saluran. Retikulum Endoplasma permukaan kasar diselubungi ribosom, Retikulum Endoplasma permukaan halus tidak ada ribosom, tetapi di permukaannya terdapat enzim-enzim. Berfungsi untuk membatu metabolisme protein, lemak dan karbohidrat.
  8. Badan Golgi, organel berbentuk seperti tumpukan kue panekuk. Berfungsi membantu sintesis protein. Terdapat di sel tumbuhan dan hewan.
  9. Lisosom, merupakan kantung kecil dengan membran tunggal. Berfungsi untuk mendaur ulang bagian sel yang rusak, mencerna zat sisa makanan atau zat-zat asing yang masuk ke dalam sel. Terdapat di sel tumbuhan dan hewan.
  10. Sentrosom, bentuknya seperti tabung kecil dan mengapung di sitoplasma. Sentriol dalam sentrosom berperan dalam pembelahan sel. Sentrosom sel hewan memiliki sepasang sentriol, sednag sel tumbuhan tidak.
  11. Nuklues (inti sel), organel berbentuk bulat atau lonjong yang terdapat di tengah atau bagian tepi sel. Berfungsi sebagai pusat pengendali kegiatan sel. Di dalamnya terdapat cairan inti  (nukleoplasma), anak inti (nukleolus) dan selapu inti. Terdapat di sel hewan dan tumbuhan.
  12. Kloroplas, organel kecil berbentuk bulat yang berwarna hijau karena mengandung pigmen klorofil. Hanya terdapat di sel tumbuhan. Berperan dalam proses fotosintesis tumbuhan yang menghasilkan energi dan bahan makanan tumbuhan.

2.4 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan

Sel Hewan Sel Tumbuhan
Tidak memiliki dinding sel Memiliki dinding sel
Memiliki lisosom Tidak memiliki lisosom
Tidak memiliki plastida Memiliki plastida
Memiliki sentrosom Tidak memiliki sentrosom
Timbunan zat dalam bentuk lemak dan glikogen Timbunan zat dalam bentuk pati
Bentuk sel hewan tidak tetap Bentuk sel tumbuhan tetap
Memiliki vakuola ukuran kecil dan sedikit Memiliki vakuola ukuran besar dan banyak

Struktur sel HewanStruktur sel Tumbuhan

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Sel merupakan unit terkecil penyusun makhluk hidup dan merupakan unit atau dasar pembangun semua makhluk hidup. Sel mampu melakukan semua aktivitas kehidupan dan sebagian besar reaksi kimia untuk mempertahankan kehidupan berlangsung di dalam sel. Struktur sel memiliki masing-masing fungsi. Sel hewan dan sel tumbuhan memiliki beberapa perbedaan.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, 2012. Struktur Sel dan Fungsinya. http://blog.codingwear.com/bacaan-101-Struktur-dan-Fungsi-Sel-Tumbuhan-dan-Hewan.html. Diakses 31 Mei 2012

Anonymous, 2012. Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan. http://usahasuksesmandiri.blogspot.com/2012/05/perbedaan-sel-hewan-dan-sel-tumbuhan.html. Diakses 31 Mei 2012

Karmana, Oman. 2006. Biologi.Jakarta: Grafindo Media Pratama.

Kesantunan Kalimat dan Paragraf : Etika dan Analisis Praktis

2 June 2012

BAB I

PENDAHULUAN

                                                                                      

 

1.1       Latar Belakang

 

Suatu satuan-satuan bahasa dapat digunakan untuk menyusun suatu karangan. Satuan yang lebih kecil dapat membentuk satuan yang lebih besar atau dengan kata lain , satuan yang lebih besar terbentuk dari satuan yang lebih kecil . Begitulah satuan kata dapat membentuk frase. Satuan  frase dapat membentuk klausa , satuan klausa dapat membentuk kalimat . Satuan kalimat dapat paragraph. Akhirnya satuan paragraph dapat membentuk wacana, yakni satu karangan yang utuh dan lengkap. Kalimat dalam bahasa haruslah bersifat lugas , mematuhi kaidah gramatikal, dan bersifat efektif.

Paragraf merupakan satuan bahasa yang terdiri dari dua kalimat atau lebih yang saling berkaitan dan merupakan satu kesatuan yang utuh dan padu. Dalam setiap paragraph yang baik terdapat satu kalimat pokok yang berisi ide pokok dan sejumlah kalimat penjelas yang berisi ide penjelas yang merupakan penjabaran dari ide pokok.

Kesantunan paragraf dan kalimat sangat penting untuk penulisan artikel fiksi maupun non fiksi. Karena baik artikel fiksi maupun non fiksi pasti bertujuan untuk menyalurkan apa yang ada di pikiran penulis kepada pembaca. Untuk itu diperlukan suatu aturan agar tatanan ataupun bahasa yang digunakan dalam penulisan dapat diterima oleh pembaca.

Paragraf  atau kalimat yang baik akan membuat pembaca lebih mudah untuk menangkap maksud dari penulis. Sehingga apa yang ingin disampaikan oleh penulis akan lebih jelas, lebih mudah dipahami dan tidak berbelit-belit karena dalam penulisannya sudah terstruktur.

Paragraf merupakan bagian karangan yang terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan secara utuh dan padu serta membentuk satu kesatuan pikiran.Apabila sebuah paragraf itu bukan paragraf deskriptif atau naratif, secara lahiriah unsure paragraf itu berupa:
1. Kalimat topik atau kalimat penjelas.
2. Kalimat pengenbang atau kalimat penjelas.
3. Klaimat penegas.
4. Kalimat, klausa, prosa, dan penghubung.
Dalam sebuah karangan yang utuh, fungsi utama paragraf yaitu:
1. Untuk menendai pembukaan atau awal ide/ gagasan baru.
2. Sebagai pengembangan lebih lanjut tentang ide sebelumnya, atau
3. Sebagai penegasan terhadap gagasan yang diungkapkan terlebih dahulu

 

1.2 Rumusan Masalah

  • Apakah yang dimaksud dengan paragraph,kalimat dan kesantunan itu?
  • Bagaimana ciri-ciri paragraf yang baik?
  • Bagaimana ciri-ciri kalimat yang baik?
  • Bagaimana cara menerapkannya kesantunan paragraph dalam penulisan suatu artikel?

 

1.3 Tujuan

  • Dapat menjelaskan definisi dari paragraph dan kalimat serta dapat membedakan kalimat sempurna dan bukan kalimat.
  • Dapat menjelaskan ciri-ciri paragraf yang baik dan membedakan dengan paragraf  yang kurang baik, baik dari sisi pemilihan bahasa, susunan kalimat ataupun hubungan antar kalimatnya.
  • Dapat menjelaskan ciri-ciri paragraf yang baik dan dapat membedakan dengan kalimat yang kurang baik, baik dari sisi pemilihan bahasa ataupun secara struktur.
  • Dapat mengerti penerapan penulisan paragraf dan kalimat yang baik serta dapat menerapkannya dalam penulisan artikel.

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

2.1 Pengertian Kalimat

Kalimat adalah satuan bahasa terkecil dalam wujud lisan atau tulisan yang mengungkapkan suatu pikiran yang utuh . Dalam suatu kalimat terdiri dari beberapa unsur antara lain subyek,predikat, obyek ,pelengkap dan keterangan. Kalimat dikatakan sempurna jika minimal memiliki unsur Subyek dan Predikat.

Menurut KBBI, kalimat:
1. kesatuan ujar yg mengungkapkan suatu konsep pikiran dan perasaan;
2 .perkataan;
3 .satuan bahasa yg secara relatif berdiri sendiri, mempunyai pola intonasi final dan secara aktual ataupun potensial terdiri atas klausa;

2.2 Pengertian Paragraf

 

Paragraf  berasal dari bahasa Yunani paragrafos yang artinya “menulis disamping” atau “tertulis disamping”. Paragraf adalah suatu jenis tulisan yang memiliki tujuan atau ide. Atau ada  juga yang mengartikan bahwa paragraf  adalah seperangkat kalimat yang membicarakan suatu gagasan atau topik paragraf  disebut juga alinea. Paragraf adalah seperangkat kalimat yang tersusun secara logis dan sistematis yang mengandung satu kesatuan ide pokok. Di samping itu,secara teknis paragraf  merupakan satuan terkecil dari sebuah karangan. Biasanya paragraf  itu terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan baik isi maupun bentuknya. Isi kalimat-kalimat pembangun paragraph itu membentuk satuan pikiran sebagai bagian dari pesan yang disampaikan penulis dalam karangannya. Jadi dengan kata lain bahwa paragraf  adalah satuan terkecil dari karangan yang biasanya terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan dan merupakan uraian tentang sebuah ide pokok.

 

2.3 Pengertian Kesantunan

Kesantunan (politiness), kesopansantunan, atau etiket adalah tatacara, adat, atau kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat. Kesantunan merupakan aturan perilaku yang ditetapkan dan disepakati bersama oleh suatu masyarakat tertentu sehingg kesantunan sekaligus menjadi prasyarat yang disepakati oleh perilaku sosial. Oleh karena itu, kesantunan ini biasa disebut “tatakrama”. Berdasarkan pengertian tersebut, kesantunan dapat dilihat dari dari berbagai segi dalam pergaulan sehari-hari.Pertama, kesantunan memperlihatkan sikap yang mengandung nilai sopan santun atau etiket dalam pergaulan sehari-hari.karena yang dibahas dalam makalah ini adalah kesantunan dalam paragraph dan kalimat maka kesantunan yang dimaksud dalam makalah ini adalah kesantunan dalam kalimat.

 

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Ciri-ciri Kalimat yang Baik dan Benar

1. Kesepadanan

Kesepadanan adalah keseimbangan antara pikiran (gagasan) dan struktur bahasa yang dipakai. Menurut Putrayasa (2007: 54) kesepadanan bisa dibentuk jika ada keselarasan antara subjek-predikat, predikat-objek, dan predikat-keterangan. Sehingga kesatuan gagasan yang akan disampaikan dapat ditangkap dengan baik oleh pembaca atau pendengar.Kesepadanan sebuah kalimat ditandai oleh beberapa hal, yaitu:

1. Memiliki subjek yang jelas (kata depan di, dari, dalam, kepada daripada, sebagai, mengenai, dan menurut tidak boleh mengawali subjek, kecuali seluruh kata depan tersebut berfungsi sebagai keterangan.

Contoh:

-Menurut presiden mengatakan bahwa subsidi pendidikan akan diprioritaskan.

-Kepada para mahasiswa diharapkan mendaftarkan diri di sekretariat.

Kalimat-kalimat di atas subjeknya kurang jelas karena diantar oleh kata depan. Oleh karena itu, kata depan harus dihilangkan sehingga menjadi:

- Presiden mengatakan bahwa subsidi pendidikan akan diprioritaskan.

- Para mahasiswa diharapkan mendaftarkan diri di sekretariat.

2. Memiliki Predikat yang jelas (Predikat kalimat tidak didahului kata yang)

Contoh:

- Rumah kami yang terletak di kampung Neglasari RT 01/01.

- Rumah kami terletak di kampung Neglasari RT 01/01.

3.Tidak boleh ada subjek ganda pada sebuah kalimat.

Contoh:

- Soal itu saya kurang jelas.

- Pekerjaan itu saya kurang cocok.

- Soal itu bagi saya kurang jelas.

- Pekerjaan itu bagi saya kurang cocok.

4.Kata penghubung intrakalimat tidak boleh digunakan dalam awal kalimat tunggal.

Contoh:

- Tidak semua data ditampilkan. Karena lokasi penelitian sangat sulit dijangkau.

- Tidak semua data ditampilkan, karena lokasi penelitian sangat sulit dijangkau.

2.Keparalelan

Menurut Arifin dan Tasai ( 2006:106) keparalelan adalah kesamaan bentuk kata yang digunakan dalam kalimat itu. Artinya, bila dalam suatu kalimat menggunakan bentuk nomina berarti seterusnya menggunakan nomina. Apabila bentuk pertama menggunakan verba, bentuk kedua juga menggunakan verba.

Contoh:

- Harga minyak dibekukan atau kenaikan secara luwes.

Kalimat di atas tidak memiliki kesejajaran karena terbentuk dari bentuk kata yang berbeda, yaitu dibekukan dan kenaikan. Oleh karena itu, kalimat ini harus disejajarkan bentuknya, menjadi:

- Harga minyak dibekukan atau dinaikan secara luwes.

3.Kehematan

Kehematan dalam kalimat efektif adalah hemat mempergunakan kata, frasa, atau bentuk lain yang dianggap tidak perlu (Arifin dan Tasai 2006:106). Akan tetapi, bukan berarti menghilangkan kata atau frasa yang dapat memperjelas kalimat.

Menurut Arifin dan Tasai (2006:106) kalimat hemat memiliki beberapa kriteria, yaitu:

1.Penghematan dapat dilakukan dengan cara menghilangkan pengulangan subjek.

Contoh:

- Karena ia tidak diundang ia tidak datang ke tempat itu.

- Hadirin serentak berdiri setelah mereka mengetahui presiden datang.

Perbaikannya

- Karena tidak diundang, ia tidak datang ke tempat itu.

- Hadirin serentak berdiri setelah mengetahui bahwa presiden datang.

2.Penghematan dapat dilakukan dengan menghindarkan pemakaian superordinat pada hiponim kata.

Contoh:

- Ia memakai baju warna merah.

- Di mana engkau menangkap burung pipit itu?

Perubahannya

- Ia memakai baju merah

- Di mana engkau menangkap pipit itu?

 

3.Penghematan dengan cara menghindarkan kesinoniman dalam satu kalimat.

Contoh:

- Dia hanya membawa badannya saja.

- Sejak dari pagi dia bermenung.

Perbaikannya:

- Dia hanya membawa badannya.

- Sejak pagi dia bermenung.

4.Penghematan dapat dilakukan dengan cara tidak menjamakkan kata-kata yang berbentuk jamak, misalnya:

- Para tamu-tamu

- Beberapa orang-orang

Perbaikannya:

- Para tamu

- Beberapa orang

4. Kecermatan

Kecermatan adalah kalimat yang tidak menimbulkan penafsiran ganda dan tepat dalam pilihan kata (Arifin dan Tasai, 2006:105).

Contoh :

a. Mahasiswa perguruan tinggi yang terkenal itu menerima hadiah.

Kalimat(a)memiliki makna ganda, yaitu siapa yang terkenal, mahasiswa atau perguruan tinggi.

Perhatikan kalimat berikut

“Yang diceritakan menceritakan tentang putra-putri raja, para lulubalang, dan para mentri”.

Kalimat ini salah pilihan katanya karena dua kata yang bertentangan, yaitu diceritakan dan menceritakan. Kalimat itu dapat diubah menjadi

Yang diceritakan ialah putra-putri raja, para lulubalang, dan para menteri.

5. Kepaduan

Kepaduan adalah kepaduan pernyataan dalam kalimat itu sehingga maksud atau informasi yang disampaikan tidak terpecah-pecah (sistematis) (Arifin dan Tasai, 2006:106). Kepaduan dalam kalimat ditandai dengan hal sebagai berikut.

 

1. Kalimat padu mempergunakan pola aspek + agen + verbal secara tertib dalam kalimat-kalimat yang berpredikat pasif persona.

- Surat itu saya sudah baca.

- Saran yang dikemukakannya kami akan pertimbangkan.

Perbaikannya

- Surat itu sudah saya baca.

- Saran yang dikemukakannya akan kami pertimbangkan.

 

2. Tidak menyisipkan kata diantara predikat dan objek

- Mereka membicarakan daripada kehendak rakyat.

- Pemerintah menaikkan bagi harga BBM sebesar 20%.

Perbaikannya

- Mereka membicarakan kehendak rakyat.

- Pemerintah menaikkan harga BBM sebesar 20%.

 

6. Kelogisan

Menurut Arifin dan Tasai, ( 2006:106), yang dimaksud dengan kelogisan ialah bahwa ide kalimat itu dapat diterima oleh akal dan penulisannya sesuai dengan ejaan yang berlaku.

Perhatikan kalimat di bawah ini.

a) Waktu dan tempat kami persilakan.

b) Untuk mempersingkat waktu, kita teruskan acara ini.

Perbaikannya :

a) Bapak kepala sekolah kami persilakan.

b) Untuk menghemat waktu, kita teruskan acara ini.

3.2 Ciri-Ciri Paragraf yang Baik dan Benar

  1. Terdapat satu kalimat pokok yang berisi ide pokok dan sejumlah kalimat penjelas yang berisi ide penjelas yang merupakan penjabaran dari ide pokok.
  2. Kepaduan Bentuk (Kohesi)

Suatu paragraf adalah kohesif apabila pada paragraf itu dioptimalkan pemakaian penanda-penanda hubungan antar kalimatnya. Adapun fungsi utamanya adalah memadukan hubungan kalimat yang satu dengan kalimat yang lain. Penanda hubungan antarkalimat itu mencakup lima hal, yakni:
1. Hubungan penunjukkan yang ditandai oleh kata-kata itu, ini, tersebut, berikut, tadi.
2. Hubungan pergantian ditunjukkan oleh kata-kata: saya, kami, kita, engkau, anda, mereka, ia: bentuk ini–itu dan sejenisnya dapat pula berfungsi sebagai penanda hubungan bergantian

3. Hubungan pelesapan ditandai oleh penggunaan kata sebagian, seluruhnya.
4. Hubungan perangkaian, ditandai oleh kata dan, lalu, kemudian, akan tetapi, sementara itu, selain itu, jadi, akhirnya, namun, demikian.
5. Hubungan leksikal, ditandai oleh pemanfaatan pengulangan kata, sinonim, hiponim.

c.  Kepaduan Makna (koherensi)

Suatu paragraf adalah koheren apabila informasi yang terdapat pada kalimat yang satu berhubungan erat dengan kalimat lainnya, keeratan hubungan antara kalimat-kalimat tersebut ditandai oleh penanda pertalian makna antarkalimat. Adapun pertalian makna antarkalimat dalam paragraf sedikitnya mencakup sepuluh macam, yakni:

1.Pertalian penjumlahan ditandai oleh penggunaan di samping, selain itu, selain daripada itu, kecuali itu, lagi pula.

2.Pertalian perurutan ditandai oleh penggunaan lalu, kemudian.

3.Pertalian pertentangan ditandai dengan ungkapan sebaliknya, akan tetapi, tetapi, namun, padahal, walaupun demikian.

4.Pertalian lebih ditandai oleh ungkapan malah, malahan, apalagi, lebih-lebih, bahkan.

5.Pertalian sebab-akibat ditandai oleh ungkapan oleh karenanya, karena itu, oleh sebab itu, maka, akibatnya.

6.Pertalian waktu ditandai oleh ungkapan setelah itu, ketika itu, sebelum itu, sejak itu.

7.Pertalian syarat ditandai oleh ungkapan jika demikian, apabila demikian, apabila begitu.

8.Pertalian cara ditandai oleh ungkapan dengan demikian, dengan begitu, dengan carabegitu.

9.Pertalian kegunaan ditandai oleh ungkapan untuk itu.

10.Pertalian penjelasan ditandai oleh ungkapan misalnya, contohnya.

 

3.3 Cara Menerapkan Kesantunan Kalimat dan Paragraf dalam Penulisan Suatu Artikel

1. Menulis kalimat dan paragraf menurut bahasa Indonesia dengan santun supaya  tidak dianggap rancu dalam berbahasa indonesia.

2. Kehalusan budi bahasa dalam memakai atau menggunakan bahasa atau kesopanan ketika menggunakan bahasa.

3. Dalam kesantunan berbahasa, bahasa Indonesia mempunyai sistem sapaan dan  panggilan yang tersendiri.

4. Sistem sapaan dan panggilan ini melibatkan penggabungan gelaran, rujukan hormat dan ganti nama.

5. Kesantunan berbahasa mempunyai ciri-ciri yang tertentu. Penggunaan kosa kata dan ganti nama diberi perhatian khusus agar sesuai dengan kedudukan, pangkat, umur, dan keakraban hubungan.

 

Contoh Paragraf yang Baik dan Benar:

Remaja mempunyai banyak potensi untuk dikembangkan. Remaja terkadang tidak menyadari bahwa ia memiliki banyak kelebihan yang bisa digali dan diberdayakan guna menyongsong masa depan. Mereka perlu bantuan untuk dimotivasi dan diberi wawasan. Anak-anak muda lewat potensinya adalah penggengam masa depan yang lebih baik dari para pendahulunya.

 

• Contoh Paragraf yang Tidak Baik dan Tidak Benar:

Mbah Marto tidak tahu banyak tentang desa kelahirannya. Ia tidak tahu-menahu mengapa desanya itu dinamai desa Kedunggalar. Ia juga tidak tahu mengapa nenek moyangnya dahulu sampai di desa itu. Meski sudah uzur Mbah Marto masih gesit dan cekatan. Begitu bangun pagi, tanpa harus minum kopi terlebih dahulu, ia sudah memanggul pangkur menuju ladangnya. Ia terus mengayun pangkurnya, membongkar tanah liat yang sudah mengeras oleh musim kemarau yang panjang.

 

BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Dari hasil suatu pembahasan dapat disimpulkan bahwa paragraf adalah suatu jenis tulisan yang memiliki tujuan atau ide. Kalimat adalah satuan bahasa terkecil dalam wujud lisan atau tulisan yang mengungkapkan suatu pikiran yang utuh. Kesantunan merupakan aturan perilaku yang ditetapkan dan disepakati bersama oleh suatu masyarakat tertentu sehingg kesantunan sekaligus menjadi prasyarat yang disepakati oleh perilaku sosial.

Adapun ciri-ciri kalimat yang baik dan benar adalah memperhatikan suatu kepaduan bentuk (kohesi) dan kepaduan makna (koherensi). Sedangkan ciri-ciri paragraf yang baik dan benar harus memperhatikan beberapa diantaranya yaitu : kesepadanan, kepararelan, kehematan, kecermatan, kepaduan, dan kelogisan .

Untuk menerapkan suatu kesantunan paragraph sangatlah penting karena dapat mempengaruhi hasil dari suatu karya baik ilmiah maupun nonilmiah.

 

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, 2012. Persyaratan Paragraf yang Baik. http://www.blogspot.com/Nugrahanti Winti Arindriarini/persyaratan-paragraf-yang-baik-kepaduan.html. Diakses 5 Mei 2012.

Chaer, Abdul. 2011. Ragam Bahasa Ilmiah. Jakarta: Rineka Cipta.

Tim Dosen Pengampu Mata Kuliah. 2012. Modul Bahasa Indonesia dan Penulisan Ilmiah. Malang: FP UB.

« Previous PageNext Page »